Membuat Kacamata Menggunakan BPJS Kesehatan

Sebenarnya sih saya memang sudah berkacamata sejak 7 tahun lalu. Kacamata yang dibeliin si Yayah jaman pacaran di ABC, dikasiin sepulang nonton konser Dashboard Confessional (gratisan karena saya kerja di radio). Setelah sebelumnya ada drama saling cari-carian di Senayan karena si Yayah telat baru sampe pas konser udah bubar, padahal udah bela-belain nyusul naik travel dari Bandung. Lupa lagi kenapa ga bisa kontak-kontakan pokoknya ada hubungannya sama nomer hp esia yang kudu register kalo mau keluar kota. Saya sampe muterin GBK nebeng sama abang-abang tukang minuman & pinjem hpnya buat nelpon. Untung ketemu temen yang rumahnya deket situ & bisa ngontak si Yayah jadi kita bisa ketemu. Ditebengin lah kami sampe perempatan Slipi, kemudian diserahkanlah surprise kacamata itu di sebuah dipan pangkalan ojeg sambil nunggu bus ke Cawang tepat tengah malam. Saya langsung cobain & begitu ngeliat ke marka jalan langsung bergumam “waah cerahnya dunia ini”.

Oke maap jadi ngelantur, ngomongin kacamata bikin inget kenangan lucu tadi. Singkat cerita kacamata itu saya pake selama 3 tahun sampai salah satu lensanya lepas. Waktu itu minusnya cuma 0,5 kanan kiri jadi gak terlalu masalah kalau gak pake. Lama-lama kok saya merasa minusnya nambah. So, saya berniat untuk buat kacamata baru waktu masih kerja di agency di Jakarta 3 tahun lalu. Subsidi dari kantor untuk kacamata ada 80% dari total harga kacamata dengan plafond maksimal Rp 1,2 jt (penggantian maks Rp 960,000). Niat hanyalah niat, sampe saya resign belum sempet juga bikin kacamatanya.

kacamata

Kacamata yang Penuh Drama Itu

Setahun kemudian saya ngantor di Bandung ada juga fasilitas kacamata tapi cuma Rp 300,000 dari asuransi Sinarmas. Udah kumpulin niat juga untuk bikin, tapi gak jadi juga sampe resign lagi. Akhirnya di kantor yang sekarang bulatin tekad untuk bikin karena kerasa banget minusnya makin nambah, tiap meeting gak jelas lihat ke layar bahkan kesulitan baca bahan presentasi sendiri :))

Di kantor saya sekarang gak ada fasilitas asuransi swasta, adanya BPJS kesehatan. Sebelumnya saya & keluarga punya BPJS pribadi yang kelas I, tapi setelah ngantor di sini pindah BPJS Perusahaan jadi kelas 2.

Berikut nilai fasilitas kacamata peserta BPJS:

  • Kelas I senilai Rp 300,000
  • Kelas 2 senilai Rp 200,000
  • Kelas 3 senilai Rp 150,000

Artinya bukan berarti kita harus membeli kacamata senilai tersebut (gak ada juga sih kacamata harga segitu jaman sekarang :p), tapi berupa subsidi dari total harga kacamata. Fasilitas tersebut bisa diambil 2 tahun sekali dan hanya berlaku untuk pembelian kacamata dengan ukuran berikut:

  • Lensa spheris, minimal ukuran 0,5 dioptri
  • Lensa silindris, minimal 0,25 dioptri

Proses klaim fasilitas kacamata kurang lebih sama dengan cara berobat ke dokter specialist:

