Keliling Jepang dengan JR Pass

Salah satu daya tarik Jepang bagi saya adalah sarana transportasinya, terutama si kereta peluru super cepat Shinkansen. Sebagian besar jalur transportasi di Jepang dikelola perusahaan negara Japan Railway alias JR. Bukan cuma kereta lokal & kereta antar perfektur, mereka juga mengoperasikan bus & kapal feri.

Untuk memudahkan turis jalan-jalan di Jepang, JR menyediakan layanan Japan Railpass yang cuma bisa dibeli oleh orang asing dari luar Jepang. Nah kebetulan udah cita-cita pengen naik Shinkansen dan dihitung biaya transportasi jadi bisa dihemat, saya & suami memutuskan membeli JR Pass.

Dengan harga JPY 29.000 alias sekira Rp 3,2jt Perorang, kita bisa naik seluruh armada JR selama 7 hari kecuali Shin Mizuho & Shin Nozomi. Gak tau sih perbedaan kedua Shinkansen ini apa dibanding Shinkansen lain, tapi yang jelas kalau mau naik Shinkansen ini kita harus bayar paketan yang lebih mahal. Selain paket 7 hari, tersedia juga paket 10 hari & 30 hari.

JR Pass bisa dibeli di banyak travel agent di Indonesia. Karena mager, saya pesan online di salah satu website penjualan tiket kereta berbagai negara, bukti pembelian diantar ke kantor dengan sistem COD untuk dibawa & ditukar dengan Railpass setibanya di Jepang.

Pagi setelah menginap di Bandara Haneda, kami langsung menuju loket penukaran JR Pass di stasiun monorail untuk melanjutkan perjalanan ke pusat kota Tokyo 

image

Dengan JR Pass kita ga perlu beli tiket saat mau naik kereta, tinggal jalan lewat depan loket &

tunjukkan JR Pass kita ke petugas semacam customer service yang biasanya melayani penjualan kartu berlanggananan dll. JR Pass cuma bisa dicetak satu kali, jadi kalau ilang ya udah cuma bisa ikhlas

Suasana dalam kereta di malam Halloween, penuh anak muda berkostum jadi kita ikutan meski cuma pake topeng 100 Yen ūüėÄ

Ga perlu khawatir nyasar naik kereta di Jepang, karena stasiunnya canggih-canggih, dilengkapi LCD petunjuk yang jelas tentang info jadwal kereta & peron.  Tapi kita pernah salah kereta juga sih di Osaka karena gak tau ada kereta Rapid & lokal. karena tujuan kita cuma stasiun kecil, harusnya kita naik Osaka Loop Line local, eh malah naik rapid jadi kelewat. Pake Google Maps ngebantu banget buat cari jalur kereta (dibanding lieur liat peta cetak). 

Sebelah kiri itu logo perusahaan transportasinya, sebisa mungkin cari jalur yang logonya JR semua, biar bisa pake JR Pass

Untuk Shinkansen & kereta cepat Thunderbird, karena sistem duduknya dengan nomor, kita harus book tiket dulu di counter penjualan tiket Shinkansen. Tiket Shinkansen hanya bisa dipesan untuk perjalanan hari itu juga.

Kayaknya sih Orang Jepang punya kebiasaan silent di kereta Shinkansen, jadi saya juga ikutan bisik-bisik pas ngobrol supaya gak dicap turis gengges. kebiasaan lain adalah bawa bekal Bento. Di stasiun banyak toko yang menjual Bento yang bisa kita nikmati di kereta. 

Jarak Tokyo Osaka kira-kira 500KM (sama kaya ke Jakarta ke Jogja) dan bisa ditempuh 2,5 jam dengan Shinkansen. Harga tiket JPY 14.450 (sekira 1,5juta rupiah). Sempet kepikiran, kalau ada Shinkasen Jkt-Bandung saya bisa kerja di Jkt PP setiap hari, tapi kayanya gajinya ga cukup buat bayar kereta aja :))

JR Pass sangat disarankan buat traveler yang itinerarynya pindah kota, karena kita bisa naik Shinkansen sepuasnya. Buat yang cuma mau jalan-jalan di satu kota, kayaknya sih cukkup beli tiket eceran. Biaya sekali perjalanan kereta lokal sekira JPY 200-JPY 300.

Menginap di Bandara Haneda Tokyo

Supaya hemat waktu & biaya Hotel, saya selalu pesan penerbangan yang sampainya pagi & pulangnya malam. Tapi dasar low cot carrier, tiket promo pula, menjelang hari H fligh saya & suami dari KL ke Haneda digeser dari pukul 1 dinihari jadi pukul 14:30.

