Celoteh Tukang Jalan: Kesialan-kesialan Saat Traveling

Pergi traveling pengennya buat happy-happy, tapi adaa aja kejadian di luar rencana yang bikin bete. Alhamdulillah selama ini gak pernah mengalami kesialan yang berarti banget sampe ngerusak keseluruhan liburan, tapi kesialan-kesialan standar ini cukup nurunin mood:

1. Ketinggalan Transportasi Umum

Waktu  ke Jepang, saya & si Yayah transit dulu di Malaysia dan mampir dulu untuk stay 1 malam di Melaka. Kami berdua sama-sama udah pernah ke Melaka, tapi kalau si Yayah pergi untuk kerjaan saya liburan sama teman-teman kantor. Kami berangkat naik bus, dari KLCC ke Terminal Melaka, sampai terminal sore menjelang malam saya beli tiket untuk pulang besok pagi jam8 dari RS Melaka Medical Center (MMC). Jarak dari Terminal ke pusat kota Melaka kira-kira 20 menit naik bus, sementara MMC letaknya di pusat wisata jadi dari hotel di Jongker kita tinggal jalan kaki kira-kira 10 menit.

Jadwal bus jam 8 pagi, jam 6 kita udah check out untuk sight seeing di sekitar Melaka River sambil jalan kaki ke MMC. Jam stgh 8 udah stand by di MMC, tiket udah ditangan tapi loket bus masih pada tutup. Karena dulu saya juga naik bis ini, jadi saya nunggu di tempat yang sama kaya tempat nunggu dulu, di depan  minimarket dalam area RS yg menghadap pintu belakang. Busnya nanti bakal berhenti di depan pintu kaca jadi pasti keliatan.

Mendekati jam 8 loket provider bus yang saya beli tiketnya ga buka-buka. Loket sebelah udah mulai buka tp gak tau si penjaga loket bus saya ke mana. Tanya ke petugas minimarket juga pada gak tau & saya suruh nunggu aja dulu. Sampe stgh 9 kok busnya ga dateng-dateng & loketnya gak buka-buka. Akhirnya saya tanya lagi ke petugas minimarket yang lain dan dia bilang Busnya udah berangkat tadi jam8, berentinya di Halte yang posisinya kalau dari pintu yang saya pantengin dari tadi tuh cuma berjarak kira-kira 10 meter, dia lewat pintu samping bukan  belakang, hiks.. hiks.. hiks… hangus deh 2 tiket kami yang nilainya cuma Rp 160,000 tapi bikin gondok karena sebenernya kan kita gak telaaat. Akhirnya kita beli tiket baru untuk keberangkatan jam 9:30 dari provider bus lain. Masih mending si cuma ketinggalan bus, ga sampe ketinggalan pesawat hehe

melaka

Sight seeing & foto-foto sambil menuju MMC

2. Dikerjain Oknum Warga Lokal

Yang ini kayanya sering dihadapi turis di mana-mana. Kaya di Bali saya pernah naik motor lagi berenti di perempatan, ada ibu-ibu naro sesajen di motor terus minta uang, ini gak parah si karena cuma kita kasi Rp 10,000 ibunya nerima. Yang parah saya alami di Bangkok awal 2014.

Lagi jalan kaki di area dekat Grand Palace, saya berhenti dulu di pinggir trotoar untuk liat map, si Yayah jalannya buru-buru & langsung narik untuk cepetan, eh saya malah bandel ga mau mingser. Ga jauh dari papan map tadi, saya tiba-tiba dicegat sama sekelompok ibu-ibu yang mangkal di situ. Tangan saya ditarik & dituangin biji jagung dari plastik. Asli tangan saya dipegang paksa untuk ngasih makan burung-burung di sekitar situ, katanya buat berkah T.T

Kejadian selanjutnya bisa ditebak, mereka maksa minta duit. Untuk bayar seplastik jagung (plastik prapatan loh isinya cuma segenggam) 100 bath katanya, gilak itu tuh nilainya di atas Rp 50,000 pada masa itu. Si Yayah ngeluarin 20 bath, tapi salahnya dia naro uangnya dalam organizer transparan & keliatan ada 100 bath di situ. Langsung ditunjuk sama si ibunya minta yang itu.  Si Yayah langsung kasiin & buru-buru narik saya pergi.

