Biaya Kursus di Wallstreet English, Kenapa Mahal?

Bukan, saya bukan salah satu murid Wallstreet kok. Kalau saya mampu kursus di sana gak akan saya sebut mahal. Saya cuma mau cerita pengalaman saya mengunjungi salah satu gerai Wallstreet English, untuk ikutan test gratis sekaligus menjawab rasa penasaran saya (dan mungkin banyak teman-teman lain juga), kenapa kok mahal banget biaya kursusnya?

Berawal browsing test online kemampuan bahasa inggris, sampailah saya di website Wallstreet yang juga menyediakan test online. Saya coba isi testnya dan untuk mendapat hasilnya saya diminta mengisi data diri (jebakan betmen standar lah) dan katanya hasil test akan dikirim via email. Karena penasaran dan gak mau rugi udah cape-cape ngisi, ya saya input data email & no telepon.

Sejam, dua jam, sehari, dua hari, email hasil test gak kunjung datang. Tiba-tiba saya dapat telpon dari nomor kantor Jakarta. Seorang mbak-mbak ramah menyampaikan undangan untuk coba test gratis dan boleh ajak satu orang teman.

Singkat cerita saya ajak Si Yayah untuk datang ke Walstreet English PVJ di gedung SOHO lantai 6 sepulang kerja. Begitu masuk, saya disambut sama 2 orang resepsionist yang menyapa dalam bahasa inggris. Saya jawab bahasa Indonesia aja karena kagok ngomong sama orang Indo tapi kudu english-an :)). Setelah menyampaikan maksud kedatangan, saya diminta mengisi data diri & data diri Si Yayah di form dalam tab, kemudian diminta menunggu di sofa ditemani 2 cangkir ice lemon tea & 2 lempeng cookies.

wallstreet

Lounge-nya lagi sepi, karena weekday katanya

Gak lama menunggu, datang seorang teteh-teteh ramah yang memperkenalkan diri sebagai Personal Consultant, membawa 2 buah map brosur. Si Teteh konsultan pengertian, ngajak ngobrolnya pake Bahasa :P. Obrolan dimulai dari pertanyaan “Tau WE dari mana, dan apa aja yang diketahui?” Langsung saya jawab “Tau dari teman, taunya mahal”. Si teteh langsung ketawa dengar jawaban saya. Diapun menyerahkan 2 brosur kepada saya dan Si Yayah, kemudian mengajak berkeliling untuk mengenal fasilitas yang ada, katanya supaya kami tau bahwa biaya kursus di sana bukan mahal tapi worth it.

So, apa yang membedakan Wallstreet English dengan tempat kursus lain? Mereka menawarkan konsep “Total English Environment”, di mana murid bisa datang kapan aja dan ngobrol dengan sesama murid atau guru di lounge yang disediakan. Kelasnya kecil, 1 guru hanya menangani 4 murid. Cara belajarnya dengan lebih banyak diskusi dibandingkan isi soal. Wallstreet menjamin muridnya ga cuma jago dalam test tapi juga berani ngomong, mereka menjanjikan money back guarantee juga lho.

sistem

Sebelum ngomongin harga, saya cobain placement test-nya dulu. Si teteh konsultan membawa kami ke ruangan test di lantai 5 melewati tangga, kemudian meminta salah satu temannya untuk membantu. Test dilakukan lewat komputer dengan waktu maksimal 30 menit.

Setelah dijelaskan cara pengisiannya, saya izin ke toilet dulu (ruangannya dingin banget, jadi beser). Si teteh mempersilahkan saya keluar dr pintu di lt5, naik lift ke toilet di lantai 7, kemudian nanti baliknya kudu ke lantai 6 dulu baru turun ke lantai 5 pake tangga. Ribet banget yak, mana tangganya muter bikin pusing. Katanya sih itu biar murid kalau mau ke bawah harus lewatin resepsionis, lounge, & ruang guru dulu jadi mau gak mau saling menyapa kemudian ngobrol. Dijelasinnya pake bahasa inggris (untung ngerti haha).

