Biaya Kursus di Wallstreet English, Kenapa Mahal?

Bukan, saya bukan salah satu murid Wallstreet kok. Kalau saya mampu kursus di sana gak akan saya sebut mahal. Saya cuma mau cerita pengalaman saya mengunjungi salah satu gerai Wallstreet English, untuk ikutan test gratis sekaligus menjawab rasa penasaran saya (dan mungkin banyak teman-teman lain juga), kenapa kok mahal banget biaya kursusnya?

Berawal browsing test online kemampuan bahasa inggris, sampailah saya di website Wallstreet yang juga menyediakan test online. Saya coba isi testnya dan untuk mendapat hasilnya saya diminta mengisi data diri (jebakan betmen standar lah) dan katanya hasil test akan dikirim via email. Karena penasaran dan gak mau rugi udah cape-cape ngisi, ya saya input data email & no telepon.

Sejam, dua jam, sehari, dua hari, email hasil test gak kunjung datang. Tiba-tiba saya dapat telpon dari nomor kantor Jakarta. Seorang mbak-mbak ramah menyampaikan undangan untuk coba test gratis dan boleh ajak satu orang teman.

Singkat cerita saya ajak Si Yayah untuk datang ke Walstreet English PVJ di gedung SOHO lantai 6 sepulang kerja. Begitu masuk, saya disambut sama 2 orang resepsionist yang menyapa dalam bahasa inggris. Saya jawab bahasa Indonesia aja karena kagok ngomong sama orang Indo tapi kudu english-an :)). Setelah menyampaikan maksud kedatangan, saya diminta mengisi data diri & data diri Si Yayah di form dalam tab, kemudian diminta menunggu di sofa ditemani 2 cangkir ice lemon tea & 2 lempeng cookies.

wallstreet

Lounge-nya lagi sepi, karena weekday katanya

Gak lama menunggu, datang seorang teteh-teteh ramah yang memperkenalkan diri sebagai Personal Consultant, membawa 2 buah map brosur. Si Teteh konsultan pengertian, ngajak ngobrolnya pake Bahasa :P. Obrolan dimulai dari pertanyaan “Tau WE dari mana, dan apa aja yang diketahui?” Langsung saya jawab “Tau dari teman, taunya mahal”. Si teteh langsung ketawa dengar jawaban saya. Diapun menyerahkan 2 brosur kepada saya dan Si Yayah, kemudian mengajak berkeliling untuk mengenal fasilitas yang ada, katanya supaya kami tau bahwa biaya kursus di sana bukan mahal tapi worth it.

So, apa yang membedakan Wallstreet English dengan tempat kursus lain? Mereka menawarkan konsep “Total English Environment”, di mana murid bisa datang kapan aja dan ngobrol dengan sesama murid atau guru di lounge yang disediakan. Kelasnya kecil, 1 guru hanya menangani 4 murid. Cara belajarnya dengan lebih banyak diskusi dibandingkan isi soal. Wallstreet menjamin muridnya ga cuma jago dalam test tapi juga berani ngomong, mereka menjanjikan money back guarantee juga lho.

sistem

Sebelum ngomongin harga, saya cobain placement test-nya dulu. Si teteh konsultan membawa kami ke ruangan test di lantai 5 melewati tangga, kemudian meminta salah satu temannya untuk membantu. Test dilakukan lewat komputer dengan waktu maksimal 30 menit.

Setelah dijelaskan cara pengisiannya, saya izin ke toilet dulu (ruangannya dingin banget, jadi beser). Si teteh mempersilahkan saya keluar dr pintu di lt5, naik lift ke toilet di lantai 7, kemudian nanti baliknya kudu ke lantai 6 dulu baru turun ke lantai 5 pake tangga. Ribet banget yak, mana tangganya muter bikin pusing. Katanya sih itu biar murid kalau mau ke bawah harus lewatin resepsionis, lounge, & ruang guru dulu jadi mau gak mau saling menyapa kemudian ngobrol. Dijelasinnya pake bahasa inggris (untung ngerti haha).

