My DIY Wedding

Yeaay, akhirnya setelah kerempongan persiapan yang makan waktu hampir setahun acara wedding saya dan pacar (eh sekarang udah jadi suami :p) beres juga. 

Sejak dulu saya dan suami pengen wedding yang simple tapi berkesan. Sempat mengkhayal pengen bikin private party di pantai atau di gunung, dengan tamu cuma 100 atau 200 orang. Ternyata wedding di Indonesia ga sesimple itu, karena banyak tradisi yang udah turun temurun yang gak bisa kita dobrak begitu aja seperti jumlah tamu. Selain itu, wedding yang sudah terlalu template bikin kita yang mau agak beda harus merogoh kocek lebih dalam untuk bayar WO. Setalah brainstorm, browsing, dan datang ke beberapa vendor akhirnya kami memutuskan menghadle wedding kami sendiri tanpa WO. Nah buat teman-teman yang pengen melakukan hal yang sama, pasti bisa kok. Berikut saya share tahap-tahap saya dan pasangan menyiapkan wedding kami: 

1. H-10 Bulan, cari venue

Meski tinggal di Bekasi, saya ga pernah kepikiran untuk nikah di Bekasi hehe. beberapa venue outdoor sempet jadi pilihan seperti Villa Amandaratu di Ujung Genteng, Restoran Segarra di Ancol, Bumi Sangkuriang, dll tapi kalo ga mentok di jarak ya di harga. Akhirnya diputuskan fokus cari venue di Bandung aja & kebetulan ada teman yang merekomendasikan Pine Forest Camp. Begitu survey saya langsung suka tapi pengurus sempet ragu ngebolehin untuk acara wedding. Sempet cari venue sejenis tapi ga dapet yang cocok. Berkat suami yang rajin merayu & merajuk akhirnya kita bisa deal & DP. 

Tips memilih venue: Perhatikan baik-baik aturan mainnya, kadang venue nawarin harga murah tapi waktunya dibatasin banget & banyak biaya tambahan terutama kalau kita bawa vendor yang bukan rekanan mereka. akibatnya biaya jadi bengkak. Surat kontrak juga harus jelas

2. H-10 Bulan, Cari WO 

Sambil cari venue kita juga cari WO. Keuntungan pake WO adalah kita tinggal minta ini itu ke satu orang, ga perlu repot langsung ke vendor. Kerugiannya kalau menurut saya pilihan konsepnya terbatas, harga bisa jadi lebih murah karena kita beli paketan tapi ya semua udah serba template kecuali kita mau bayar jauh lebih mahal. cuma sempet ke 1 WO saya udah ilfeel sama koleksi bajunya, makannya juga ga terlalu enak kalau kata mamah mertua. 

Tips memilih WO: Baca baik-baik paketan yang mereka tawarkan & penawaran harganya. meski pake WO kita juga harus tau detail tiap vendor misal rasa makanannya seperti apa, hasil make up-nya, hasil dokumentasinnya 

3. H-9 Bulan, Cari Catering

Gagal pake WO, kita memutuskan cari vendor sendiri. Vendor pertama adalah catering. Paling gampang sih kita datang ke wedding fair & cobain makanannya di sana, setelah itu kita short list untuk test food langsung ke real wedding yang mereka handle. Di sini saya baru tau ternyata kalau mau test food kita harus menyusup pura-pura jadi tamu hahaha. saya cuma sempet test food 2 kali, yang satunya salah gedung pula :p :p. dua-duanya ga terlalu cocok sampe pengurus Pine Forest ngasih rekomendasi Wins Catering yang udah biasa isi catering di Pine Forest. Karena saya gak sempat test food, pacar sama mamahnya yang mewakili. Menurut Ibu camer rasa & tampilan sudak OK, ya saya ikutan OK aja. 

Tips memilih catering: Bukan cuma rasa yang harus diperhatikan, tapi juga kerapihan dan kebersihan. Itulah pentingnya kita cek langsung ke real wedding, supaya tau cara kerja mereka menghandle flow menu & antrian, sampah, & piring kotor. Pastikan juga detail porsi menu terutama pembagian buffet & stall

4. H-8 Bulan, cari dekorasi

Sejak awal saya pengen dekorasi yang simple karena pengen nonjolin suasana hutan pinus. Setelah menghubungi beberapa vendor yang biasa menghandle outdoor wedding, tarifnya bikin syock semua. rata-rata di atas 20juta rupiah. Belum lagi kalau kita mau konsep baru yang mereka belum punya propertinya, biayanya bakal bengkak lagi. Denger angka 20juta, bokap langsung bilang “Kita buat sendiri aja, budget 20 juta sisa barangnya bisa kita pake nantinya” Ok deal, akhirnya budget kita alihkan untuk beli pemotong kayu, kayu bekas, kain, dan properti printilan lainnya. proses pembuatan dekor sekira 8 bulan, dikerjain satu persatu di waktu senggang. 