Gara-gara muter-muter, butuh waktu sampe hampir 15 menit buat sampe lagi ke depan komputer. Si Yayah udah mulai testnya duluan dan selesainya jadi duluan. Pas waktu saya cuma tinggal 10 menit lagi tapi liat di timelinya kok blm setengah jalan. Saya mulai panik & keburu-buru ngerjainnya. Daaan saat waktu habis kira-kira baru kejawab 70%, kok tadi si Yayah cepet banget ya waktu belum habis udah beres ngerjainnya.

Tibalah saatnya cek hasil test. Kami diajak ke ruangan konsultan dan lihat hasilnya di komputer. Gak disangka saya dapat nilai 50 sedangkan Yayah nilainya 36, aneh kan padahal tadi saya gak complete isi testnya. Ternyata kata si teteh sistemnya bisa ngebaca kalau diisi asal-asalan testnya bakal dicepetin, LOL. Angka 36 ada di level 8 (kategori upper waystage). Di level ini ini kita udah bisa berkomunikasi non formal dengan baik. Nah kalau 50 sudah di level 11 (kategori threshold) yang artinya sudah bisa menggunakan english untuk hal-hal yang lebih serius macam di dunia bisnis. Percaya gak percaya sama hasil testnya, si Yayah yang sering banget ke luar negeri nilainya cuma 36 hidupnya bae2 aja ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ (tapi emang kacau pisan sih grammarnya kl chat) . Nah, species kaya saya ini lah yang mau dimusnahkan sama Wallstreet English, nilai test bagus tapi ngomong gak berani.

penilaian

Level dan kategori di WSE

nilai test we

Hasil Test

Nah sekarang tibalah saatnya ngomongin harga. Wallstreet English sekarang memberlakukan sistem member. Untuk naik 2 level (misal 11 ke 13) ditarget selama 4 bulan, toleransi 2 bulan jadi butuh membership selama 6 bulan. Harganya? Rp 20,8jt sajah. Pembayaran bisa dicicil perbulan. Untuk membership 18 bulan biayanya Rp 38jt. Meski udah tau kisarannya bakal segitu, tetep aja lemes liat angkanya ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

20180119_195014

Harga yang berlaku saat saya datang

Sebelum pulang, kami diberi 2 lembar A4 yang menyatakan kami akan dapat potongan diskon Rp 1jt kalau mendaftar paling lambat besok.

Hmm, jadi kesimpulannya gimana, worth it apa engga?

Bagi saya sih engga. Uang 2jutaan sebulan bisa diada2in, tapi kalo buat emak-emak kaya saya mending buat beli keperluan anak, beli emas, atau jalan-jalan. Rp 38jt buat ke luar negeri aja karena dengan usia dan level kemampuan bahasa inggris seperti saya kayaknya yang dibutuhin lebih ke frekuensi makenya. Mending sering-sering dengerin BBC radio & cari partner ngobrol sesama learner di group fb.

Beda soal untuk murid SMA atau mahasiswa dengan keuangan keluarga berlebih, kursus di Wallstreet bisa bermanfaat banget untuk ngebentuk kepercayaan diri berbahasa inggris.

Jadi semua kembali ke niat, kebutuhan, & isi rekening masing-masing ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Oleh-oleh, Budaya yang harus Ditinggalkan?

celoteh

“Ciee mau liburan yaa, jangan lupa oleh-olehnya yaa!”