Gara-gara muter-muter, butuh waktu sampe hampir 15 menit buat sampe lagi ke depan komputer. Si Yayah udah mulai testnya duluan dan selesainya jadi duluan. Pas waktu saya cuma tinggal 10 menit lagi tapi liat di timelinya kok blm setengah jalan. Saya mulai panik & keburu-buru ngerjainnya. Daaan saat waktu habis kira-kira baru kejawab 70%, kok tadi si Yayah cepet banget ya waktu belum habis udah beres ngerjainnya.

Tibalah saatnya cek hasil test. Kami diajak ke ruangan konsultan dan lihat hasilnya di komputer. Gak disangka saya dapat nilai 50 sedangkan Yayah nilainya 36, aneh kan padahal tadi saya gak complete isi testnya. Ternyata kata si teteh sistemnya bisa ngebaca kalau diisi asal-asalan testnya bakal dicepetin, LOL. Angka 36 ada di level 8 (kategori upper waystage). Di level ini ini kita udah bisa berkomunikasi non formal dengan baik. Nah kalau 50 sudah di level 11 (kategori threshold) yang artinya sudah bisa menggunakan english untuk hal-hal yang lebih serius macam di dunia bisnis. Percaya gak percaya sama hasil testnya, si Yayah yang sering banget ke luar negeri nilainya cuma 36 hidupnya bae2 aja πŸ˜‚πŸ˜‚ (tapi emang kacau pisan sih grammarnya kl chat) . Nah, species kaya saya ini lah yang mau dimusnahkan sama Wallstreet English, nilai test bagus tapi ngomong gak berani.

penilaian

Level dan kategori di WSE

nilai test we

Hasil Test

Nah sekarang tibalah saatnya ngomongin harga. Wallstreet English sekarang memberlakukan sistem member. Untuk naik 2 level (misal 11 ke 13) ditarget selama 4 bulan, toleransi 2 bulan jadi butuh membership selama 6 bulan. Harganya? Rp 20,8jt sajah. Pembayaran bisa dicicil perbulan. Untuk membership 18 bulan biayanya Rp 38jt. Meski udah tau kisarannya bakal segitu, tetep aja lemes liat angkanya πŸ˜„πŸ˜„

20180119_195014

Harga yang berlaku saat saya datang

Sebelum pulang, kami diberi 2 lembar A4 yang menyatakan kami akan dapat potongan diskon Rp 1jt kalau mendaftar paling lambat besok.

Hmm, jadi kesimpulannya gimana, worth it apa engga?

Bagi saya sih engga. Uang 2jutaan sebulan bisa diada2in, tapi kalo buat emak-emak kaya saya mending buat beli keperluan anak, beli emas, atau jalan-jalan. Rp 38jt buat ke luar negeri aja karena dengan usia dan level kemampuan bahasa inggris seperti saya kayaknya yang dibutuhin lebih ke frekuensi makenya. Mending sering-sering dengerin BBC radio & cari partner ngobrol sesama learner di group fb.

Beda soal untuk murid SMA atau mahasiswa dengan keuangan keluarga berlebih, kursus di Wallstreet bisa bermanfaat banget untuk ngebentuk kepercayaan diri berbahasa inggris.

Jadi semua kembali ke niat, kebutuhan, & isi rekening masing-masing πŸ˜†πŸ˜†

47 thoughts on “Biaya Kursus di Wallstreet English, Kenapa Mahal?