Tips memilih dekor: tentukan temanya mau apa, sesuaikan dengan tempat, dan sering sering cari di Pinterest. Beberapa hal yang saya kecolongan: banyak properti gak jadi terpasang atau rusak karena angin kencang di venue dan gak ada PIC yang jagain dari tangan iseng anak-anak kecil 

5. H- 5 Bulan, cari Wardrobe & vendor make up

Banyak sanggar pengantin yang menyediakan paketan make up + wardrobe, tapi karena saya pengen  punya baju pengantin sendiri jadi saya pake vendor terpisah. Urusan cari make up terbilang gampang, saya cuma browsing di internet, liat hasil make-upnya di IG, chat lewat LINE & langsung deal. Baju akad untuk pengantin & keluarga pria saya sewa di penyewaan baju adat. Bahan baju lain saya belanja kain di Pasar Mayestik. Hampir aja beli bahan kebaya akad jutaan, tapi karena warnanya ga cocok jadinya beli brokat 100ribuan aja & dijahitin nyokap. Baju keluarga besar juga saya beli bahannya di Mayestik, lebih dari 20 baju keluarga besar pihak cewe dijahit sendiri sama nyokap. sayangnya nyokap ragu buat jahitin gaun resepsi karena takut jelek, jadi saya jahit di penjahit dekat rumah pacar dan ternyata hasilnya ga memuaskan. H-1 bulan saya baru cari bahan lagi di Toko D Fashion Bandung & dijahitin sama nyokap juga akhirnya 

Tips memilih make up & wardrobe: Sesuaikan dengan venue dan konsep acara. Saya pengen banget pake paes jawa tapi pasti bakal ribet untuk garden party, jadi make up aes saya pake di akad aja & garden party pake gaya internasional. saat memilih vendor pastikan lihat detail hasil kerjanya dulu, saya kecolongan pilih penjahit yang ga punya dokumentasi hasil jahitannya. apalagi di era social media, bangak vendor yang memasang hasil karyanya di IG. kita juga bisa cari lewat wedding portal atau rekomendasi dari blog

6. H-4 bulan, cari souvenir
Souvenir ini bisa dibilang penting ga penting.Saya pernah berfikir, ini kok souvenir kawinan orang-orang numpuk di rumah, apa saya jadiin souvenir kawinan saya aja hehehe. Kebetulan ada teman yang punya brand merchandise, jadi kita pesan ke dia. Barangnya berupa bantal tidur, sesuai saya hobi saya & pasangan ngebolang. Nah di souvenir ini juga saya kecolongan, ternyata ukurannya kekecilan hahaha. 

Tips memilih souvenir: Kita memang bisa dapat berbagai jenis barang murah di Asemka atau Cibadak, tapi harus perhatikan baik-baik apakah barang itu bener-bener berguna. misal gunting kuku, ini kepake banget tapi kalau ga hati-hati pilih bahan ujung-ujungnya ga akan kepake. Souvenir gelas sih menurut saya yang agak berguna.Untuk souvenir yang customize seperti saya, jangan lupa cerewetin vendor untuk minta desain sampe mock up 

image: instagram.com/sazqueen

7. H-4 bulan, desain undangan
Desain undangan saya juga dibuatin sama teman. ALhamdulillah desainernya ga perlu banyak brief cuma kita kasi tau tone warna dan unsur pinus, langsung jadi deh desainnya. yang agak kecolongan di timeline percetakan. H-10 hari undangan cetak saya baru jadi, untungnya di era digital kita bisa memanfaatkan email & e-invitation. Ini e-invitation yang saya buat sendiri lewat portal gratisan http://harinyaurynobie.splashthat.com/

Tips desain undangan: Desain sekreatif mungkin, tapi cari bahan semurah mungkin. mau mahal toh bakal dibuang juga hehehe. Sediakan spare waktu cukup panjang untuk desain & minimal H-2 bulan sudah naik cetak. Cetak undangan seperlunya & untuk teman-teman bisa disebar lewat chat. Buat e-invitation disertai RSVP untuk perhitungan kasar tamu yang hadir 

8. H-3 bulan, Mengurus pendaftaran nikah
Sebenarnya ini yang paling penting dalam pernikahan hehe. Proses pengurusan surat di KUA sudah saya bahas di tulisan sebelah, silakan mampir http://uryceria.net/post/128220368811/mengurus-pendaftaran-nikah-di-kua

Tips mengurus pendaftaran nikah bisa dilakukan H-1 bulan, tapi kalau nikahnya di peak season seperti saya bisa diurus 3 bulan sebelumnya supaya dapat jam yang cocok dengan penghulu

9. H-2 bulan, Mencari pengisi acara
ALhamdulillah kita punya banyak teman berbakat yang mau membantu, jadi cari pengisi acara gak terlalu sulit. Saya mengajak 3 band untuk sumbang lagu & 2 orang MC. 