Begitulah kata yang selalu kita dengar saat teman atau sodara mendengar rencana traveling kita. Terus gimana reaksi saya kalau mendengar kalimat tersebut? “Bodo amat”, saya ga pernah anggap serius permintaan oleh-oleh. Kalo diminta setelah pulang dan memang gak mau kasih, paling saya jawab “Ada tuh cucian kotor”. Sebaliknya, saya juga gak pernah mengharap oleh-oleh dari teman. Kalaupun saya pernah melontarkan permintaan oleh-oleh, beneran deh saya cuma basa basi aja hehe…

Konon budaya memberi dan meminta oleh-oleh ini cuma lazim di Indonesia. Terutama untuk orangtua, pergi ke mana aja pasti gak lengkap kalau gak beliin oleh-oleh buat tetangga se-RT. Meski cuma makanan diplastikin kecil-kecil, rasanya ga enak banget kalo gak ngasih. Apalagi kalau pergi ke tanah suci, bisa se-RW oleh-olehnya. Btw beberapa tahunย  belakangan saya baru tau kalau oleh-oleh Mekkah ternyata belinya di Tanah Abang, LOL. Kebiasaan ini mungkin yang memunculkan orang-orang yang penuh inisiatif minta oleh-oleh,ย  dan banyak lho yang merasa terganggu dengan kebiasaan minta oleh-oleh ini.

Kalau saya pribadi bukan orang yang anti oleh-oleh, buktinya oleh-oleh hampir selalu masuk dalam budget traveling saya, apalagi kalau travelingnya agak jauh dan ke tempat yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya.

Bawalah oleh-oleh, karena……

Memberi itu menyenangkan, apalagi diberi ya haha. Dulu waktu ngantor di Jakarta hampir saban senin meja tengah penuh sama oleh-oleh cemilan karena teman-teman kantor saya pada hobby traveling. Banyak moment seru waktu si empunya oleh-oleh naro di meja, semua langsung menyerbu berebut kayak anak kecil. Epicnya waktu ada teman yang pulang dari Nepal, awalnya pada berebut oleh-oleh eh pas makan pada gak doyan sama rasanya yang kelewat eksotis haha…

Untuk traveling yang agak fancy (fancy menurut saya, padahal mah masih setelan backpacker juga), saya selalu budgetin buat oleh-oleh terutama untuk keluarga. Saya berharap adik-adik & orangtua bisa merasakan sedikit cuilan bernuansa tempat yang sudah saya kunjungi. Kalau ada perjalanan dinas, Si Nenek & Nenek Lina jadi ekstra jagain Kelana, saya jadi merasa kudu banget bawa oleh-oleh buat mereka. Untuk teman-teman kantor juga karena selama saya cuti kan sedikit banyak mereka jadi menanggung beban pekerjaan yang saya tinggalkan. Simak juga cerita Efi dengan kebiasaan oleh-oleh di keluarganya.

Oleh-olehnya apa? Kalau untuk teman kantor biasanya makanan yang bisa untuk banyakan, ga enak juga kalau beli barang eh ada yang ga kebagian. Untuk keluarga ada makanan, kadang juga souvenir misal dompet atau t-shirt tergantung senemunya barang bagus & murah hehe. Oiya kalau bawa souvenir mending yang iconic sekalian karena kalau enggak yang ada gak kepake dan bisa kebuang, contohnya kaya gantungan kunci & gelang. Mending yang lebih bermanfaat kaya gunting kuku.

Supaya gak over budget? Untuk urusan ini coba cek tips dari rekan tukang jalan saya Bubu Dita, karena saya sendiri gagal melulu soal ini :)). Kadang udah di-list siapa aja yang mau dikasih, eh di tempat oleh-oleh tiba-tiba inget si anu, si itu, si ono.. Iya sih murah, tapi kalo banyak ya jadi mahal juga. Kejadian sama Si Yayah yang emang dasar tukang belanja, waktu ke Bali beli oleh-oleh sampe hampir 1jt, padahal budgetnya gak sampe 500rb. Intinya adalah pengendalian diri, sesuaikan sama budget yang ada dan inget gimana bawa pulangnya.