1. Minta Pengantar ke Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (Faskes 1)

Peserta harus datang dulu ke Faskes 1 untuk minta surat pengantar ke dokter specialist mata dengan membawa Kartu BPJS asli & copy KTP. Sabtu, 26 Mei 2018 saya datang ke Puskesmas Sekejati pukul 9:30. Setelah antri selama 1 jam lebih sampe anak saya pulang duluan karena poop, saya masuk ruang dokter. Dokter menanyakan keluhan & tujuan, kemudian saya ditensi. Hasil tensinya rendah, padahal biasanya selalu normal. Kata dokter bisa karena faktor begadang atau perut kosong. Kebetulan saya lagi gak puasa tapi paginya gak sarapan. Dokter menyarankan kalau periksa mata harus dalam kondisi fit karena kondisi badan kurang fit bisa mempengaruhi penglihatan.

pengantar

Surat Pengantar dari Puskesmas

2. Periksa ke Dokter Specialis Mata

Jadwal dokter mata di RS Rujukan, RS Al Islam Bandung pukul 10:00 sd 12:00 & pukul 14:00 sd 15:00. Keluar dari Puskesmas sudah hampir pukul 11:00, saya pulang ke rumah untuk makan dulu (kan kata dokter harus fit), baru lanjut ke RS Al Islam. Biasanya dokter specialist di RS Al Islam selalu penuh, bahkan ada yang ambil antriannya dari subuh. Tapi sesuai dugaan saya, dokter specialist mata pasti gak akan sepenuh yang lain jadi pukul 11:30 saya sampai RS masih bisa dilayani.

Saya mendaftar di counter khusus peserta BPJS dengan menyerahkan surat pengantar dari puskesmas. Harusnya menyertakan kartu BPJS asli tapi karena kartu BPJS ketinggalan di rumah setelah pulang dari puskesmas tadi, jadi saya diminta KTP asli aja sebagai gantinya. Gak lama nunggu saya langsung ditangani oleh dokter & asistennya yang memeriksa pakai alat yang biasa ada di optik & test membaca jarak jauh pakai kacamata yang diganti-ganti lensanya. Hasil testnya ternyata saya sudah minus 1 kanan kiri.

Setelah diperiksa saya mendapat resep kacamata lengkap dengan daftar optik yang bekerjasama dengan BPJS.

daftar optik

Oiya, menurut beberapa artikel yang saya baca, resep ini harus dilegalisir oleh pihak BPJS & di beberapa RS ada petugas BPJS yang standby untuk legalisir resep. Karena waktu di RS saya gak diinfo apa-apa & langsung diminta ambil KTP di counter Rawat Jalan, jadi saya abaikan aja masalah legalisir ini.

3. Kunjungi Optik yang Ditunjuk

Dari daftar optik yang bekerjasama, saya pilih yang jaraknya paling dekat yaitu di Optik Niko, Kiaracondong. Sepulang dari RS saya langsung menuju optik supaya beres hari itu juga. Kondisi optiknya sederhana banget sih, gak kaya optik di mall-mall, tapi pilihan frame & lensanya cukup banyak mulai harga Rp 200ribuan untuk frame & Rp 150ribuan untuk lensa.

niko optik

Niko Optik, Kiaracondong

Kita juga dibolehkan untuk bawa frame dari luar. Sebenernya malam sebelumnya saya mampir ke optik Melawai & naksir frame merk Bolon, saya berharap ada yang sama atau minimal modelnya sama meski beda merk tapi ternyata gak ada. Sempet mikir mau beli frame di Melawai itu aja, tapi kata mas petugasnya kalau frame dari luar harus dilihat dulu masih ada sedikit kemungkinan  lensanya ga bisa menyesuaikan jadi yaudah saya pilih dari yang ada aja daripada sia-sia usaha ke Puskesmas & Rumah Sakit. Singkat cerita saya pilih Frame merk Cyber & Lensa Crizal dengan total Rp 1,270,000 (beda jauh si yang Bolon 1,4jt framenya aja). Dipotong subsidi BPJS Rp 200,000 jadi yang harus saya bayar Rp 1,070,000 alias subsidinya hanya 15% saja.

