Pengalaman Belajar Nyetir, dari Nabrak Sampe Off Road

Belajar nyetir susah gak sih?

Mungkin bagi sebagian orang gampang banget, bahkan saya pernah baca blog orang yang bisa nyetir dari SMP cuma dengan liatin cara nyetir abang sopir tiap naik angkot.

Nah kalo bagi saya?

SUSAH BANGET!! Ya, pake banget. Apalagi seumur-umur saya ga pernah bawa kendaraan sendiri, naik sepeda aja baru bisa di usia 20an dan belum lurus benar sampe sekarang :p :p Pernah beli motor pas awal kerja, belum juga lancar udah ilang pas dibawa bokap ke Masjid.

Alkisah, saya yang dari kecil gak pernah punya mobil baru punya mobil setelah nikah itu juga ke mana-mana diseterin sama suami. Dari dulu kerja di Jakarta hampir ga kepikiran pengen mobil, apalagi liat Jakarta yang jalannya super macet kayanya kok cape amat bawa mobil.

Singkat cerita saya baru pindah kantor baru di Bandung. Alih-alih ngasi gaji sesuai pasaran, kantor saya ini lebih memilih kasi gaji di bawah pasaran tapi ngasih inventaris mobil. Gak mau rugi karena kalau fasilitas mobil gak diambil saya akan kehilangan tunjangan bensin juga, maka sebelum masuk kantor baru saya bertekad untuk belajar nyetir.

Bulan Pertama

Mulai belajar nyetir sama suami di komplek rumah sepulang kerja. Awalnya dikenalin sama setir & pedal, bisa bikin mobil maju beberapa meter aja udah deg-degan minta ampun. Setelah beberapa kali maju mundur, akhirnya bisa keluar komplek tapi tiap pertigaan bawaannya gugup dan bikin hilang kendali. Alhasil di minggu kedua nyerempet mobil orang sampe harus ganti lecet Rp 200.000.

Bulan Ke-2 

Udah mulai di kantor baru, tapi belum bisa ambil mobilnya karena belum punya SIM. Karena gak ada perkembangan berarti dan kok suami yang biasanya super sabar jadi galak & nyebelin akhirnya memutuskan untuk ikut les mengemudi aja. Setelah ngubek IG dapet kursus seharga Rp 600.000 untuk 4x pertemuan selama 2jam sekali seminggu.

Sebelum mulai saya rikues pake mobil Avanza atau Xenia, karena nanti saya dapetnya antara kedua type itu. Ternyata stok Avanza habis jadi saya belajar pakai Datsun Go. Di jam yang ditentukan pengajar datang menjemput & pelajaran dimulai di sekitaran komplek.

Materi yang diajarkan pertemuan pertama bagian-bagian mobil, cara ngegas dan rem, belok kanan kiri. Pertemuan kedua mulai latihan mundur, lanjut keliling komplek. Pertemuan ketiga mulai keluar komplek, belajar mengatasi macet di tanjakan. Pertemuan keempat yang paling sulit: Parkir!!!

Dari keempat pertemuan berasa beda banget sih diajar suami sama pengajar profesional. Pengajar profesional lebih jelas & tenang gak bikin panik. Kalau kata suami sih “Yaiyalah mereka bisa tenang, kan ada rem cadangan di depan kursi sebelah driver” bener juga sih hahahaha

Bulan Ke-3 sd 4

Jatah les udah habis tapi skill saya masih belum mumpuni jugak. Karena pengen terus belajar keluar komplek tapi takut kena tilang jadi saya memutuskan pengen bikin SIM dulu. Kok bisa bikin SIM padahal belum lancar? Nanti saya ceritain di postingan yang lain 😀

Suami kayanya udah mulai ogah-ogahan, katanya kalau ditemenin terus gak akan lancar-lancar. Akhirnya saya coba bawa sendiri keliling komplek, sesekali ditemenin sama sepupu. Hasilnya makin lancar sih tapi sempet hampir nabrak ibu-ibu pemotor di pertigaan sampe Si Ibu yang ngebonceng anaknya oleng. Saya minggir dulu minta maaf, Alhamdulillah Si Ibu & anak gak kenapa-kenapa.