Supaya hemat waktu dan gak lapar mata coba pesen pake Gojek aja, kita tinggal tunggu di Hotel terus pilih toko oleh2 di Go-Food, saya pernah coba cara ini waktu dinas ke Semarang.

Janganlah minta oleh-oleh karena….

Rajin traveling gak selalu berarti kebanyakan duit. Ya bukannya gak bersyukur bisa kebeli tiket & sewa kamar hotel, tapi buat penggila traveling kadang harus bela-belain ngehemat pengeluaran lain. Semua tergantung prioritas. Sebagai gambaran jalan-jalan ke Mall, makan sama belanja belanji bisa abis 1jt. Uang segitu cukup buat ke Pulau seribu + Pulau Kiluan. Jadi daripada minta oleh-oleh temen mending pergi traveling sendiri aja sana :p

Bayar bagasi tuh mahal, makanya kalau backpacker-an saya anti beli bagasi. Waktu ke Jepang tergoda sama oleh-oleh sana yang packagingnya unyu-unyu. Kardusnya segede laptop, isinya mah digenggam 1 tangan juga cukup :)). Akibatnya saya hampir ngebuang baju-baju gedebage di carrier demi oleh-oleh bisa kebawa. Eh ndilalah check in-nya mepet jadi dilososin deh. Jadi saya sering bilang ke orang yang minta oleh-oleh “Backpacker mah gak bawa oleh-oleh”. Sepertinya rekan tukang jalan saya satu ini, Nita Dian sependapat. Kalau perjalanan non pesawat backpackeran juga saya pasti beli oleh-oleh sih, misal ke Krakatau beli kemplang & keripik pisang di Bakauheni, ke Gunung Prau beli manisan Carica.

backpacker

Cukup 1 carrier & 1 totebag, oleh-oleh yang bisa nyelip aja ๐Ÿ˜€

Dulu jaman pacaran, Si Yayah kalau ke luar negeri terutama Asia Tenggara selalu bawa oleh-oleh segambreng. Dari mulai baju, tas, sepatu, askesoris, makanan, sampe boneka. Kalau gak keburu beli souvenir disempetin beli cokelat di bandara. Sampe emak saya komentar “Ke luar negeri mana aja oleh-olehnya cokelat ya” Ya iyalah, cokelatnya kan beli di airport.

View this post on Instagram

oleh2 @nobiebottle from Vietnam :*

A post shared by Ury Suryanti Rahayu (@uryceria) on

Semenjak nikah jadi mulai selektif deh masalah keuangan. Apalagi setelah tau pengeluaran oleh-oleh buat saya sendiri bisa sampe Rp 500.000 sekali pergi, dan cokelat Hershey’s Kisses udah banyak di Alfamart & Indomaretย  saya jadi bilang ke Yayah “Yah ga usah beli oleh-oleh, yang penting perjalanan lancar & selamat sampe rumah (dan kalo bisa kasi mentahnya aja haha). Kecuali ada barang yang saya pengen banget dan belum ada tokonya di Indonesia. Kayak waktu ke Korea saya minta dibeliin lip tint Perispera, eh pulang cuma bawain roti bagelen aja.

Jadi, oleh-oleh Yay or Nay?

Yay bawa seukupnya dan sesempetnya. Nay minta karena kalau kita orang baik dan penyanyang pasti akan banyak teman penyayang yang ngasih tanpa diminta, hehehe…

5 Cara Jadi Orang Nyebelin di Kantor

Yang namanya kehidupan kerja, pasti adaa aja ketemu orang yang nyebelin. Atau jangan-jangan kita sendiri yang termasuk orang nyebelin (semoga jangan yaa….). Orang nyebelin ada banyaaak banget jenisnya, tapi ini orang nyebelin di kantor versi saya yang kayanya jarang dibahas & disadari:

  1. Menganggap kerjaannya atau divisinya paling penting.

    Dulu banget temen saya di divisi marketing ada yang pacaran sama orang divisi Finance. Bisa-bisanya pacarnya itu bilang “Apaan sih marketing kerjanya ketawa ketiwi aja. Divisi paling penting tuh Finance karena megang duit semua.” Duh helloow, kalo ga ada marketing gimana bisa muter tuh duit :)). Semua divisi dan pribadi dalam perusahaan itu penting loh, bahkan OB sekalipun. Kalo ga ada mereka gimana kita bisa kerja dengan nyaman kaan.

