Tinggal Sama Mertua, Yay or Nay?

Jauh sebelum nikah, bahkan pacar juga belum punya, saya udah wanti-wanti ke diri sendiri “Udah nikah nanti jangan tinggal sama orangtua apalagi mertua, biarpun tempat jelek yang penting pisah”. Bahkan waktu ABG ikutan trend bikin wish list, salah satu wish saya semoga dapet mertua yang baik. Kayaknya kok menyeramkan banget ya makhluk bernama mertua ini 😀

Orangtua saya juga menekankan untuk mandiri, jangan dekat orangtua karena katanya hubungan akan lebih terjaga baik kalau jauh, sedangkan kalau dekat rentan timbul masalah. Kayaknya sih orangtua saya gak pede saya bisa jadi istri dan menantu soleha, jadi daripada nanti malu-maluin keluarga mertua dan ujung-ujungnya malu-maluin keluarga sendiri mending jauh-jauh aja *kezaaam

Mertua saya punya prinsip lain, pokoknya lebih dekat lebih baik. Si Yayah yang sejak kuliah jarang pulang, diharapkan setelah punya istri akan tinggal dekat-dekat dengan orangtua.

Menjelang nikah saya ingatkan lagi ke si Yayah pokoknya cari dulu KPR biar nanti pas nikah sudah ada. Mertua bantu mencarikan (tentu saja lokasinya gak jauh-jauh dari rumah mereka), masih satu kecamatan. Sebulan sebelum nikah pengajuan KPR mulai diproses, DP Rp 20an juga disetorkan. Katanya sih DPnya cuma segitu karena lagi promo. Sambil menunggu proses KPR, kami mengontrak paviliun di daerah Cibeunying

Na’as…. Pengajuan KPR ke Bank dilakukan setelah status menikah, artinya harta & hutang jadi milik bersama. KPR saya di Cileungsi dianggap sebagai beban suami juga, dan karena dianggap rumah kedua DPnya jadi minimal 50% (kira-kira 300jutaan). Uang darimana kan 300jt, kalaupun ada mending beli tanah bangun sendiri 🙂

Singkat cerita, kami tetap mengontrak di Cieunying sampai tiba waktunya saya melahirkan. Supaya banyak yang jaga, saya melahirkan di rumah mertua, di bidan yang sudah membantu kelahiran Si Yayah & 4 adiknya.

Pertama Tinggal Bareng Mertua

Gimana rasanya jadi ibu baru di rumah mertua? Karena saya baru tinggal selama beberapa hari langsung lahiran, ya mungkin sama kaya pengalaman emak-emak lain, kagok, ga nyaman, bad mood everyday :)) masih untung ga baby blues. Emang sih sudah kenal keluarga mertua selama 8 tahun, tapi tinggal bareng mah urusan beda. Adaa aja yang bikin bete, masukan dan pendapat kelurga bisa direspon sebagai judgement, suara berisik kendaraan di jalan sama suara tukang tahu bulat aja bisa bikin esmosi tingkat dewa. Saya yang udah mulai stress waktu hamil karena langsung gak kerja, tambah stress lagi saat awal-awal melahirkan.

1,5 bulan di rumah mertua sama minta pindah lagi ke kontrakan, tapi tetap beberapa hari sekali bolak balik nginap dengan bawaan sekompi. Selang 1,5 bulan kemudian saya diterima kerja. Mulai mikir deh ni bayi mau dikemanain?

Sejak hamil juga Ibu dan Bapak mertua sering bilang, sebaiknya saya kerja atau kuliah lagi setelah melahirkan. Untuk anak bisa diurus bareng-bareng dibantu sama Bi Lina, Bibi si Yayah yang kebetulan tinggalnya berdekatan. Jadilah beberapa hari sebelum masuk kerja kami officially pindah ke Margahayu.

Kalau ibu-ibu lain pada galau pas masuk kerja setelah lahiran, saya malah happy bukan main. Bukannya ga sayang anak, tapi kalau deket anak tapi pikiran rudet kan ga bagus juga toh. Urusan tinggal sama mertua udah ga dipikirin lagi, toh Si Yayah janji kita pindahnya bukan buat serumah, tapi nanti bangun paviliun di atas kosan milik Kakek & Nenek di sebelah rumah.

Apakah paviliun tersebut benar-benar terealisasi? Iya, tapi setelah lebih dari 6 bulan kemudian :))) Setelah tinggal dengan kondisi saya kerja, baru mulai terjadi sebaliknya dari yang saya bayangkan. Kekhawatiran konflik karena dekat gak terbukti, malah kita semua makin akrab. Saya berasa anak bungsu aja, pagi dibangununin sama si Mamah “Bubu, ieu cai geus ngagolak, mandi, terus sarapan” hahaha, jangan dicontoh yaa soalnya kata Nenek saya itu tanda menantu durhaka :p :p

Mertua saya memang orang baik, tapi bukan yang baik bak malaikat yang sangat rajin menolong, pemaaf, dan bertutur kata lembut serta tidak pernah berghibah. Mereka justru cenderung bawel dan suka bercanda, kadang gak pake filter sampe kedengarannya kasar. Justru itu yang bikin saya mudah akrab, ga jadi anak baik-baik tapi jadi partner in crime. Kita saling melengkapi karakter masing-masing. Kalau mertua saya ngatain atau berkomentar, saya tau itu cuma bercanda jadi ya saya katain balik aja :))

si nenek ulang tahun

Waktu Nenek Ulang Tahun

Waktu saya cerita ke geng Ibu2 ASIP di kantor, mereka heran kok bisa saya betah tinggal sama mertua. Ada yang cerita ke rumah mertua tiap weekend itu juga cuma beberapa jam karena ga cocok sama Ibu mertua dan kakak ipar, ada yang ga percaya sama kemampuan mertua ngurus cucu, ada yang katanya mertuanya baik banget dan tinggal sama kakak iparnya, tapi sering ngebatin karena menantu yang tinggal bareng (istri dari kakak ipar teman saya itu) gak pernah perhatian dan ga pernah mau ngurus rumah.