Proses pembuatan kacamata bisa ditunggu, tapi karena butuh proses legalisir & saya juga gak bawa kartu BPJSnya, saya diminta untuk ambil hari Senin aja dengan bayar DP Rp 300,000. Jadi ternyata proses legalisir resepnyanya dibantu oleh pihak optik. Hari senin saya diminta datang membawa copy kartu BPJS dan uang pelunasan.

Semua proses yang harus dijalani gak sulit kok, yang penting kita ikuti prosedur. Untungnya bisa dilakukan di hari Sabtu, kalau harus cuti atau sampai potong gaji gara-gara bolos, ditambah kalau legalisir resep sendiri ke kantor BPJS ya tekor deh subsidi Rp 200,000-nya gak nutup ongkos & waktu yang dikorbankan. Eh sebenernya emang gak terlalu worth it sih, tapi lumayan jadi bisa nulis artikel ini kaan 😀

kacamata jadi

Udah keliatan smart belum? 😀

 

Suka-suka Nikah Sama Seniman

“That’s why i don’t date artist”

Begitulah konklusi yang diucapkan oleh seorang teman dalam sebuah obrolan kami di suatu sore 9 tahun silam. Si teman yang lebih senior bercerita tentang mantan pacarnya yang seorang personel band indie yang cukup hits pada jamannya tapi milih putus karena masa depan gak jelas. Waktu itu saya sudah pacaran sama Si Yayah selama kurang lebih 1,5 tahun, sedang galau karena sebentar lagi lulus sementara si yayah kuliahnya gak jelas kapan beresnya.

Teman-teman saya pernah bilang apa saya mau pacaran sama si Yayah karena dia anak band, kan selama ini saya sukanya sama anak band. Ya biasa lah anak ABG pengen punya pacar anak band atau anak basket, agak dewasa dikit pengennya sama anak tehnik, dokter, atau PNS, lebih dewasa lagi maunya pengusaha atau pejabat hehehe…

Trus kalau saya sama Yayah karena apa? ya karena kita mau sama mau aja, karena susah banget nemu yang klik. Saya bukan type yang kudu punya pacar & berprinsip “coba jalanin aja dulu”. Sama si Yayah temenan dulu 1,5 tahun baru jadian, dan selama itu hampir gak pernah kita bahas tentang bandnya. Di bayangan saya kalau kita lulus kuliah nanti ya jadi wartawan karena sama-sama kuliah jurusan jurnalistik.

Stigma anak band yang masa depannya gak jelas & kurang tanggung jawab juga terasa banget kalau lagi main ke rumah si Yayah. Saking jengahnya dinasehati terus si Yayah sampe ga mau tinggal di rumah. Setiap ke rumah selalu dinasehati orangtua tentang masa depan, sampe saya juga diminta ikut mengingatkan. Untungnya orangtua saya termasuk cuek, asalkan kelakuannya baik apapun pekerjaannya ga masalah yang penting halal.

Saya bingung kalau ditanya teman kantor & saudara pacarnya kerja apa. Mau jawab ngeband tapi bandnya bukan band kebanyakan, nanti tambah bingung saya jelasinnya. Sempet kerja jadi produser di radio, kerja di digital agency, dan terakhir ngajar di kampus meski cuma 1 mata kuliah saya bilang ke saudara-saudara kalau kerjanya dosen 😄😄 sampai saudara banyak yang bingung kerja dosen apa sih kok keluar kota & keluar negeri melulu.

yayah

Si Yayah di Panggung, foto nyomot dari https://www.instagram.com/fabianinsanee/

Setelah 6 tahun pacaran kami baru bener-bener siapin segala sesuatu untuk nikah. Saya sempet mikir juga ini niat gak sih, apa bener stigmanya kalau seniman itu susah berkomitmen & gak jelas masa depannya. Bisa aja nyerah, tapi kalau diingat lagi susahnya saya bisa klik soal pasangan, ya mending perjuangkan. Akhirnya dengan saya paksain nabung jadi juga punya surat nikah dengan 100% biaya hasil kerja berdua.