  2. Menganggap Divisi lain nyusahin

    Pernah lho ada yang bilang “Duh marcomm nyusahin nih bikin kita harus gini-gitu” Laah kan udah job desc-nya masing-masing toooh x_X. Misal (misal aja yaa) opersasional dikasi promo bilang nyusahin, banyak activity purchasing & finance bilang nyusahin. hmm….

  3. Kerja segan resign tak mau

    Bahasa kerennya “demotivated”. Kerja yang penting dateng ke kantor tiap hari, ngerjain apa yang disuruh atasan. Kalau ada apa-apa pasrah tanpa cari solusi dan biasanya diisi sama keluhan-keluhan. Kalau salah cuma bisa nyalahin lingkungan sekitar. Susah banget kan kerja sama orang kaya gini?

  4. Dipoyok dilebok

    Mirip sama type sebelumnya, bedanya yang ini kerjanya masih rajin tapi rajin juga ngejelekin perusahaan lah, jelekin boss, bahkan jelekin rekan kerja sendiri.Ini ga nyebelin amat sih buat saya, asik aja buat berghibah bersama. Tapi kalau udah gak suka ya mending resign aja daripada nambahin dosa hehe…

  5. Suka menjilat dan suka dijilat

    Males banget sama yang gini, apalagi di posisi managerial yang kerjanya ga jago-jago amat tapi selalu haus akan rasa hormat dan pujiah. Eeeeerrrrgh (maap jadi kasar haha)

Sekian dari saya, mohon maaf jika ada yang tersinggung terutama penyebutan divisi karena semua hanya contoh belaka ^.^v

 

Tinggal Sama Mertua, Yay or Nay?

Jauh sebelum nikah, bahkan pacar juga belum punya, saya udah wanti-wanti ke diri sendiri “Udah nikah nanti jangan tinggal sama orangtua apalagi mertua, biarpun tempat jelek yang penting pisah”. Bahkan waktu ABG ikutan trend bikin wish list, salah satu wish saya semoga dapet mertua yang baik. Kayaknya kok menyeramkan banget ya makhluk bernama mertua ini ๐Ÿ˜€

Orangtua saya juga menekankan untuk mandiri, jangan dekat orangtua karena katanya hubungan akan lebih terjaga baik kalau jauh, sedangkan kalau dekat rentan timbul masalah. Kayaknya sih orangtua saya gak pede saya bisa jadi istri dan menantu soleha, jadi daripada nanti malu-maluin keluarga mertua dan ujung-ujungnya malu-maluin keluarga sendiri mending jauh-jauh aja *kezaaam

Mertua saya punya prinsip lain, pokoknya lebih dekat lebih baik. Si Yayah yang sejak kuliah jarang pulang, diharapkan setelah punya istri akan tinggal dekat-dekat dengan orangtua.

Menjelang nikah saya ingatkan lagi ke si Yayah pokoknya cari dulu KPR biar nanti pas nikah sudah ada. Mertua bantu mencarikan (tentu saja lokasinya gak jauh-jauh dari rumah mereka), masih satu kecamatan. Sebulan sebelum nikah pengajuan KPR mulai diproses, DP Rp 20an juga disetorkan. Katanya sih DPnya cuma segitu karena lagi promo. Sambil menunggu proses KPR, kami mengontrak paviliun di daerah Cibeunying

Na’as…. Pengajuan KPR ke Bank dilakukan setelah status menikah, artinya harta & hutang jadi milik bersama. KPR saya di Cileungsi dianggap sebagai beban suami juga, dan karena dianggap rumah kedua DPnya jadi minimal 50% (kira-kira 300jutaan). Uang darimana kan 300jt, kalaupun ada mending beli tanah bangun sendiri ๐Ÿ™‚

Singkat cerita, kami tetap mengontrak di Cieunying sampai tiba waktunya saya melahirkan. Supaya banyak yang jaga, saya melahirkan di rumah mertua, di bidan yang sudah membantu kelahiran Si Yayah & 4 adiknya.

