Tinggal Sama Mertua, Yay or Nay?

Jauh sebelum nikah, bahkan pacar juga belum punya, saya udah wanti-wanti ke diri sendiri “Udah nikah nanti jangan tinggal sama orangtua apalagi mertua, biarpun tempat jelek yang penting pisah”. Bahkan waktu ABG ikutan trend bikin wish list, salah satu wish saya semoga dapet mertua yang baik. Kayaknya kok menyeramkan banget ya makhluk bernama mertua ini ūüėÄ

Orangtua saya juga menekankan untuk mandiri, jangan dekat orangtua karena katanya hubungan akan lebih terjaga baik kalau jauh, sedangkan kalau dekat rentan timbul masalah. Kayaknya sih orangtua saya gak pede saya bisa jadi istri dan menantu soleha, jadi daripada nanti malu-maluin keluarga mertua dan ujung-ujungnya malu-maluin keluarga sendiri mending jauh-jauh aja *kezaaam

Mertua saya punya prinsip lain, pokoknya lebih dekat lebih baik. Si Yayah yang sejak kuliah jarang pulang, diharapkan setelah punya istri akan tinggal dekat-dekat dengan orangtua.

Menjelang nikah saya ingatkan lagi ke si Yayah pokoknya cari dulu KPR biar nanti pas nikah sudah ada. Mertua bantu mencarikan (tentu saja lokasinya gak jauh-jauh dari rumah mereka), masih satu kecamatan. Sebulan sebelum nikah pengajuan KPR mulai diproses, DP Rp 20an juga disetorkan. Katanya sih DPnya cuma segitu karena lagi promo. Sambil menunggu proses KPR, kami mengontrak paviliun di daerah Cibeunying

Na’as…. Pengajuan KPR ke Bank dilakukan setelah status menikah, artinya harta & hutang jadi milik bersama. KPR saya di Cileungsi dianggap sebagai beban suami juga, dan karena dianggap rumah kedua DPnya jadi minimal 50% (kira-kira 300jutaan). Uang darimana kan 300jt, kalaupun ada mending beli tanah bangun sendiri ūüôā

Singkat cerita, kami tetap mengontrak di Cieunying sampai tiba waktunya saya melahirkan. Supaya banyak yang jaga, saya melahirkan di rumah mertua, di bidan yang sudah membantu kelahiran Si Yayah & 4 adiknya.

Pertama Tinggal Bareng Mertua

Gimana rasanya jadi ibu baru di rumah mertua? Karena saya baru tinggal selama beberapa hari langsung lahiran, ya mungkin sama kaya pengalaman emak-emak lain, kagok, ga nyaman, bad mood everyday :)) masih untung ga baby blues. Emang sih sudah kenal keluarga mertua selama 8 tahun, tapi tinggal bareng mah urusan beda. Adaa aja yang bikin bete, masukan dan pendapat kelurga bisa direspon sebagai judgement, suara berisik kendaraan di jalan sama suara tukang tahu bulat aja bisa bikin esmosi tingkat dewa. Saya yang udah mulai stress waktu hamil karena langsung gak kerja, tambah stress lagi saat awal-awal melahirkan.

1,5 bulan di rumah mertua sama minta pindah lagi ke kontrakan, tapi tetap beberapa hari sekali bolak balik nginap dengan bawaan sekompi. Selang 1,5 bulan kemudian saya diterima kerja. Mulai mikir deh ni bayi mau dikemanain?

Sejak hamil juga Ibu dan Bapak mertua sering bilang, sebaiknya saya kerja atau kuliah lagi setelah melahirkan. Untuk anak bisa diurus bareng-bareng dibantu sama Bi Lina, Bibi si Yayah yang kebetulan tinggalnya berdekatan. Jadilah beberapa hari sebelum masuk kerja kami officially pindah ke Margahayu.