Sampai sekarang si Yayah belum pernah kerja tetap. Meski udah selesaiin S2 supaya bisa jadi dosen betulan, realisasinya entah kapan. Seniman, begitu jawaban saya kalau ada yang tanya pekerjaan suaminya apa. Begini kira-kira percakapannya:

Penanya : “Suaminya kerja di mana Bu?”

Saya : “Kalau suami saya seniman, gak ngantor”

Penanya : “Oh seni apa Bu, lukis, patung, musik?”

Saya : “Musik”

Penanya : “Wah pegang alat musik apa?”

Saya : “Musiknya elektronik gitu sih, kaya sound enginering gt blablablabla saya juga kurang paham”

Penanya :”Ooh…” terus gak nanya lagi karena saya jelasinnya ga jelas juga, entah dia ngerti apa bingung 😂

Ada juga sih yang tiba-tiba tau “Itu suaminya yang itu ya” paling saya jawab “Hehe iya kok tau” ya emang kadang seoalah saya gak mengakui pekerjaan suami, bilangnya dosen (di KTP juga dosen loh haha) & pengennya sih jadi pemilik pabrik tahu aja 😄. Kebetulan ada temen musisi juga, tapi di luar circle saya & si Yayah. Istrinya rajin banget promoin project suami sambil kasi semangat & support. Saya jarang share bukan berarti gak support, bukan berarti gak bangga karena gimanapun juga pekerjaan si Yayah inilah yang udah menghidupi kami sekeluarga.

Kadang saya suka kepo juga kalau si Yayah abis manggung pendapat orang seperti apa, media ngomong apa dan senang kalau ada yang mengapresiasi dengan positif. Saya jarang banget nonton si Yayah manggung, jaman pacaran kadang ikut karena memang ga ada waktu bareng lagi selain waktu manggung, kan kita LDR Bandung-Jakarta. Jujur, dengerin lagunya aja hampir gak pernah, yang penting mah proyek lancar, pasokan susu anak & diapers lancar :p

backstage

Di backstage sebuah acara tahun 2011

Pernah ada teman yang menceritakan orang yang kita kenal “Dia itu jago banget main musiknya, main musik beneran bukan yang elektronik gitu kaya yang lagi rame sekarang”. Entah mungkin teman saya itu gak ngeh kalau si Yayah yang waktu itu masih statusnya pacar saya kerjanya musisi elektronik. Reaksi saya cuma nyengir aja karena toh teman saya itu bukan target audience band elektronik. Meski dalam hati bilang semua seni mau analog atau digital butuh kreativitas, cuma alatnya aja yang beda misal pelukis sama designer grafis. Beda designer grafis meski sama-sama pake aplikasi & komputer canggih kan belum tentu bisa bikin desain yang sama kualitasnya.

Sebelum lanjut kita samakan persepsi dulu ya apa itu seniman. Kalau menurut saya seniman adalah orang-orang yang kerja di bidang seni bisa seni musik, film, lukis, patung, dll. Teman-teman saya yang kerja jadi designer grafis di agency juga seniman, artis sinetron juga seniman. Tapi kita persempit lagi yang dibahas di sini adalah seniman yang bukan bekerja di perusahaan & bukan selebritis.

Nah buat temen-temen yang ragu buat melanjutkan hubungan serius sama seniman, nih saya sebutin suka-sukanya (gamau bilang duka ah nanti jadi mengingkari nikmat Allah doong):

1. Jam Kerja Gak Menentu

Kadang bisa seharian di rumah, kadang seminggu gak pulang-pulang. Bete sih kalau pengen jalan-jalan pas kita libur di weekend eh suami malah kerja, tapi jam kerja kaya gini ga selamanya jelek kok. Syukuri aja kalau suami lagi di rumah bisa anterin ke kantor, nemenin anak, atau ngurus segala macem yang harus diurus di jam kerja. Dulu sih si Yayah masih suka begadang kalau ngerjain apa-apa malem baru tidur pagi, tapi setelah nikah jadi dibiasain kalau bisa apapun dikerjain siang hari & gak begadang.