Pertama Tinggal Bareng Mertua

Gimana rasanya jadi ibu baru di rumah mertua? Karena saya baru tinggal selama beberapa hari langsung lahiran, ya mungkin sama kaya pengalaman emak-emak lain, kagok, ga nyaman, bad mood everyday :)) masih untung ga baby blues. Emang sih sudah kenal keluarga mertua selama 8 tahun, tapi tinggal bareng mah urusan beda. Adaa aja yang bikin bete, masukan dan pendapat kelurga bisa direspon sebagai judgement, suara berisik kendaraan di jalan sama suara tukang tahu bulat aja bisa bikin esmosi tingkat dewa. Saya yang udah mulai stress waktu hamil karena langsung gak kerja, tambah stress lagi saat awal-awal melahirkan.

1,5 bulan di rumah mertua sama minta pindah lagi ke kontrakan, tapi tetap beberapa hari sekali bolak balik nginap dengan bawaan sekompi. Selang 1,5 bulan kemudian saya diterima kerja. Mulai mikir deh ni bayi mau dikemanain?

Sejak hamil juga Ibu dan Bapak mertua sering bilang, sebaiknya saya kerja atau kuliah lagi setelah melahirkan. Untuk anak bisa diurus bareng-bareng dibantu sama Bi Lina, Bibi si Yayah yang kebetulan tinggalnya berdekatan. Jadilah beberapa hari sebelum masuk kerja kami officially pindah ke Margahayu.

Kalau ibu-ibu lain pada galau pas masuk kerja setelah lahiran, saya malah happy bukan main. Bukannya ga sayang anak, tapi kalau deket anak tapi pikiran rudet kan ga bagus juga toh. Urusan tinggal sama mertua udah ga dipikirin lagi, toh Si Yayah janji kita pindahnya bukan buat serumah, tapi nanti bangun paviliun di atas kosan milik Kakek & Nenek di sebelah rumah.

Apakah paviliun tersebut benar-benar terealisasi? Iya, tapi setelah lebih dari 6 bulan kemudian :))) Setelah tinggal dengan kondisi saya kerja, baru mulai terjadi sebaliknya dari yang saya bayangkan. Kekhawatiran konflik karena dekat gak terbukti, malah kita semua makin akrab. Saya berasa anak bungsu aja, pagi dibangununin sama si Mamah “Bubu, ieu cai geus ngagolak, mandi, terus sarapan” hahaha, jangan dicontoh yaa soalnya kata Nenek saya itu tanda menantu durhaka :p :p

Mertua saya memang orang baik, tapi bukan yang baik bak malaikat yang sangat rajin menolong, pemaaf, dan bertutur kata lembut serta tidak pernah berghibah. Mereka justru cenderung bawel dan suka bercanda, kadang gak pake filter sampe kedengarannya kasar. Justru itu yang bikin saya mudah akrab, ga jadi anak baik-baik tapi jadi partner in crime. Kita saling melengkapi karakter masing-masing. Kalau mertua saya ngatain atau berkomentar, saya tau itu cuma bercanda jadi ya saya katain balik aja :))

si nenek ulang tahun

Waktu Nenek Ulang Tahun

Waktu saya cerita ke geng Ibu2 ASIP di kantor, mereka heran kok bisa saya betah tinggal sama mertua. Ada yang cerita ke rumah mertua tiap weekend itu juga cuma beberapa jam karena ga cocok sama Ibu mertua dan kakak ipar, ada yang ga percaya sama kemampuan mertua ngurus cucu, ada yang katanya mertuanya baik banget dan tinggal sama kakak iparnya, tapi sering ngebatin karena menantu yang tinggal bareng (istri dari kakak ipar teman saya itu) gak pernah perhatian dan ga pernah mau ngurus rumah.