Saya kesel banget si karena nilainya gak seberapa tapi caranya licik bangeet. Kata Si Yayah yang udah beberapa kali ke Bangkok dia udah tau ancaman gerombolan ibu-ibu tadi makanya ngajak saya buru-buru. Daripada nanti dia manggil gerombolan preman mending cari aman kasi langsung uangnya.

thailand 2

Minum kelapa mini di King’s Palace

3. Kehilangan/Ngerusak Barang Pribadi & Barang Sewaan

Kehilangan barang sih kejadian yang sering dialami di mana aja, tp kalo lagi traveling bisa ganggu banget. Kaya waktu ke Krakatau sandal saya kebawa ombak yang masuk ke kapal, bikin saya diketawain peserta trip lain karena pake boots yang emang dipake ngantor (pulang kantor langsung berangkat trip).

Kejadian serupa waktu di Krabi saya sama si Yayah ikutan trip ke Hong Island naik kapal jadi Nyang Nyang Beach. Kapalnya bawa kita ke beberapa pulau kecil. Di pulau ke sekian, kami lagi asyik-asyik renang eh dipanggil untuk buru-buru naik kapal. Langsung deh kita lari ke kapal, lupa kalau sandal kita berdua diparkir agak jauh dari posisi kita renang tadi. Ilang deh sandal baru kesayangan dan kita berdua nyeker sampe balik ke hotel :))

thailand

Meratapi sandal yang tertinggal

Masih di Krabi, kami sewa motor karena banyak spot wisata yang jaraknya agak berjauhan. Motornya alakadarnya & helmnya butut banget, bagian kacanya udah kendor. Sialnya waktu di parkiran helmnya jatoh & patah bagian pengait kacanya. Untuk sementara kita lem pake lem yang dibeli di minimarket, tapi gak terlalu membantu sih. Karena ga ikhlas kudu gantiin helm yang udah butut parah, Si Yayah ngakalin dengan naro helmnya di kursi tunggu waku balikin ke tempat penitipan. Jadi mbak petugasnya ga ngecek dl, cuma liat helmnya ditaro & kami langsung ngibrit begitu nyerahin kunci & passport yang dipake jaminan udah di tangan :))

helm krabi

Helm yang kita rusakin :p

Yang paling sial waktu ke Jepang. Kita sewa MIFI Rp 500,000 dari HIS Travel, Bandung. Sebagai jaminan, selain uang sewa kita deposit juga Rp 1juta. Perlengkapannya ada MIFI & kabel charger yang disimpan di dalam pouch. nah waktu sampe Bandung baru nyadar pouch sama kabel chargernya gak ada. Entah kececer di bandara waktu tas dibongkar karena saya bawa netbook, atau keselip di kamar hotel yang emang sempit & penuh barang banget.  Sebelum balikin ke HIS kita cari-cari dulu pouch yang mirip di Gramedia, gak nemu. Kabel data sih mau kita gantiin pake yang punya kita aja ada yang gak kepake. Eeehhh, pas sms mas petugas HIS ternyata barang-barang itu ga bisa direplace karena emang asli dari Jepang, jad kita kudu bayar denda total Rp 400,000 buat kabel data & pouch, hiks.

4. Salah Pilih Tempat Makan/Menginap

Beruntunglah sekarang udah era internet di mana kita bisa pesen hotel pake aplikasi, cari tempat makan liat review di website & blog. Udah segampang itupun masih bisa kecolongan salah pilih, salah satunya kejadian waktu saya solo traveling ke Jogja tahun 2013. Ini bukan salah pilih hotel si lebih ke salah pilih aplikasi pemesanannya. Waktu ada saya pake aplikasi tiket.com buat pesen hotel Ros In, hotel baru berbingtang 4 di Kaliurang.

Sampai Jogja jam 10 pagi saya langsung jalan-jalan ke Prambanan, sekira jam 1 siang saya telpon Hotel untuk memastikan bookingan. Eh kata pihak Hotel gak ada bookingan atas nama saya & mereka gak ada kerjasama sama pihak tiket.com. Setelah nelpon CS tiket.com berkali-kali & luntang lantung di Jogja sampe jam4 sore akhirnya saya dikasi Hotel pengganti di Jalan Prawirotaman karena Ros In udah full book. Hotel penggantinya besar si tapi jadul banget & bintangnya di bawah Ros In yang awalnya saya pesan. Ukuran tempat tidurnya King tapi dari 2 kasur busa yang dijejerin & dipannya bunyi nyit-nyit kalau gerak. Paling spooky sih kamar mandinya yang konsepnya setengah outdoor. Untung aja saya bukan orang penakut kaann…

hotel jadul

View dari bath tub

Saya langsung complain via twitter, eh adminnya malah nyolot. Temen-temen di kantor jadi ikutan emosi & ngeramein sampe saya dikasi complimet voucher (cuma 100rb sih).