  1. Kanaya says:

    Aduh kak kasusnya sama kaya saya, lagi nyari2 buat test b.inggris online eh diauruh isi formulir untuk liat hasilnya. Ditungguin kok hasilnya ga dikirim kirim, eh beberapa jam setelah itu ada telfon dari mas mas yg ngakunya dari WSE ngasih tau kalo saya dapet undangan buat test sama konsul gratis,disuruh ke tempatnya di pvj. Saya kan jadi bingung kak loh kok malah gini, udh ada feeling pasti mehong si. Ini saya yg bingung mau dateng ke pvj apa engga🀣🀣

  2. Lastri says:

    Hwaaaaaaa barusan banget dapet telpon dari mbak2 ramah dari jakarta, langsung cari infonya dan dapet review ini, terbantu sekali…

    Saya mundur kalo udh tau angkanya, makasiiiii

    • uryceria says:

      Wah kalau emailnya gatau say, soalnya waktu itu hasil testnya jg ga diemail malah mereka langsung telepon. Coba kirim lewat contact us di web mereka biasanya langsung ngelink ke email mereka 😊

  3. uti says:

    thanks ya sharingnya experiencenya..boleh review mengenai english course yang lainnya juga gak?soalnya aku juga lagi butuh refrensi tempat kursus yg lainnya.

  4. RANI says:

    Hii mba apa kabar?masih inget saya engga, mbak2 ramah yang bantu mba tempo hari . Menurut saya sih teman2 boleh cek ombak langsung yang daripada ngejudge mahal tanp tahu valuenya 😊 thanks for the review mba, good luck

  5. arieska tan says:

    haha aku udah pernah ikut test di Ws kelapa gading wkwkk ya testnya menurut aku terlalu gampang karna di waktu saya sekolah saya siswi nilai tertinggi b.inggris di kelas saya tapi pas keluar hasil testnya ko malah level paling rendah banget wkwkk bisa aja cara pemasarannya

      • uryceria says:

        Testnya standar kaya soal test TOEFl & IELTS tp ya ada pertanyaan2 jebakannya mungkin. Mereka si jualnya pede & lancar make, jadi kalau testnya nilainya bagus tapi ga berani ngomong menurut mereka memang perlu diimprove pake sistem mereka yg banyak prakteknya 😁

  6. Silmi says:

    Ini hal yang terjadi oleh gue barusan aja kak abis ditelfon orang sana, lol shock abis padahal iseng2 test di online doang.. Tapi masa gak dikasi tau kesalahan yang kita test itu dimananya, niatnya buat dikoreksi.. Hmm, jadi Tkaka cuma test doang ya disitu? Ga suruh bayar apa apaan kan? Orang sana maksa2 gitu gak?wkwk

    • uryceria says:

      Iya karena boleh dateng kapanpun & discuss via wa kapanpun sama teachernya. Mahal itu relatif sih ya, tp bagiku segitu mahal bingiit 😁😁

  7. nadia rahmatika says:

    td siang juga aku d telpon kak, wkwkwk..aku tnya soal registrasi ktanya biar tau price nya hrus ikut placement test dlu gtu. rencana nya besok aku mau dateng. sebelumnya gk nyangka bkal sebegitu mehonk nya…kirain paling banter 1 – 2 jt🀣🀣🀣 ternyata. dateng gk ya ni…makasih ya kak buat info nyaπŸ˜„πŸ‘πŸ»πŸ‘ŒπŸ»πŸ™πŸ»

  8. syafira_hime says:

    Wah, lebih mahal dari EF ya ternyata. Aku memang cari kursus B.Ing yg ga asal2an, karena untuk keperluan beasiswa ke luar negeri, jadi perlu full praktek dan disaranin itu Wall Street dan EF, tapi paling banyak saranin EF dari forum PPI, mungkin karena harganya ya ternyata bedanya lumayan banget.
    Aku disaranin Wall Street dari temen yang merried sama bule karena dia les disana dari bener2 nol english, jadi total bisa beneran hanya dalam 12 bulan. Makanya cari2 biayanya dan nyantollah disini.
    thanks ya infonya.