Jadi, saya jawab begini:

1. Anggap mertua sebagai orangtua sendiri, karena dengan nikah sama anaknya kita jadi anaknya juga

2. Jadi apa adanya, ngomong apa adanya, jangan diam tapi di belakang ngebatin

3. Jangan baper. Kalau mertua nasihatin (kalau saya seringnya dikatain bukan dinasihatin :D) ambil masukannya tapi gausah baper & kesel. Kita juga bisa kasi masukan ke mereka

4. Kasi perhatian yang sama seperti perhatian kita ke orangtua kandung. Waktu saya cerita ke Si Mamah “Mah, kata nenek aku menantu durhaka. Nanti kl ada menantu baru aku dieliminasi” Si Mamah ketawa & bilang “Ah asal daek meulikeun sate weeh”. Jadiย  berhubung Si Bapak maniak sate, sering-sering aja jajanin sate. Karena si Mamah nenek centil, sering-sering jajanin baju, sepatu, & make up

5. Saling percaya. Meski dibantu Bi Lina,ย  Mamah & Bapak punya andil besar ngurus Kelana, dan mereka pasti happy bisa melakukan sesuatu untuk anak cucunya. Bukan berarti kalau ada pola asuh yang ga sesuai kita diem aja. Saya sering bilang “Mah, Si Dede jangan ditakut-takutin. Kalo jatuhย  bilang suruh hati-hati, jangan suruh salahin mejanya. Mereka juga kalau ada keputusan besar pasti tanya ke saya *Kecuali keputusan ngebotakin Kelana tiap bulan T.T

Setelah Pindah ke Paviliun

IMG_9974.JPG

Berenang di halaman paviliun

Alhamdulillah beberapa bulan kemudian akhirnya ada rezeki buat bangun paviliun (tetep sih di atas bangunan milik mertua), pindahlah kita dengan kamar, ruang tamu, dapur, kamar mandi, dan halaman sendiri. Niatnyaa mau masak sendiri. Tapiii….

Dapur tenyata cuma berakhir jadi tempat masak air untuk mandi. Pagi-pagi udah siap berangkat ke kantor, bawa Kelan ke rumah nenek, minta sarapan, kadang ngebekel, malem pulang jemput Kelana sambil minta makan malam (mohon jangan dicontoh haha). Seringnya kalau belanja dan masak ya saya masaknya di dapur nenek, kalau beli lauk makan malam di luar ya makannya rame-rame di rumah nenek. Karena nenek biasanya jarang masak malam kalau sibuk di warung. Bi Lina yang ngasuh Kelana juga ngasuhnya di rumah nenek karena males naik ke lantai 3 katanya.

Kadang kalau weekend terutama kalau hari sebelumnya abis jalan-jalan, jadi bertiga bangunnya kesiangan. Si Mamah & Bi Lina komentar “Si Dede kalau weekend kacau nih jam makan sama tidurnya, sama Bubu jadi ga bener”. Saya si ketawa-ketawa aja dan mengiyakan. Mungkin lain soal kalau hubungan saya seperti teman-teman ASIP yang tadi saya sebutkan.

Kesannya saya keenakan yaa, ya cita-cita punya rumah tetep doong (tapi rumah Cileungsi aja cicilannya masih 10 tahun lagi pun T.T). Semoga ada rejeki cepet punya rumah beneran di Bandung, tapi sambil menunggu waktunya kita nikmati aja semua rejeki yang ada setiap hari ๐Ÿ™‚