2. Penghasilan Gak Menentu

Namanya seniman, penghasilannya dari karya yang dibuat & nilainya gak ada patokan tertentu. Kalau seniman musik kaya si Yayah ada manggung juga proyekan sama brand, kayanya lebih repot yang seni rupa karena sekali bikin pameran persiapannya lama. Beberapa teman si Yayah yang seniman rupa lebih sering pamerannya di luar negeri karena karyanya lebih dihargai di sana. Bisa dibilang dapet uangnya jarang tapi sekali dapet besar (itu juga kadang dipake buat bikin karya lagi). Intinya harus dijaga konsistensinya untuk berkarya & pinter-pinter ngatur pengeluaran. Oiya untuk seniman full time yang bukan karyawan juga harus ngeh untuk punya asuransi pribadi dan nabung buat Hari Raya. Si Yayah saya minta daftar asuransi jiwa dari tahun 2012 lalu & karena bulan Ramadhan biasanya sepi job (padahal yang lain mah dapet THR), uang lebaran harus sudah disiapkan minimal 2 bulan sebelumnya.

3. Stereotype : Seniman itu Ignorant, Egois, & Susah diatur

Faktanya sifat orang itu gak melulu berhubungan sama profesinya. Kalau kata teman saya suaminya yang seniman egonya tinggi banget. Kalau si Yayah si gak pernah keliatan egois, di rumah atau sama teman-temannya malah ngalah melulu :)). Ignorant-nya Si yayah lebih ke easy going dalam menghadapi masalah hidup. Ini cukup jadi penyeimbang untuk saya yang sering serba khawatir, meski kadang kesel sih saya marah-marah tapi si Yayah cuek aja. Kalau saya udah diem baru deh panik karena tau saya udah marah beneran. Kalau susah diatur emang ada benernya, saya suruh potong rambut aja susahnya minta ampun, tapi itu masalah kecil lah nanti kalau udah geleuh banget saya potong aja rambutnya pas dia tidur :))

Intinya pilih pasangan yang terpenting bukan profesinya, tapi nyambung & nyaman atau engga. Jangan terjebak sama stereotype terutama tentang sifat & rejeki orang. Kalau gaya hidup mau gak mau pasti pengaruh dari profesi tapi sifat, kesetiaan, tanggung jawab, dan rejeki semua tergantung pribadi & ikhtiar masing-masing.

Celoteh Tukang Jalan: Kesialan-kesialan Saat Traveling

Pergi traveling pengennya buat happy-happy, tapi adaa aja kejadian di luar rencana yang bikin bete. Alhamdulillah selama ini gak pernah mengalami kesialan yang berarti banget sampe ngerusak keseluruhan liburan, tapi kesialan-kesialan standar ini cukup nurunin mood:

1. Ketinggalan Transportasi Umum

Waktu  ke Jepang, saya & si Yayah transit dulu di Malaysia dan mampir dulu untuk stay 1 malam di Melaka. Kami berdua sama-sama udah pernah ke Melaka, tapi kalau si Yayah pergi untuk kerjaan saya liburan sama teman-teman kantor. Kami berangkat naik bus, dari KLCC ke Terminal Melaka, sampai terminal sore menjelang malam saya beli tiket untuk pulang besok pagi jam8 dari RS Melaka Medical Center (MMC). Jarak dari Terminal ke pusat kota Melaka kira-kira 20 menit naik bus, sementara MMC letaknya di pusat wisata jadi dari hotel di Jongker kita tinggal jalan kaki kira-kira 10 menit.