Kalau ibu-ibu lain pada galau pas masuk kerja setelah lahiran, saya malah happy bukan main. Bukannya ga sayang anak, tapi kalau deket anak tapi pikiran rudet kan ga bagus juga toh. Urusan tinggal sama mertua udah ga dipikirin lagi, toh Si Yayah janji kita pindahnya bukan buat serumah, tapi nanti bangun paviliun di atas kosan milik Kakek & Nenek di sebelah rumah.

Apakah paviliun tersebut benar-benar terealisasi? Iya, tapi setelah lebih dari 6 bulan kemudian :))) Setelah tinggal dengan kondisi saya kerja, baru mulai terjadi sebaliknya dari yang saya bayangkan. Kekhawatiran konflik karena dekat gak terbukti, malah kita semua makin akrab. Saya berasa anak bungsu aja, pagi dibangununin sama si Mamah “Bubu, ieu cai geus ngagolak, mandi, terus sarapan” hahaha, jangan dicontoh yaa soalnya kata Nenek saya itu tanda menantu durhaka :p :p

Mertua saya memang orang baik, tapi bukan yang baik bak malaikat yang sangat rajin menolong, pemaaf, dan bertutur kata lembut serta tidak pernah berghibah. Mereka justru cenderung bawel dan suka bercanda, kadang gak pake filter sampe kedengarannya kasar. Justru itu yang bikin saya mudah akrab, ga jadi anak baik-baik tapi jadi partner in crime. Kita saling melengkapi karakter masing-masing. Kalau mertua saya ngatain atau berkomentar, saya tau itu cuma bercanda jadi ya saya katain balik aja :))

si nenek ulang tahun

Waktu Nenek Ulang Tahun

Waktu saya cerita ke geng Ibu2 ASIP di kantor, mereka heran kok bisa saya betah tinggal sama mertua. Ada yang cerita ke rumah mertua tiap weekend itu juga cuma beberapa jam karena ga cocok sama Ibu mertua dan kakak ipar, ada yang ga percaya sama kemampuan mertua ngurus cucu, ada yang katanya mertuanya baik banget dan tinggal sama kakak iparnya, tapi sering ngebatin karena menantu yang tinggal bareng (istri dari kakak ipar teman saya itu) gak pernah perhatian dan ga pernah mau ngurus rumah.

Jadi, saya jawab begini:

1. Anggap mertua sebagai orangtua sendiri, karena dengan nikah sama anaknya kita jadi anaknya juga

2. Jadi apa adanya, ngomong apa adanya, jangan diam tapi di belakang ngebatin

3. Jangan baper. Kalau mertua nasihatin (kalau saya seringnya dikatain bukan dinasihatin :D) ambil masukannya tapi gausah baper & kesel. Kita juga bisa kasi masukan ke mereka

4. Kasi perhatian yang sama seperti perhatian kita ke orangtua kandung. Waktu saya cerita ke Si Mamah “Mah, kata nenek aku menantu durhaka. Nanti kl ada menantu baru aku dieliminasi” Si Mamah ketawa & bilang “Ah asal daek meulikeun sate weeh”. Jadi¬† berhubung Si Bapak maniak sate, sering-sering aja jajanin sate. Karena si Mamah nenek centil, sering-sering jajanin baju, sepatu, & make up

5. Saling percaya. Meski dibantu Bi Lina,¬† Mamah & Bapak punya andil besar ngurus Kelana, dan mereka pasti happy bisa melakukan sesuatu untuk anak cucunya. Bukan berarti kalau ada pola asuh yang ga sesuai kita diem aja. Saya sering bilang “Mah, Si Dede jangan ditakut-takutin. Kalo jatuh¬† bilang suruh hati-hati, jangan suruh salahin mejanya. Mereka juga kalau ada keputusan besar pasti tanya ke saya *Kecuali keputusan ngebotakin Kelana tiap bulan T.T

Setelah Pindah ke Paviliun

IMG_9974.JPG

Berenang di halaman paviliun

Alhamdulillah beberapa bulan kemudian akhirnya ada rezeki buat bangun paviliun (tetep sih di atas bangunan milik mertua), pindahlah kita dengan kamar, ruang tamu, dapur, kamar mandi, dan halaman sendiri. Niatnyaa mau masak sendiri. Tapiii….