Tips memilih pengisi acara: cari band yang karakternya kita suka, tentukan lagu apa yang mau mereka bawakan, lagu mereka sendiri atau playlist dari kita. Playlist sebaiknya disetor jauh hari supaya kalau ada lagu yang belum pernah mereka mainkan, mereka punya waktu untuk latihan

10. H-2 bulan, cari bunga & pernik dekor lainnya
Karena saya dekor sendiri, bunga juga saya cari sendiri. Untungnya ada partner bride & groom to be Indy & Bagus yang mau nikah November ini jadi kita cari bunga bareng-bareng menyusuri Cihideung. Ujung-ujungnya sih dapet via online. Nah saya kan tadinya mau pake jeruk kumquat sebagai hiasan utama, saya cari jeruk yang sudah jadi ga nemu, akhirnya pesen ke petani di Lembang untuk merawat bibit sampai berbuah. eh gak taunya gagal total hahaha. Hiasan lain saya pake labu & potongan kayu, bunga utama mawar & anyelir. Saya pilih anyelir karena murah & bentuk serta warnanya cantik

Tips memilih vendor bunga: Sering-sering cari perbandingan harga, pesan langsung ke petani berupa bunga potong & rangkai sendiri. harga rangkaian di pasar bunga bisa puluhan kali lipat

11. H-1 bulan, Cari wedding cake

Lagi-lagi Alhamdulillah, saya punya kenalan cake baker. langsung chat & brief sedikit tentang konsep acara & kirim logo, wedding cake diantar & dirangkai di venue 2 jam sebelum resepsi

Tips memilih wedding cake: Gak ada tips khusus sih, cukup pastiin rasa cakenya enak & desain sesaui dengan konsep acara

12. H-1 Bulan, cari vendor Dokumentasi

Oke, ini sih beneran telat banget, tapi lagi-lagi Alhamdulillah ada temen yang bisa handle meski kudu repot juga sewa alat sendiri di Bandung *jangan dicontoh ya cara dadakan gini 😀

Tips memilih vendor dokumentasi: Paling penting lihat dulu hasil kerja mereka sebelumnya, buat perencanaan apa aja yang akan didokumentasikan dan juga storyline video. Kita juga harus tau berapa kru yang akan merekam, makin banyak Insya Allah hasil videonya makin bagus 

13. H-2 minggu, tentukan rundown & PIC

Meski namanya DIY, ga mungkin kita bisa handle sendiri saat hari H. KIta harus buat susunan kepanitiaan, misal PIC catering, PIC acara, PIC penghulu, dll

Tips memilih PIC: simple, sesuaikan aja sama kemampuan, misal tante yang agak bawel kita jadiin PIC catering, teman yang biasa jadi panitia kita jadiin PIC Acara

Tips DIY Wedding lainnya berdasarkan pengalaman saya & pasangan:

1. Meski DIY, perencanaan harus sematang mungkin. Saya membuat akun dropbox bareng pasangan yang isinya file excel perencanaan, timeline, rincian budget, dll juga file foto referensi, bukti pembayaran vendor, dsb

2. Pentingnya PIC & briefing sebelum acara. Saya merasa agak kecolongan di bagian ini, kalo bisa memutar waktu sih saya pengen ada PIC yang jagain dekorasi supaya ga rusak sama angin & anak-anak kecil, juga PIC untuk clear beberapa area foto supaya gak banyak photobomb 😀

3. Pake vendor temen sendiri ada kelebihan dan kekurangannya. Kelebihannya mereka bisa lebih total & harga bisa miring, kekurangannya karena teman kadang kita jadi kurang tegas saat ada yang kurang. Karena itu komunikasi harus lancar

4. Last but not least, sebaik dan serapi apapun kita melakukan persiapan, sh*t always happen. Ga perlu freak out kalau ada sesuatu yang gak sesuai rencana, misal seperti pesanan jeruk kumquat dan wedding gown saya yang gagal, souvenir yang kekecilan, dan pengisi acara yang telat sampe venue. Tetap berfiikir positif dan fokus, karena ini wedding party itu kita bisa berkumpul sama orang-orang tersayang