090208-090211

Entah karena korban film drama atau apa, kok dari kecil saya punya cita-cita seumur hidup cuma pacaran satu kali, sampai, nikah sampai tua. Gara-gara cita-cita ini jadi penuh pertimbangan kalau deket sama cowok, makin banyak pertimbangan, makin susah dapet pacar, dan alhasil saya jomblo selama 22 tahun *lol*.
Tepat 3 tahun lalu, (3tahun bbrp jam lah) akhirnya saya mengakhiri masa jomblo, dalam usia 22tahun 20 hari. Tentu saja, dengan proses yang gak sebentar dan gak gampang. Jujur, waktu itu sih gak mantep-mantep amat hehe tapi setelah 3 tahun Alhamdulillah sangat bersyukur mengambil keputusan yang tepat saat itu.
Mumpung lagi nostalgia 3 tahunan, sekali-kali boleh lah yah cerita tentang percintaan *tsaaah*. Hari itu tanggal 9 Februari 2008, calon pacar yang udah pedekate lama banget ga jadi-jadi itu manggung di Speak Easy Bandung, dan saya diajak untuk nonton. Sebenarnya waktu itu posisinya udah pernah nembak, tapi ya gitu deeh labil saya :D.
Beres manggung, ngobrol deh kita. Obrolannya apa rahasia lah ya (udah lupa juga sebenernya :p). Acara selesai, si calon pacar nganter pulang ke Jatinangor naik motor. Setelah menempuh perjalanan satu jam, sampe deh di jatinangor tapi dia ga langsung anter ke kosan. Saya diajak transit dulu di Pajawan dengan misi pengen menegaskan status gituh kali yaaa.
Turun dari motor, tiba-tiba kok panik seketika. Ternyataa, tasnya ketinggalan di Bandung (˘_˘"). Tas ransel segede mampus bisa ketinggalan, absurb sekali. Panik, dia langsung menghubungi panitia yang masih di tempat acara untuk cariin n jagain tasnya. Karena merasa urusan belum selesai, saya juga diajak ikut balik lagi ke Bandung buat ngambil tasnya. Gak tega deeh, jadi ikut aja hahahah.
Sampai di dekat tempat acara, jalan udah diportal. Karena panik atau terlalu kreatif, saya diminta turun dan dia nyoba jalan masukin motor lewat kolong portal. Tiba-tiba kepencet gas dan dengan indahnya dia mental bersama motornya, untung ga sampe masuk selokan, makin absurb. Waktu mau lewat portal lagi buat pulang tiba-tiba muncul pak satpam sambil bilang “kenapa tadi gak minta dibukain aja portalnya”, ternyata ada pos satpam deket situ :p
Sampe di Jatinangor udah gak kuat lagi buat nongkrong di Pajawan. Ya udah lah ya jadian aja, udah tepar juga saya wkwkwkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s