  9. Sopiah says:

    Hi say, anak aku udah 2 tahun belajar di wallstreet.. Sebelum ny sih belajar di tetangga sebelah yg harganya beda dikit tapi ga ada progress. Ga ngebelain sih, tapi anak ku skrg alhamdullilah keterima di RMIT in take 2019.
    Ya kalau sayang anak mah apa aja dikasih mba, hehe mau mahal atau gimana..
    Saya sih milih edukasi anak saya adalah keperluan utama, bukan jalan-jalan dan emas. πŸ™‚
    Buat apa punya emas kalau anak saya bego hehehe

    • uryceria says:

      Hi Mbak, terima kasih sudah mampir. Ngebelain jg gapapa kok kan buat sharing untuk yg lain hehe. Saya juga sudah sebutkan kalau untuk anak SMA & mahasiswa akan worth it banget kalau memang mampu. Tp kebetulan anak saya masih usia 2 tahun, jd belum bisa kursus di sini 😁😁. Dan untuk saya sendiri kebutuhannya lebih ke penulisan ilmiah jadi saya cari kursus yg lebih ke arah sana 😊😊

  10. Bianca says:

    Disclaimer: bakal panjang banget nih, soalnya mau cerita pengalaman sendiri.

    Alumna WSE 2012 di sini! Awalnya direferensikan sama temen sekelas waktu kelas 2 SMA tahun 2011. Setelah ditelepon, akhirnya ya memutuskan buat dateng test gratis. Ternyata cuma dapet di level 7 aja waktu itu. Dan bener mahal, waktu itu temen temen udah ada yang les di sana, masuk dari level waystage, total sampe selesai itu 40an juta! Shockkkk.

    Nah, dulu kategorinya per tiga level (kecuali yg Master cuma 2), bukan 2-3-4-4-4-3. Kalo yang General English, cuma perlu sampe Threshold aja (level 12). Kalo mau lanjut bisa sampe Milestone atau Master (dulu namanya Master ga pake y), level 17, biar bisa dapet D1 apa 2 gitu lupa sih haha. Jadi dulu total level cuma ada 17! Baru tau sekarang ditambah ya jadi 20, hmmm.

    Jadi dulu aku ambil yang sampe level 12, berarti total 6 level atau 18 bulan. Lupa sih gimana hitungannya dulu, tapi waktu itu kalo ngga salah totalnya 23juta, karena hari itu juga daftar dan ada promo pake kartu kredit ANZ. Good deal, right!?

    Kalo pendapatku sendiri sih, WSE sangat membantu. Waktu aku baru masuk kuliah di Amerika, orang bilang Inggrisku lancar, padahal mah baru barunya juga terseok seok ngomongnya, kayanya sih muji doang dehhh. Baru deh setelah berapa bulan tinggal di sana jadi ngikut orang lokal. Se-enggak pede-enggak pede nya waktu baru pindah ke Amerika, tetep lebih yakin karena udah pernah ngalamin harus ngomong Inggris doang di WSE. Waktu nanya “artinya kata ini dalam bahasa Inggris apa sih?” tetep harus pake Inggris, “how do you say [word] in English?”

    Ini bagus buat yang udah bisa manage waktu dan belajar sendiri, minimal murid SMA. Downside nya adalah yang masih sekolah suka kelewat santai atau disuruh jangan les karena harus belajar untuk ulangan (gimana sih tante, anaknya uda dibayar puluhan juta kok disuruh jangan les). Diantara temen temen sekolah waktu itu, cuma aku yang bisa les sampai selesai dan lebih awal dr 18 bulan yang udah direncanain waktu itu. Itupun setelah ‘bolos’ beberapa minggu karena liburan.

    Konklusinya, buat yang mampu merogoh kocek segitu, WSE is worth the splurge! Di sini aku liat ada yang komen dia les di EF. Bedasarkan temen yang udah les di sana waktu SMA, EF itu ulangannya minimal 80 udah pasti dan gurunya orang Indonesia. Mungkin emang dianya yang gampang paham, atau…. EF standarnya serendah itu ya. Mudah mudahan EF sekarang jauh lebih baik. Nggak berusaha bagus bagusin WSE atau jelekin tempat lain, cuma bedasarkan pengalaman aja hehe.

    FYI: buat yang ditelpon ama consultant WSE dan beneran ngga mau dateng, bilang nggak mau ya. Jangan bilang pikir pikir atau nanti nanti, karena pasti dicecerin terus!