Bulan Ke-5 sd 6

Tibalah saatnya ambil mobil, tapi bukan Avanza ataupun Xenia, inilah yang saya dapat sodara-sodara:

IMG_5379

Dari latihan pake Datsun, Katana, Starlet, ujung-ujungnya saya kudu bawa Panther!! Menurut info pihak GA, harusnya mobil saya memang Avanza tapi karena ada Ibu senior dari divisi lain yang minta tukar jadi saya dapetnya ini :’) Yasudah kuterima dengan rasa syukur, daripada terlalu mulus nanti kutabrak-tabrakin. Kemudian si biru kuberi nama “Bagong Tempur”.

Hari pertama ambil mobil disetirin sama suami, begitu juga sebulan setelahnya cuma berani pake latihan keliling komplek aja. Udah 5 bulan lho, bener-bener bebal kan saya ini :))

Bulan Ke-7

Selepas libur lebaran, bertekad mulai nyetir ke kantor. Minggu pertama ditemenin sama suami, asli bikin senewen karena nemenin nyetir berasa kaya nemenin istri mau lahiran. Minggu kedua udah mulai ogah-ogahan, saya disuruh bawa sendiri aja. Okelah mulai beraniin bawa sendiri.

Minggu-mingu awal sungguh berat. Setiap mau berangkat bawaannya deg-degan, AC full tapi keringet bercucuran saking tegangnya. Pulang kantor nunggu malem dulu berharap jalanan sepi. Turun dari mobil badan pegel-pegel terutama kaki karena ga berani lepas kopling full.

Hasilnya: Sebulan pertama nabrak mobil dan motor lain sebanyak 5x, ya kalian ga salah baca, 5x sodara-sodara!! Ada yang karena kaget sama angkot ngebut dari arah lawan di belokan, jadi banting kiri nabrak mobil yang parkir. Berasa mobil depan mundur & nglakson sampe nubruk bemper tp mereka merasa saya yang nabrak. Ya saya sendirian & newbie jadi kayanya emang saya yang salah hahaha. Ada juga nyerempet pemotor yang katanya lagi anter kakaknya ke kantor. Bagian motor yang rusak cuma spion tapi katanya Si Kakak punya stroke jadi syock & beresiko sakit. Akhirnya suami yang handle, datangin ke rumahnya, kasi uang sekedarnya & bawain kue.

Setelah kejadian terakhir nyerempet pemotor sempet desperado & bilang ke suami (btw kita kalo chat suka enggres ala2″) “Should I just stop driving?” trus malah dijawab yang intinya “Iya kalau nabrak berenti dulu, minta maaf dengan ramah, cek kenanya di mana & kasi no telpon & foto KTP via wa untuk kontakan kalau perlu ganti rugi bengkel” di situ kujadi ngakak. Kemudian kujelasin maksudnya mau berenti nyetir selamanya & suami bilang jangan karena nyerempet-nyerempet itu hal biasa & wajar di jalan raya, yang penting tanggung jawab (ya wajar & biasa tp saya yang udah sampe 7x ini udah diluar wajar kali ya). Gak sedikit lho biaya ganti rugi yang harus saya relakan, total jutaan rupiah pokoknya T.T

Bulan Ke-8

Udah gak pernah nabrak kendaraan lain lagi, udah bisa pulang pergi ke kantor sendiri, tapiiii…. belum bisa parkir!! Tiap sampe kantor berhenti aja di lobby, pak satpam yang parkirin sampe ada satpam yang gak punya SIM dilarang parkirin jadi terpaksa (ya emang harus sih) latihan markirin sendiri meski butuh hampir 10 menit tiap pagi :))

Bulan Ke-15

Alhamdulillah udah lancar, bisa masuk toll, parkir di mall, jumlah nabrak kendaraan orang 7x gak nambah lagi, tapi nabrak benda lain (tiang, pohon, trotoar) yang udah ga keitung itu ga berenti bertambah juga. Tadi pagi aja abis nabrak pager depan rumah :)) Oiya yang disebut Off Road di judul itu bukan jalan di alam ya tapi keluar jalan raya dengan naik trotoar :p :p

https://tenor.com/embed.js

Buat temen-teman yang sedang atau berencana belajar, tetap semangat & jangan nyerah karena nyetir tuh basic skill yang penting banget apalagi buat keadaan darurat. Yang paling utama atasi rasa gugup dan selalu inget untuk injak pedal yang tepat di saat yang tepat. Kalau nabrak ingatlah itu hal wajar, buat yang belum pernah nabrak ga perlu takut karena banyak kok orang yang belajar nyetir sampe jago gak pernah nabrak sama sekali. Ibaratnya saya ini murid paling bebal, tapi yang bebal aja akhirnya bisa kaan…