Hotel sudah dipesan dari tanggal 26 Oktober 2015 karena rencananya kami sampai Jepang 26 OKtober pagi. Karena sampainya jadi tengah maalam, dipikir-pikir kok sayang yah 10rb Yen cuma buat nginap sebentar, belum lagi mempertimbangkan biaya taxi yang gosip mahalnya udah bikin jiper duluan. Monorail & Kereta sebentar lagi tutup, JR Pass belum ditukar, ah ribet deh pokoknya kalau harus ke kota

AKhirnya kami (eh saya sendiri sih) membuat keputusan sepihak untuk nginep di Bandara  aja, hotel saya cancel H-seminggu. Toh teman-teman banyak kok yang pernah nginap juga di Haneda, dan baca-baca beberapa blog katanya Haneda nyaman buat nginep. Suami sih males-malesan & kekeuh mau cari Hotel lagi, tapi perempuan kan selalu benar :p

Sampai di Haneda pukul 22:30, langsung melewati lorong masuk ke terminal kedatangan. Hal pertama yang kita lakukan pastilah ke toilet. Terbuktikanlan cerita toilet Jepang yang canggih itu. Kalau toilet Indonesia cuma punya tombol flush, toilet Jepang ada tombol flush manual, flush otomatis, penghangat dudukan, shower depan & belakang, bahkan tombol sound effect gemericik air & tombol-tombol lainnya yang saya gak ngerti.

Beres urusan toilet kita langsung menuju bagian imigrasi, isi form kedatangan seperti biasa, kemudian antri. Petugas imigrasi Jepang ramah-ramah banget, senyumnya lebar-lebar meski udah tengah malam. Di counter saya cuma ditanya “Mau ke mana aja, sama siapa, suaminya yang mana?”

Setelah lewat pemeriksaan, sampailah kita di ruang tunggu kedatangan lantai 2F. Di sini ada money changer jadi kita tukar uang dulu. setelah itu bingung deh tempat yang buat tidur di mana yaaa? di lantai 1 ada kursi-kursi panjang sih tapi disekelilingnya tempat orang mondar-mandir & depannya ada lift jadi agak kurang nyaman.

Karena takut nyasar di Bandara segede gitu, saya browsing dulu di mana tempat yang nyaman buat tidur. beberapa blogger menyarankan di Lantai 4 dekat observatorium deck. Oke lah, kami langsung naik pakai eskalator. Area 3F adalah terminal keberangkatan & check in counter. di dekat tangga ada beberapa jajaran kursi panjang & tempat charger juga pC untuk browsing. Di sini juga kita bisa menemukan Airport Map berbentuk buku dengan info lengkap banget

Area 4F area restoran, desainnya dibuat seperti jalanan di kota. Karena sudah malam restonya udah pada tutup

Sampai di Area 5F, saya langsung ambil posisi di kursi bundar depan observation deck. di sini ada pintu menuju observation deck & kanan kirinya ada tempat yang dikasi nama “Cold Area” & “Hot Area” ga ngerti juga sih fungsinya apa hehee. si Hot Area lagi dalam proses renovasi & di depannya ada petugas yang berdiri mengawasi ke arah tempat duduk. Kebanyang berdiri begitu sepanjang malam, tapi nanamnya juga orang jepang penuh dedikasi. Tengah malam sampai subuh ga ada flight, jadi bandara sepi kecuali sama backsound eskalator mbak-mbak Jepang yang gengges banget diulang-ulang terus :))

Gak lama saya sudah mulai tertidur, sementara suami bolak-balik ke observatorium deck, cari jajan, cari colokan. Belum 2 jam tidur, tiba-tiba suara bor menggema dari proyek di Hot Area, saya langsung kebangun ga bisa tidur lagi. AKhiirnya kita beranjak untuk cari tempat lain. sudah nemu tempat pewe & sepi di pojokan 1F dekat jalur bus, tapi suami bawel banget pengen deket-deket tempat ngecharge aja. Jadinya kita balik lagi ke 3F. suami ambil posisi di kursi depan charger & ada satu kursi panjang berisi 1 tas punya orang, langsung saya ambil alih aja buat tidur selonjoran, mumpung orangnya lagi sibuk ngecharge hehe

Menjelang pukul 05:00 bandara mulai ramai dengan calon penumpang flight pagi. Suara derap kaki terburu-buru, roda koper, & speaker informasi jadi satu. saya langsung kebangun saking ramenya. keliahatan deh pemandangan orang Jepang yang setelannya keren-keren, bikin kita berdua keliatan turis gembel banget :p

Selelah muter ke 1F buat jajan di Lawson, kita kembali lagi ke 5F.Sempet liat-liat ke observation deck. di sini ada teropong juga yang bisa digunakan dengan tarif JPY 100. Ga lama di observation deck saya udah kedinginan kena udara pagi musim gugur yang suhunya di bawah 15 derajat celcius