      • Vita says:

        Kebetulan saya dapat telepon dari WSE minggu kemarin. Rencana emang niat mau datang kesana. Tapi berhubung jarak yang lumayan untuk datang dari rumah ke PVJ (maklum orang Kab) dan kebetulan lagi ada musibah, saya mengurungkan niat untuk pergi ke WSE. Saya WA si embaknya, tapi si embaknya bilang kalau undangan ini ga bisa dicancel paling hanya bisa di reschedule. Lha kok, napa jadi gini ya udah nolak tapi masih tetep harus datang kan jadi malesin. BTW thanks infonya ya mbak, jadi tau pengalaman test di sana kaya gimana, hehe.

      • uryceria says:

        Mbaknya ada KPI kudu datengin berapa undangan mungkin πŸ˜„πŸ˜„ gpp kan ga dateng juga hak kita, namanya juga undangan bukan hutang πŸ˜›

      • Bianca says:

        Kalo Encounter (kelas review/diskusi per unit) udah ga bisa karena kan emang uda abis ya pelajarannya. Tapi kalo masi ada sisa periode masih boleh ikut complementary class sama social club. Wkt itu aku selesainya sebulan lebih awal, cuma krna ga merasa butuh yaaaa jd ga ikut apa apa hehe #sombong

        Iya emg kayanya BC lebih bagus buat murid yg tujuannya buat kuliah. Jd dia kayanya intensive gitu ya sm fokus di β€˜proper English.’ Kalo WS sih lebih ke adult learning yg menangnya di lancarin speaking/listening (karena sejujurnya writing di WS itu ga terlalu menonjol, meskipun tetep bakal ada yg dikoreksi sm gurunya).

    • ghiffariaulia says:

      Saya jg kebetulan lg nyari2 English course juga nih. Kebetulan lagi cari di WSE & BC. Waktu di WSE, saya tanya macem2 terutama ttg kelas face-to-face. Si konsultan-nya bilang kalau di kelas cuma review dari online lesson. Lalu saya bilang kayaknya ga terlalu signifikan peningkatan bahasa inggris saya kalau cuma review. Terus dikasih masuk ke live class-nya. Ternyata ada diskusi2 juga si, ga cuma review. Konsultan-nya juga bilang kalau naik level itu perlu waktu 2 bulan. Akhirnya saya ikut free placement test di WSE, saya dpt di level 17 dari 20 level yang ada. Pas dilihat hasilnya, si konsultan agak bingung juga. Mungkin dia bingung gimana jualannya. Soalnya rata2 org ngambil 12 bulan membership (mungkin, saya kurang tau jg sih. wkwkwk)

    • ghiffariaulia says:

      Akhirnya saya les di British Council. Kalau cari tempat les sebenarnya tergantung kebutuhan dan level kita. Di BC ga terlalu fokus grammar karena materi-nya dibuat biar students bisa ningkatin kemampuan english-nya secara natural. Jadi konsepnya Natural Language Acquisition kyk kita belajar bahasa pertama kita. Kelasnya juga ga urut karena jadwal fleksibel (dibuat sedemikian rupa biar cocok buat para pekerja). Setiap kelas bahas 1 topic dan di sana bahas ekspresi2 english yg biasanya digunakan untuk keadaan tertentu dan belajar new vocabulary.