Kesalahan Hotel yang kedua waktu ke Singapore. Saya pesen Hotel di booking.com. Liat bangunannya ok, harga ok, lokasi ok karena dekat stasiun. Pas sampe Hotel baru tau ternyata lokasinya di area lokalisasi. Pantesan hotelnya ga ngasih paket sarapan, buat sewa jam-jaman kali ya :p. Awalnya geleuh & awkward sih liat rumah kaca isi cewe-cewe sexy, bahkan siang juga banyak yang mangkal sepanjang jalan godain om-om yang lewat, lama-lama ya ketawain aja hehe

Kalau kesalahan pilih makan sih sering, apalagi makanan ga enak tapi mahal. Tapi paling bete kalau salah pesen Pork karena saya gak sukaaaa, terlalu juicy jadi eneg. di Krabi saya beli beberapa sate-satean di pinggir jalan, saya pesen yg ayam, daging sapi, & sate mie. Eh itu sate mie pas gigit langsung mual, ternyata daging campurannya pork, siaul haha.

Malam terakhir di Jepang, kita kulineran di Dotonbori dan emang udah niat makan mahal setelah sebelumnya beli di Delicatesen melulu. Setelah keliling pilih resto, sampelah kita di resto yang agak rame dengan asumsi kalo rame makanannya enak. Kita order hot pot untuk menu utamanya. Fyi, orang Jepang englishnya alakadarnya banget, jadi jangan harap bisa nanya-nanya detail. Saya liat di gambar hot pot pake daging ayam ya langsung saya tunjuk. Eeh pas makan sesuap langsung eneg, discan deh menunya pake google translate, taunya itu pork yang berlemak gt jadi di gambar putih kaya ayam T.T. Ga kemakan deh padahal mahal.

dotonbori

Di pusat kuliner Dotonbori, Osaka

5. Kemalingan

Ini nyaris jadi pengalaman saya paling sial tapi gak jadi karena di saat saya & teman-teman kemalingan barang saya & si Yayah gak ada yang ilang. Tahun baru 2014, saya sama teman-teman jalan-jalan ke Ujung Genteng. Di sana kami dapat penginapan yang masih baru & posisinya strategis karena di depan pantai yang sepi, namanya Turtle Bungalow. Harga murah karena masih baru (kamar kita blm pernah dipake sebelumnya), ada bangunan yang tinggi di area depan untuk liat laut, dan masakan Ibu penjaganya enak.

Kami sewa 2 bungalow untuk 15 orang, masing-masing bungalow ada 2 tempat tidur kecil. Malam pertama kami nginap sebagian tidur di teras. Pagi-pagi waktu bangun langsung heboh karena hp pada ilang, ada juga yang uang tunainya Rp 500,000 di dompet raib. tas baju saya yang disimpen dekat jendela juga gak ada, tapi Alhamdulillah gak ada barang berharganya. Saya bawa kamere, Si yayah bawa laptop, tapi semua disimpan rapi dalam tas yang agak jauh dari jendela jadi aman. Gak lama kita temuin isi tas saya berserakan di halaman belakang & di situ ada jejaknya pagar yang rusak.

Seketika mood jadi rusak, apalagi temen yang sampe kehilangan 2 hp. Kita langsung lapor ke aparat setempat tapi percuma, daerah Ujung Genteng emang terkenal banyak rampok & maling yang punya ilmu kebal. Awalnya pengen langsung pulang aja, tapi daripada pulang gak ngubah keadaan jadinya kita lanjut aja nikmati liburannya dan nginap 1 malam lagi (malingnya ga akan berani balik lagi kan).

ujung genteng

Foto di penginapan sebelum pulang

ujung genteng 2

Cuaca cerah di Ujung Genteng yang sayang dilewatkan

Demikian kesialan-kesialan gak berarti yang semoga gak akan pernah keulang lagi 😀

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s