Jadwal bus jam 8 pagi, jam 6 kita udah check out untuk sight seeing di sekitar Melaka River sambil jalan kaki ke MMC. Jam stgh 8 udah stand by di MMC, tiket udah ditangan tapi loket bus masih pada tutup. Karena dulu saya juga naik bis ini, jadi saya nunggu di tempat yang sama kaya tempat nunggu dulu, di depan  minimarket dalam area RS yg menghadap pintu belakang. Busnya nanti bakal berhenti di depan pintu kaca jadi pasti keliatan.

Mendekati jam 8 loket provider bus yang saya beli tiketnya ga buka-buka. Loket sebelah udah mulai buka tp gak tau si penjaga loket bus saya ke mana. Tanya ke petugas minimarket juga pada gak tau & saya suruh nunggu aja dulu. Sampe stgh 9 kok busnya ga dateng-dateng & loketnya gak buka-buka. Akhirnya saya tanya lagi ke petugas minimarket yang lain dan dia bilang Busnya udah berangkat tadi jam8, berentinya di Halte yang posisinya kalau dari pintu yang saya pantengin dari tadi tuh cuma berjarak kira-kira 10 meter, dia lewat pintu samping bukan  belakang, hiks.. hiks.. hiks… hangus deh 2 tiket kami yang nilainya cuma Rp 160,000 tapi bikin gondok karena sebenernya kan kita gak telaaat. Akhirnya kita beli tiket baru untuk keberangkatan jam 9:30 dari provider bus lain. Masih mending si cuma ketinggalan bus, ga sampe ketinggalan pesawat hehe

melaka

Sight seeing & foto-foto sambil menuju MMC

2. Dikerjain Oknum Warga Lokal

Yang ini kayanya sering dihadapi turis di mana-mana. Kaya di Bali saya pernah naik motor lagi berenti di perempatan, ada ibu-ibu naro sesajen di motor terus minta uang, ini gak parah si karena cuma kita kasi Rp 10,000 ibunya nerima. Yang parah saya alami di Bangkok awal 2014.

Lagi jalan kaki di area dekat Grand Palace, saya berhenti dulu di pinggir trotoar untuk liat map, si Yayah jalannya buru-buru & langsung narik untuk cepetan, eh saya malah bandel ga mau mingser. Ga jauh dari papan map tadi, saya tiba-tiba dicegat sama sekelompok ibu-ibu yang mangkal di situ. Tangan saya ditarik & dituangin biji jagung dari plastik. Asli tangan saya dipegang paksa untuk ngasih makan burung-burung di sekitar situ, katanya buat berkah T.T

Kejadian selanjutnya bisa ditebak, mereka maksa minta duit. Untuk bayar seplastik jagung (plastik prapatan loh isinya cuma segenggam) 100 bath katanya, gilak itu tuh nilainya di atas Rp 50,000 pada masa itu. Si Yayah ngeluarin 20 bath, tapi salahnya dia naro uangnya dalam organizer transparan & keliatan ada 100 bath di situ. Langsung ditunjuk sama si ibunya minta yang itu.  Si Yayah langsung kasiin & buru-buru narik saya pergi.

Saya kesel banget si karena nilainya gak seberapa tapi caranya licik bangeet. Kata Si Yayah yang udah beberapa kali ke Bangkok dia udah tau ancaman gerombolan ibu-ibu tadi makanya ngajak saya buru-buru. Daripada nanti dia manggil gerombolan preman mending cari aman kasi langsung uangnya.

thailand 2

Minum kelapa mini di King’s Palace

3. Kehilangan/Ngerusak Barang Pribadi & Barang Sewaan

Kehilangan barang sih kejadian yang sering dialami di mana aja, tp kalo lagi traveling bisa ganggu banget. Kaya waktu ke Krakatau sandal saya kebawa ombak yang masuk ke kapal, bikin saya diketawain peserta trip lain karena pake boots yang emang dipake ngantor (pulang kantor langsung berangkat trip).