      Kalau saya jujur pernah coba byk les dari EF, LIA, TBI, BC, dan hampir mau daftar WSE. Semuanya ada kelebihan dan kekurangan masing2 tetapi cocok buat saya mau ningkatin level saya dari Upper-intermediate (level B2 kalau di Common European Framework of Reference) ke level Advanced cuma British Council yg menonjol bgt bagusnya. Kebetulan wkt placement test dpt-nya level Upper-Intermediate. Topik2nya wide-ranging banget. Bener2 mengakomodasi kebutuhan saya. Metode belajarnya kayak bener2 udah diriset sama tim British Council (secara British Council lembaga pemerintah Inggris yg beroperasi di banyak negara). Ini juga disupport guru2 yg bersertifikasi CELTA/DELTA. Ini sertifikan utk mengajar english yang dikeluarin Univ of Cambridge. Walaupun ga semua teacher native speakers, tapi semua teachers punya sertifikat ini. Dan yg bukan native teachers lulusan program Linguistics (jurusan yg belajar ttg bahasa) di kampus2 di the UK. Selain itu, teachernya bener open minded. Kita interrupsi saat dia bicara buat tanya sesuatu yg kita ga ngerti, pasti dia jelasin. Tapi ya krn students2 dari BC Indonesia mayoritas orang Indonesia ya suka malu2 kalau nanya dan takut salah gitu. Padahal mah namanya belajar di kelas ga usah malu dan ga usah takut salah dan ga usah minder kalau salah. LOL. Udah gitu karena kita orang Asia ya dan gurunya juga dpt informasi dari guru lain yg ngajar di negara Asia lain, bbrp org di negara di Asia kesulitan untuk mengucapkan kata tertentu dan menggunakan ritme bicara-nya org native. Udah gitu kalau diskusi, org Asia kan kalau bicara cepet2an. Ga jelas mau bicara ide apa. Sedangkan kalau org Caucasian, terutama org Eropa Barat, kalau diskusi ngomongnya lebih pelan biar bisa express their ideas more clearly. Itu salah satu hambatan-nya jg utk org2 Asia khususnya org2 Indonesia kalau belajar bahasa Inggris. Untung saya sering nonton2 British films dan British TV programs, dengerin british radio atau ceramah2 agama Islam yg ngisi org British dan sering ngeliat gaya mereka bicara. Jadinya wkt les, ga intimidated utk bicara gaya british oleh mayoritas gaya org2 Indonesia yg kalau bicara cepet banget dan ga bisa santai. wkwkwkwk

      Dan dari 6 level yg ada di CEFR, BC Indonesia cuma nyediain program buat A2-B2 aja. Beda2 tiap negara.

      A1: Elementary
      A2: Pre-Intermediate
      B1: Intermediate
      B2: Upper-Intermediate
      C1: Advanced
      C2: Proficiency

      Setiap level di BC Indonesia, students harus ambil 60 session. 1 session durasinya 1.5 jam. Berarti 1 level totalnya 90 jam kelas face-to-face dan setiap kelas diisi maksimum student 12 org. (kalau udah di level Upper-Intermediate, dan ambil kelas-nya jam 19.50 kemungkinan cuma 2-3 org yg dateng. Enak jadinya wkwkwk). Pas weekend memang lebih byk org yg hadir. Tapi disitu tantangannya buat communicate using English with a lot of people. Setiap session akan bahas topik yang berbeda. Session bisa dibook sesuai jadwal yg kita mau dan ketersediaan kelas. Dari jam 11.00 – 21.20 setiap hari paling tidak ada 1 kelas utk setiap level. Kalau weekdays, kelas paling pertama mulainya jam 14.00 dan kelas paling terakhir mulainya jam 19.50. Kalau weekend kelas paling pertama mulai jam 11.00 dan yang terakhir jam 16.00.Setiap level dikasih dua opsi:

      1. Ambil 1 level dan diselesaikan dlm wkt maksimum 4 bulan dgn biaya Rp 17.600.000 dan ada fasilitas cicilan dengan kartu kredit.

      2. Ambil 1 level dan diselesaikan dgn wkt maksimum 9 bulan dgn biaya 24jt-an (lupa tepatnya) dan bisa dicicil pakai kartu kredit juga.

      Emang mahal si. Tapi oke deh buat “serious learners” yg mau ningkatin skill-nya sampai ke level Advanced. Apalagi buat para pekerja yg mau ningkatin karir-nya yg bener2 perlu bahasa inggris atau mau daftar scholarship buat ambil master degree di luar negeri.