Jadi, saya jawab begini:

1. Anggap mertua sebagai orangtua sendiri, karena dengan nikah sama anaknya kita jadi anaknya juga

2. Jadi apa adanya, ngomong apa adanya, jangan diam tapi di belakang ngebatin

3. Jangan baper. Kalau mertua nasihatin (kalau saya seringnya dikatain bukan dinasihatin :D) ambil masukannya tapi gausah baper & kesel. Kita juga bisa kasi masukan ke mereka

4. Kasi perhatian yang sama seperti perhatian kita ke orangtua kandung. Waktu saya cerita ke Si Mamah “Mah, kata nenek aku menantu durhaka. Nanti kl ada menantu baru aku dieliminasi” Si Mamah ketawa & bilang “Ah asal daek meulikeun sate weeh”. Jadi  berhubung Si Bapak maniak sate, sering-sering aja jajanin sate. Karena si Mamah nenek centil, sering-sering jajanin baju, sepatu, & make up

5. Saling percaya. Meski dibantu Bi Lina,  Mamah & Bapak punya andil besar ngurus Kelana, dan mereka pasti happy bisa melakukan sesuatu untuk anak cucunya. Bukan berarti kalau ada pola asuh yang ga sesuai kita diem aja. Saya sering bilang “Mah, Si Dede jangan ditakut-takutin. Kalo jatuh  bilang suruh hati-hati, jangan suruh salahin mejanya. Mereka juga kalau ada keputusan besar pasti tanya ke saya *Kecuali keputusan ngebotakin Kelana tiap bulan T.T

Setelah Pindah ke Paviliun

IMG_9974.JPG

Berenang di halaman paviliun

Alhamdulillah beberapa bulan kemudian akhirnya ada rezeki buat bangun paviliun (tetep sih di atas bangunan milik mertua), pindahlah kita dengan kamar, ruang tamu, dapur, kamar mandi, dan halaman sendiri. Niatnyaa mau masak sendiri. Tapiii….

Dapur tenyata cuma berakhir jadi tempat masak air untuk mandi. Pagi-pagi udah siap berangkat ke kantor, bawa Kelan ke rumah nenek, minta sarapan, kadang ngebekel, malem pulang jemput Kelana sambil minta makan malam (mohon jangan dicontoh haha). Seringnya kalau belanja dan masak ya saya masaknya di dapur nenek, kalau beli lauk makan malam di luar ya makannya rame-rame di rumah nenek. Karena nenek biasanya jarang masak malam kalau sibuk di warung. Bi Lina yang ngasuh Kelana juga ngasuhnya di rumah nenek karena males naik ke lantai 3 katanya.

Kadang kalau weekend terutama kalau hari sebelumnya abis jalan-jalan, jadi bertiga bangunnya kesiangan. Si Mamah & Bi Lina komentar “Si Dede kalau weekend kacau nih jam makan sama tidurnya, sama Bubu jadi ga bener”. Saya si ketawa-ketawa aja dan mengiyakan. Mungkin lain soal kalau hubungan saya seperti teman-teman ASIP yang tadi saya sebutkan.

Kesannya saya keenakan yaa, ya cita-cita punya rumah tetep doong (tapi rumah Cileungsi aja cicilannya masih 10 tahun lagi pun T.T). Semoga ada rejeki cepet punya rumah beneran di Bandung, tapi sambil menunggu waktunya kita nikmati aja semua rejeki yang ada setiap hari 🙂

 

3 thoughts on “Tinggal Sama Mertua, Yay or Nay?

  1. giftalvina says:

    Aku juga tinggal sama mertua hingga batas waktu yang tidak ditentukan dan Alhamdulillah sama mertua sih ngga pernah cekcok. Awal awal mah berat sih..udah ngekos 10 tahun sebelumnya terus tiba tiba serumah sama orang tua lagi asa aneh 😂😂.

  2. Dewi says:

    Laen cerita dgn kisahku
    Punya ipar tinggal satu rumah+ibu
    Aq sempet tinggal terpisah dgn ibu. Ibu selalu ngadu and cerita klo ipar tu gini gitu
    Aq selalu jwb cuekin, biarin, gk ush ambil pusing
    Singkat cerita aq tinggal serumh sm ipar+ibu
    Hari pertama maklum seminggu ooo sebulan tobat…and akhirnya aq kalah juga sambil berkata
    Pantesan ibu begini krn iparku begitu
    Ttp aq tahan krn aq liat adeku
    Dan prinsipku selama adeku gk ngeluh berarti dia menikmati
    Sedang aq or ibu ??? Sabar smp pantat tambah lebar
    Astaghfirullah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s