Kejadian serupa waktu di Krabi saya sama si Yayah ikutan trip ke Hong Island naik kapal jadi Nyang Nyang Beach. Kapalnya bawa kita ke beberapa pulau kecil. Di pulau ke sekian, kami lagi asyik-asyik renang eh dipanggil untuk buru-buru naik kapal. Langsung deh kita lari ke kapal, lupa kalau sandal kita berdua diparkir agak jauh dari posisi kita renang tadi. Ilang deh sandal baru kesayangan dan kita berdua nyeker sampe balik ke hotel :))

thailand

Meratapi sandal yang tertinggal

Masih di Krabi, kami sewa motor karena banyak spot wisata yang jaraknya agak berjauhan. Motornya alakadarnya & helmnya butut banget, bagian kacanya udah kendor. Sialnya waktu di parkiran helmnya jatoh & patah bagian pengait kacanya. Untuk sementara kita lem pake lem yang dibeli di minimarket, tapi gak terlalu membantu sih. Karena ga ikhlas kudu gantiin helm yang udah butut parah, Si Yayah ngakalin dengan naro helmnya di kursi tunggu waku balikin ke tempat penitipan. Jadi mbak petugasnya ga ngecek dl, cuma liat helmnya ditaro & kami langsung ngibrit begitu nyerahin kunci & passport yang dipake jaminan udah di tangan :))

helm krabi

Helm yang kita rusakin :p

Yang paling sial waktu ke Jepang. Kita sewa MIFI Rp 500,000 dari HIS Travel, Bandung. Sebagai jaminan, selain uang sewa kita deposit juga Rp 1juta. Perlengkapannya ada MIFI & kabel charger yang disimpan di dalam pouch. nah waktu sampe Bandung baru nyadar pouch sama kabel chargernya gak ada. Entah kececer di bandara waktu tas dibongkar karena saya bawa netbook, atau keselip di kamar hotel yang emang sempit & penuh barang banget.  Sebelum balikin ke HIS kita cari-cari dulu pouch yang mirip di Gramedia, gak nemu. Kabel data sih mau kita gantiin pake yang punya kita aja ada yang gak kepake. Eeehhh, pas sms mas petugas HIS ternyata barang-barang itu ga bisa direplace karena emang asli dari Jepang, jad kita kudu bayar denda total Rp 400,000 buat kabel data & pouch, hiks.

4. Salah Pilih Tempat Makan/Menginap

Beruntunglah sekarang udah era internet di mana kita bisa pesen hotel pake aplikasi, cari tempat makan liat review di website & blog. Udah segampang itupun masih bisa kecolongan salah pilih, salah satunya kejadian waktu saya solo traveling ke Jogja tahun 2013. Ini bukan salah pilih hotel si lebih ke salah pilih aplikasi pemesanannya. Waktu ada saya pake aplikasi tiket.com buat pesen hotel Ros In, hotel baru berbingtang 4 di Kaliurang.

Sampai Jogja jam 10 pagi saya langsung jalan-jalan ke Prambanan, sekira jam 1 siang saya telpon Hotel untuk memastikan bookingan. Eh kata pihak Hotel gak ada bookingan atas nama saya & mereka gak ada kerjasama sama pihak tiket.com. Setelah nelpon CS tiket.com berkali-kali & luntang lantung di Jogja sampe jam4 sore akhirnya saya dikasi Hotel pengganti di Jalan Prawirotaman karena Ros In udah full book. Hotel penggantinya besar si tapi jadul banget & bintangnya di bawah Ros In yang awalnya saya pesan. Ukuran tempat tidurnya King tapi dari 2 kasur busa yang dijejerin & dipannya bunyi nyit-nyit kalau gerak. Paling spooky sih kamar mandinya yang konsepnya setengah outdoor. Untung aja saya bukan orang penakut kaann…

hotel jadul

View dari bath tub

Saya langsung complain via twitter, eh adminnya malah nyolot. Temen-temen di kantor jadi ikutan emosi & ngeramein sampe saya dikasi complimet voucher (cuma 100rb sih).