      Oh ya, di setiap level kita bisa ambil kelas tambahan yg disebut myClub. Di kelas ini diisi student dari semua level dan durasi-nya cuma 1 jam. Topik-nya macam2 dari grammar, pronounciation, topik sehari2, dll yg dimana kita nambah latihan bahasa Inggris lagi sih. Memang tempatnya ga seluas WSE sih yg kita bisa nongkrong di situ, tapi BC bener2 ok-lah in terms of its methods and curriculums. Mudah2an BC Indonesia buka level Advanced. wkwkwk

      Sekali lagi, kalau les di BC itu cocok buat pekerja/yg mau persiapan kuliah S2/S3 di luar negeri ya. Soalnya materi-nya seputaran itu. Kalau anak sekolah (SD/SMP/SMA) sepertinya kurang cocok di situ. Yg ada malah bingung krn istilah2 yg dipakai itu istilah2 para pekerja. LOL. Hope that helps.

  11. Stephen says:

    Woow.. saya banyak dapet insight dari blog ini πŸ˜€

    Terimakasih banyak mba untuk ulasannya, serta teman2 yang sudah pada memberikan komentar dan sharing2nya. Barusan saya juga ditelpon sama orang WSE sih, untuk placement test gratis di PIM. Ternyata bukan mitos ya WSE itu mahalnya sejagad, tapi setelah baca sharing dari teman2 rasanya cukup worth it juga. Terlebih saya rencananya (baru rencana, semoga ngga tinggal wacana) mau ambil scholarship master di luar negeri yg harus ada angka TOEFL/IELTS-nya.

    Sekali lagi terima kasih untuk ulasannya, God bless πŸ˜πŸ™πŸ»

  12. Angel says:

    wah lagi iseng cari daftar harga kursus b.ing dan nyasar kesini. Mnrt saya WS mmg worth it, saya percaya ada harga ada kualitas. tapi sayang not suitable dengan kantong saya. hehe meskipun bagus tapi tetap menyesuaikan dengan budget juga sih. kalo yg mampu mmg bisa jadi rekomendasi banget. btw makasi ya infonya sangat membantu πŸ™‚

    • Bianca says:

      Iya, 2 bulan itu kalo kita rajin ya. Lagian mereka kan ada complementary class sama social club yg bisa dimanfaatin buat belajar dan komunikasi. Nah Itu mgkn si konsultan kaget ada yg bisa masuk levelnya tinggi(?) tp ngga jg sih, wkt itu pernah saya pas di level 12 (level basic paling terakhir) ada murid yg begitu test langsung masuknya di lvl 12.
      Nah kl British Council kan baru ya di Indonesia, belom pernah tau juga kaya apa sistemnya, mungkin bagus? Soalnya dulu jaman akhir thn 80an ibu saya pernah les di BC yg Singapur, dan katanya itu bagus banget. SIstemnya kaya kelas sekolah biasa gitu, jd gatau apa bener sama juga di sini. Tergantung pribadi jg ya cocoknya sistem belajar kaya apa. Hehe good luck ya!

      • ghiffariaulia says:

        Pas saya liat, ternyata BC memang kayak sekolah biasa. Kelasnya maksimum 16 orang dan waktunya flexible karena belajar berdasarkan topik. Ada sekitar 300 topik di setiap level dan tiap level wajib menyelesaikan 60 topik (1 topik dihabiskan dlm wkt 1.5 jam). Di kelas aktivitas-nya speaking & writing. Topik2-nya cocok buat build up competences utk graduate studies. Tapi pas diliat total biaya per level dan dilihat rate per hour ternyata BC mahal banget dibanding wall street. Di Wall street utk biaya member 1 tahun (bisa 6 level kayaknya dan mungkin kelas face-to-face-nya lebih banyak total jam pelajarannya) lebih mahal sedikit dibanding biaya BC per level (dgn 90 jam pelajaran) dengan rentang waktu penyelesaian belajar maksimum 8 bulan. Kalau dilihat dari keperluan, materi2 di BC lebih cocok utk saya yg mau kuliah lagi (di Wall Street ga ada kurikulum buat belajar writing kata CEM-nya). Nilai tambah yang lain adalah student-nya ga cuma orang Indonesia aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s