Pemandangan dari Observation Deck

Sekarang giliran suami yang tidur sambil nunggu counter JR buka pukul 08:30. Gantian saya membersihkan diri di toilet & ngecharge hp + laptop sambil Wifi-an. Wifi di Haneda lumayan kenceng kok, cuma tinggal login lewat facebook. Oiya katanya sih ada kamar mandi umum buat mandi, tarifnya JPY 1000 untuk 30 meniit.Karena mahal & toh dingin juga, jadi saya ga nyari tuh emang ga niat mandi hehe

Dari Bandara kita langung menuju kota & gak langsung ke hotel, tapi jalan-jalan dulu sambil nunggu check in dengan tas besar & badan asem belum mandi. Harus diakui, nginap di bandara bikin kita agak meriang. meski udah biasa nginap di tenda, pernah juga di emperan toko waktu di Ijen, tetep aja udara alam masih lebih bersahabat dibanding udara dalam gedung megah sekalipun kalau tempat tidurnya gak proper

Cara Mengajukan Visa Jepang

Setiap traveling saya selalu berfikir “Pokoknya nanti mau nulis tentang perjalanan ini” tapi begitu pulang kelupaan & males deh hehe. Mumpung masih baru pulang & inget banyak detail saya mau nulis pengalaman traveling ke Jepang, tapi sebelumnya mau cerita dulu cara mengajukan Visa Jepang

Warga negara Indonesia sekarang bisa bebas Visa ke Jepang, tapi syaratnya harus punya e-passport & mendaftar Visa Waiver di Kedutaan Jepang sebelum berangkat. Saya sudah punya e-passport & suami belum, jadi kita apply visa dengan cara berbeda.

Karena suami (eh waktu apply sih masih calon :p) tinggalnya di Bandung, jadi saya juga yang urus Visa-nya di Jakarta. Sayangnya apply Visa ga bisa diwakilkan kalau bukan sama anggota keluarga  jadi saya pake jasa travel agent Dwidaya Tour di Grand Indonesia. Diitung-itung mending bayar ekstra Rp 100.000 daripada dia bolak balik Jkt-Bandung 2x, abis waktu & ongkos.

Berikut adalah perbedaan Visa Waiver & Visa reguler: 

Persyaratan dokumen: 

Visa waiver: Passport & formulir singkat. bisa di download di http://www.id.emb-japan.go.jp/visa_waiver_form.PDF

Visa reguler: 

1. passport

2. formulir lebih panjang panjang,  bisa didownload di http://www.id.emb-japan.go.jp/application2.pdf

3. pas foto backgroud putih ukuran 4,5cm x 4,5cm

image

4. rekomendasi perusahaan tempat bekerja (surat ditujukan pada japan embassy, ada keterangan kapan tanggal berangkat & pulang)

5. rekening koran 3 bulan terakhir

6. itinerary selama di Jepang, download template di http://www.id.emb-japan.go.jp/vish_itnr.doc

7. bukti pemesanan tiket & booking hotel 

Biaya: 

Visa waiver : gratis 

Visa reguler: Rp 320.000 

Lama proses pengajuan:

Visa Waiver: 2 hari kerja 

Visa Reguler: 4 hari kerja

Masa berlaku: Visa waiver: 15 hari kunjungan dengan expiry date 3 tahun sejak diterbitkan atau setelah passport habis (mana yang lebih dulu) 

Visa reguler: 15 hari kunjugan dengan expiry date 3 bulan sejak diterbitkan 

Untuk pengajuan Visa kita bisa datang ke kedutaan Jepang yang letaknya di jalan MH Thamrin, tepat sebelah Plaza Indonesia. Bagi yang bawa kendaraan pribadi bisa parkir di PI atau GI. 

Waktu pengajuan Visa adalah pukul 08:30 sd 12:00. Setelah menukar ID dengan visitor card, kita bisa masuk gedung & ambil nomor antrian. Saat mengantri ada bapak-bapak yang mengedarkan tanda terima berupa kertas kecil 2 rangkap. Sebaiknya saat dipanggil semua form sudah terisi lengkap & dokumen sudah tersusun. Setelah data diserahkan, kita bawa tanda terima untuk pengambilan. 

Pelayanan Visa di kantor kedutaan Jepang dibagi 2 sesi, 08:30 sd 12:00 untuk pendaftaran, 13:30 sd 15:00 untuk pengambilan. Jadi, untuk pengambilan Visa datanglah di tanggal yang ditentukan selepas jam makan siang. Prosesnya sama seperti pengajuan, ambil nomor antrian dan tunggu dipanggil. Karena saya apply Visa Waiver, begitu dipanggil saya langsung serahkan tanda terima & passport bersticker Visa langsung pindah ke tangan. Untuk Visa reguler, kalau sudah approve kita harus membayar biaya saat pengambilan. Kalau belum approve kita akan dikasi tau dokumen apa yang kurang & diminta apply ulang

Ini dia tampilan VIsa setelah jadi:

Visa Reguler:

image

VIsa Waiver:

image