Menginap di Bandara Haneda Tokyo

Supaya hemat waktu & biaya Hotel, saya selalu pesan penerbangan yang sampainya pagi & pulangnya malam. Tapi dasar low cot carrier, tiket promo pula, menjelang hari H fligh saya & suami dari KL ke Haneda digeser dari pukul 1 dinihari jadi pukul 14:30.

Hotel sudah dipesan dari tanggal 26 Oktober 2015 karena rencananya kami sampai Jepang 26 OKtober pagi. Karena sampainya jadi tengah maalam, dipikir-pikir kok sayang yah 10rb Yen cuma buat nginap sebentar, belum lagi mempertimbangkan biaya taxi yang gosip mahalnya udah bikin jiper duluan. Monorail & Kereta sebentar lagi tutup, JR Pass belum ditukar, ah ribet deh pokoknya kalau harus ke kota

AKhirnya kami (eh saya sendiri sih) membuat keputusan sepihak untuk nginep di Bandara  aja, hotel saya cancel H-seminggu. Toh teman-teman banyak kok yang pernah nginap juga di Haneda, dan baca-baca beberapa blog katanya Haneda nyaman buat nginep. Suami sih males-malesan & kekeuh mau cari Hotel lagi, tapi perempuan kan selalu benar :p

Sampai di Haneda pukul 22:30, langsung melewati lorong masuk ke terminal kedatangan. Hal pertama yang kita lakukan pastilah ke toilet. Terbuktikanlan cerita toilet Jepang yang canggih itu. Kalau toilet Indonesia cuma punya tombol flush, toilet Jepang ada tombol flush manual, flush otomatis, penghangat dudukan, shower depan & belakang, bahkan tombol sound effect gemericik air & tombol-tombol lainnya yang saya gak ngerti.

Beres urusan toilet kita langsung menuju bagian imigrasi, isi form kedatangan seperti biasa, kemudian antri. Petugas imigrasi Jepang ramah-ramah banget, senyumnya lebar-lebar meski udah tengah malam. Di counter saya cuma ditanya “Mau ke mana aja, sama siapa, suaminya yang mana?”

Setelah lewat pemeriksaan, sampailah kita di ruang tunggu kedatangan lantai 2F. Di sini ada money changer jadi kita tukar uang dulu. setelah itu bingung deh tempat yang buat tidur di mana yaaa? di lantai 1 ada kursi-kursi panjang sih tapi disekelilingnya tempat orang mondar-mandir & depannya ada lift jadi agak kurang nyaman.

Karena takut nyasar di Bandara segede gitu, saya browsing dulu di mana tempat yang nyaman buat tidur. beberapa blogger menyarankan di Lantai 4 dekat observatorium deck. Oke lah, kami langsung naik pakai eskalator. Area 3F adalah terminal keberangkatan & check in counter. di dekat tangga ada beberapa jajaran kursi panjang & tempat charger juga pC untuk browsing. Di sini juga kita bisa menemukan Airport Map berbentuk buku dengan info lengkap banget

Area 4F area restoran, desainnya dibuat seperti jalanan di kota. Karena sudah malam restonya udah pada tutup

Sampai di Area 5F, saya langsung ambil posisi di kursi bundar depan observation deck. di sini ada pintu menuju observation deck & kanan kirinya ada tempat yang dikasi nama “Cold Area” & “Hot Area” ga ngerti juga sih fungsinya apa hehee. si Hot Area lagi dalam proses renovasi & di depannya ada petugas yang berdiri mengawasi ke arah tempat duduk. Kebanyang berdiri begitu sepanjang malam, tapi nanamnya juga orang jepang penuh dedikasi. Tengah malam sampai subuh ga ada flight, jadi bandara sepi kecuali sama backsound eskalator mbak-mbak Jepang yang gengges banget diulang-ulang terus :))

Gak lama saya sudah mulai tertidur, sementara suami bolak-balik ke observatorium deck, cari jajan, cari colokan. Belum 2 jam tidur, tiba-tiba suara bor menggema dari proyek di Hot Area, saya langsung kebangun ga bisa tidur lagi. AKhiirnya kita beranjak untuk cari tempat lain. sudah nemu tempat pewe & sepi di pojokan 1F dekat jalur bus, tapi suami bawel banget pengen deket-deket tempat ngecharge aja. Jadinya kita balik lagi ke 3F. suami ambil posisi di kursi depan charger & ada satu kursi panjang berisi 1 tas punya orang, langsung saya ambil alih aja buat tidur selonjoran, mumpung orangnya lagi sibuk ngecharge hehe

Menjelang pukul 05:00 bandara mulai ramai dengan calon penumpang flight pagi. Suara derap kaki terburu-buru, roda koper, & speaker informasi jadi satu. saya langsung kebangun saking ramenya. keliahatan deh pemandangan orang Jepang yang setelannya keren-keren, bikin kita berdua keliatan turis gembel banget :p

Selelah muter ke 1F buat jajan di Lawson, kita kembali lagi ke 5F.Sempet liat-liat ke observation deck. di sini ada teropong juga yang bisa digunakan dengan tarif JPY 100. Ga lama di observation deck saya udah kedinginan kena udara pagi musim gugur yang suhunya di bawah 15 derajat celcius

Pemandangan dari Observation Deck

Sekarang giliran suami yang tidur sambil nunggu counter JR buka pukul 08:30. Gantian saya membersihkan diri di toilet & ngecharge hp + laptop sambil Wifi-an. Wifi di Haneda lumayan kenceng kok, cuma tinggal login lewat facebook. Oiya katanya sih ada kamar mandi umum buat mandi, tarifnya JPY 1000 untuk 30 meniit.Karena mahal & toh dingin juga, jadi saya ga nyari tuh emang ga niat mandi hehe

Dari Bandara kita langung menuju kota & gak langsung ke hotel, tapi jalan-jalan dulu sambil nunggu check in dengan tas besar & badan asem belum mandi. Harus diakui, nginap di bandara bikin kita agak meriang. meski udah biasa nginap di tenda, pernah juga di emperan toko waktu di Ijen, tetep aja udara alam masih lebih bersahabat dibanding udara dalam gedung megah sekalipun kalau tempat tidurnya gak proper

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s