Kesalahan Hotel yang kedua waktu ke Singapore. Saya pesen Hotel di booking.com. Liat bangunannya ok, harga ok, lokasi ok karena dekat stasiun. Pas sampe Hotel baru tau ternyata lokasinya di area lokalisasi. Pantesan hotelnya ga ngasih paket sarapan, buat sewa jam-jaman kali ya :p. Awalnya geleuh & awkward sih liat rumah kaca isi cewe-cewe sexy, bahkan siang juga banyak yang mangkal sepanjang jalan godain om-om yang lewat, lama-lama ya ketawain aja hehe

Kalau kesalahan pilih makan sih sering, apalagi makanan ga enak tapi mahal. Tapi paling bete kalau salah pesen Pork karena saya gak sukaaaa, terlalu juicy jadi eneg. di Krabi saya beli beberapa sate-satean di pinggir jalan, saya pesen yg ayam, daging sapi, & sate mie. Eh itu sate mie pas gigit langsung mual, ternyata daging campurannya pork, siaul haha.

Malam terakhir di Jepang, kita kulineran di Dotonbori dan emang udah niat makan mahal setelah sebelumnya beli di Delicatesen melulu. Setelah keliling pilih resto, sampelah kita di resto yang agak rame dengan asumsi kalo rame makanannya enak. Kita order hot pot untuk menu utamanya. Fyi, orang Jepang englishnya alakadarnya banget, jadi jangan harap bisa nanya-nanya detail. Saya liat di gambar hot pot pake daging ayam ya langsung saya tunjuk. Eeh pas makan sesuap langsung eneg, discan deh menunya pake google translate, taunya itu pork yang berlemak gt jadi di gambar putih kaya ayam T.T. Ga kemakan deh padahal mahal.

dotonbori

Di pusat kuliner Dotonbori, Osaka

5. Kemalingan

Ini nyaris jadi pengalaman saya paling sial tapi gak jadi karena di saat saya & teman-teman kemalingan barang saya & si Yayah gak ada yang ilang. Tahun baru 2014, saya sama teman-teman jalan-jalan ke Ujung Genteng. Di sana kami dapat penginapan yang masih baru & posisinya strategis karena di depan pantai yang sepi, namanya Turtle Bungalow. Harga murah karena masih baru (kamar kita blm pernah dipake sebelumnya), ada bangunan yang tinggi di area depan untuk liat laut, dan masakan Ibu penjaganya enak.

Kami sewa 2 bungalow untuk 15 orang, masing-masing bungalow ada 2 tempat tidur kecil. Malam pertama kami nginap sebagian tidur di teras. Pagi-pagi waktu bangun langsung heboh karena hp pada ilang, ada juga yang uang tunainya Rp 500,000 di dompet raib. tas baju saya yang disimpen dekat jendela juga gak ada, tapi Alhamdulillah gak ada barang berharganya. Saya bawa kamere, Si yayah bawa laptop, tapi semua disimpan rapi dalam tas yang agak jauh dari jendela jadi aman. Gak lama kita temuin isi tas saya berserakan di halaman belakang & di situ ada jejaknya pagar yang rusak.

Seketika mood jadi rusak, apalagi temen yang sampe kehilangan 2 hp. Kita langsung lapor ke aparat setempat tapi percuma, daerah Ujung Genteng emang terkenal banyak rampok & maling yang punya ilmu kebal. Awalnya pengen langsung pulang aja, tapi daripada pulang gak ngubah keadaan jadinya kita lanjut aja nikmati liburannya dan nginap 1 malam lagi (malingnya ga akan berani balik lagi kan).

ujung genteng

Foto di penginapan sebelum pulang

ujung genteng 2

Cuaca cerah di Ujung Genteng yang sayang dilewatkan

Demikian kesialan-kesialan gak berarti yang semoga gak akan pernah keulang lagi 😀