Oleh-oleh, Budaya yang harus Ditinggalkan?

celoteh

“Ciee mau liburan yaa, jangan lupa oleh-olehnya yaa!”

Begitulah kata yang selalu kita dengar saat teman atau sodara mendengar rencana traveling kita. Terus gimana reaksi saya kalau mendengar kalimat tersebut? “Bodo amat”, saya ga pernah anggap serius permintaan oleh-oleh. Kalo diminta setelah pulang dan memang gak mau kasih, paling saya jawab “Ada tuh cucian kotor”. Sebaliknya, saya juga gak pernah mengharap oleh-oleh dari teman. Kalaupun saya pernah melontarkan permintaan oleh-oleh, beneran deh saya cuma basa basi aja hehe…

Konon budaya memberi dan meminta oleh-oleh ini cuma lazim di Indonesia. Terutama untuk orangtua, pergi ke mana aja pasti gak lengkap kalau gak beliin oleh-oleh buat tetangga se-RT. Meski cuma makanan diplastikin kecil-kecil, rasanya ga enak banget kalo gak ngasih. Apalagi kalau pergi ke tanah suci, bisa se-RW oleh-olehnya. Btw beberapa tahun  belakangan saya baru tau kalau oleh-oleh Mekkah ternyata belinya di Tanah Abang, LOL. Kebiasaan ini mungkin yang memunculkan orang-orang yang penuh inisiatif minta oleh-oleh,  dan banyak lho yang merasa terganggu dengan kebiasaan minta oleh-oleh ini.

Kalau saya pribadi bukan orang yang anti oleh-oleh, buktinya oleh-oleh hampir selalu masuk dalam budget traveling saya, apalagi kalau travelingnya agak jauh dan ke tempat yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya.

Bawalah oleh-oleh, karena……

Memberi itu menyenangkan, apalagi diberi ya haha. Dulu waktu ngantor di Jakarta hampir saban senin meja tengah penuh sama oleh-oleh cemilan karena teman-teman kantor saya pada hobby traveling. Banyak moment seru waktu si empunya oleh-oleh naro di meja, semua langsung menyerbu berebut kayak anak kecil. Epicnya waktu ada teman yang pulang dari Nepal, awalnya pada berebut oleh-oleh eh pas makan pada gak doyan sama rasanya yang kelewat eksotis haha…

Untuk traveling yang agak fancy (fancy menurut saya, padahal mah masih setelan backpacker juga), saya selalu budgetin buat oleh-oleh terutama untuk keluarga. Saya berharap adik-adik & orangtua bisa merasakan sedikit cuilan bernuansa tempat yang sudah saya kunjungi. Kalau ada perjalanan dinas, Si Nenek & Nenek Lina jadi ekstra jagain Kelana, saya jadi merasa kudu banget bawa oleh-oleh buat mereka. Untuk teman-teman kantor juga karena selama saya cuti kan sedikit banyak mereka jadi menanggung beban pekerjaan yang saya tinggalkan. Simak juga cerita Efi dengan kebiasaan oleh-oleh di keluarganya.

Oleh-olehnya apa? Kalau untuk teman kantor biasanya makanan yang bisa untuk banyakan, ga enak juga kalau beli barang eh ada yang ga kebagian. Untuk keluarga ada makanan, kadang juga souvenir misal dompet atau t-shirt tergantung senemunya barang bagus & murah hehe. Oiya kalau bawa souvenir mending yang iconic sekalian karena kalau enggak yang ada gak kepake dan bisa kebuang, contohnya kaya gantungan kunci & gelang. Mending yang lebih bermanfaat kaya gunting kuku.

Supaya gak over budget? Untuk urusan ini coba cek tips dari rekan tukang jalan saya Bubu Dita, karena saya sendiri gagal melulu soal ini :)). Kadang udah di-list siapa aja yang mau dikasih, eh di tempat oleh-oleh tiba-tiba inget si anu, si itu, si ono.. Iya sih murah, tapi kalo banyak ya jadi mahal juga. Kejadian sama Si Yayah yang emang dasar tukang belanja, waktu ke Bali beli oleh-oleh sampe hampir 1jt, padahal budgetnya gak sampe 500rb. Intinya adalah pengendalian diri, sesuaikan sama budget yang ada dan inget gimana bawa pulangnya.

Supaya hemat waktu dan gak lapar mata coba pesen pake Gojek aja, kita tinggal tunggu di Hotel terus pilih toko oleh2 di Go-Food, saya pernah coba cara ini waktu dinas ke Semarang.

Janganlah minta oleh-oleh karena….

Rajin traveling gak selalu berarti kebanyakan duit. Ya bukannya gak bersyukur bisa kebeli tiket & sewa kamar hotel, tapi buat penggila traveling kadang harus bela-belain ngehemat pengeluaran lain. Semua tergantung prioritas. Sebagai gambaran jalan-jalan ke Mall, makan sama belanja belanji bisa abis 1jt. Uang segitu cukup buat ke Pulau seribu + Pulau Kiluan. Jadi daripada minta oleh-oleh temen mending pergi traveling sendiri aja sana :p

Bayar bagasi tuh mahal, makanya kalau backpacker-an saya anti beli bagasi. Waktu ke Jepang tergoda sama oleh-oleh sana yang packagingnya unyu-unyu. Kardusnya segede laptop, isinya mah digenggam 1 tangan juga cukup :)). Akibatnya saya hampir ngebuang baju-baju gedebage di carrier demi oleh-oleh bisa kebawa. Eh ndilalah check in-nya mepet jadi dilososin deh. Jadi saya sering bilang ke orang yang minta oleh-oleh “Backpacker mah gak bawa oleh-oleh”. Sepertinya rekan tukang jalan saya satu ini, Nita Dian sependapat. Kalau perjalanan non pesawat backpackeran juga saya pasti beli oleh-oleh sih, misal ke Krakatau beli kemplang & keripik pisang di Bakauheni, ke Gunung Prau beli manisan Carica.

backpacker

Cukup 1 carrier & 1 totebag, oleh-oleh yang bisa nyelip aja 😀

Dulu jaman pacaran, Si Yayah kalau ke luar negeri terutama Asia Tenggara selalu bawa oleh-oleh segambreng. Dari mulai baju, tas, sepatu, askesoris, makanan, sampe boneka. Kalau gak keburu beli souvenir disempetin beli cokelat di bandara. Sampe emak saya komentar “Ke luar negeri mana aja oleh-olehnya cokelat ya” Ya iyalah, cokelatnya kan beli di airport.

oleh2 @nobiebottle from Vietnam :*

A post shared by Ury Suryanti Rahayu (@uryceria) on

Semenjak nikah jadi mulai selektif deh masalah keuangan. Apalagi setelah tau pengeluaran oleh-oleh buat saya sendiri bisa sampe Rp 500.000 sekali pergi, dan cokelat Hershey’s Kisses udah banyak di Alfamart & Indomaret  saya jadi bilang ke Yayah “Yah ga usah beli oleh-oleh, yang penting perjalanan lancar & selamat sampe rumah (dan kalo bisa kasi mentahnya aja haha). Kecuali ada barang yang saya pengen banget dan belum ada tokonya di Indonesia. Kayak waktu ke Korea saya minta dibeliin lip tint Perispera, eh pulang cuma bawain roti bagelen aja.

Jadi, oleh-oleh Yay or Nay?

Yay bawa seukupnya dan sesempetnya. Nay minta karena kalau kita orang baik dan penyanyang pasti akan banyak teman penyayang yang ngasih tanpa diminta, hehehe…

4 thoughts on “Oleh-oleh, Budaya yang harus Ditinggalkan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s