Dapur tenyata cuma berakhir jadi tempat masak air untuk mandi. Pagi-pagi udah siap berangkat ke kantor, bawa Kelan ke rumah nenek, minta sarapan, kadang ngebekel, malem pulang jemput Kelana sambil minta makan malam (mohon jangan dicontoh haha). Seringnya kalau belanja dan masak ya saya masaknya di dapur nenek, kalau beli lauk makan malam di luar ya makannya rame-rame di rumah nenek. Karena nenek biasanya jarang masak malam kalau sibuk di warung. Bi Lina yang ngasuh Kelana juga ngasuhnya di rumah nenek karena males naik ke lantai 3 katanya.

Kadang kalau weekend terutama kalau hari sebelumnya abis jalan-jalan, jadi bertiga bangunnya kesiangan. Si Mamah & Bi Lina komentar “Si Dede kalau weekend kacau nih jam makan sama tidurnya, sama Bubu jadi ga bener”. Saya si ketawa-ketawa aja dan mengiyakan. Mungkin lain soal kalau hubungan saya seperti teman-teman ASIP yang tadi saya sebutkan.

Kesannya saya keenakan yaa, ya cita-cita punya rumah tetep doong (tapi rumah Cileungsi aja cicilannya masih 10 tahun lagi pun T.T). Semoga ada rejeki cepet punya rumah beneran di Bandung, tapi sambil menunggu waktunya kita nikmati aja semua rejeki yang ada setiap hari ūüôā

 

Ibu yang Baik Itu yang Seperti Apa?

Tuhan sangat sayang sama saya. Saya berharap bisa langsung hamil setelah menikah karena usia sudah hampir menginjak kepala 3, dan saya mendapat 2 garis merah di testpack saat masih dalam euforia bulan madu, hanya 1 bulan setelah pernikahan. Saat itu saya baru pindah ke Bandung, meninggalkan pekerjaan di Jakarta & alih profesi jadi ibu rumah tangga.

Kehamilan saya berjalan sangat menyenangkan. Gak ada mual, gak ada muntah, dan dokter selalu mengatakan kondisi janin sehat & normal. Saya makin bahagia setelah hasil USG menunjukkan anak saya laki-laki, seperti harapan saya sejak dulu yang gak punya saudara laki-laki. Meski tidak sibuk bekerja tapi saya tetap aktif jalan-jalan. Saya & suami sempat liburan ke pantai Batu Karas di usia kehamilan 4 bulan & ke Bali di usia kehamilan 6 bulan.

Foto beberapa hari sebelum melahirkan

Semua berjalan sangat baik sampai tiba waktunya melahirkan. Karena HPL menjelang Idul Fitri, saya dan suami memutuskan untuk melahirkan di bidan dekat rumah orangtua suami. Kami kemudian memilih klinik Bidan Pudji, bidan yang membantu kelahiran 5 anak ibu mertua termasuk suami saya. Hanya 2x periksa sebelum melahirkan, saya melahirkan secara normal dibantu oleh Bu Bidan & satu asistennya. Kelana lahir dalam kondisi sehat, berat badan 3,6kg & panjang 50cm. Ia  menjadi hadiah Lebaran yang paling indah. Seluruh keluarga saya berkumpul di Bandung. Semua bahagia menyambut anggota keluarga baru.

Kelana berusia 3 hari

Di sinilah tantangan sesungguhnya dimulai. Begitu Kelana lahir, Bidan langsung membimbing untuk IMD. Masalahnya saya memiliki flat nipple dan selama hamil saya gak notice. Flat nipple membuat bayi kesulitan meletakkan mulutnya & menghisap ASI. Asisten Bidan membantu membuatkan alat penghisap seperti mainan suntikan.

Selang 1 malam kami pulang dari klinik. Untuk sementara kami tinggal di rumah orangtua suami supaya banyak yang membantu mengurus Kelana & juga sekalian merayakan Idul Fitri bareng. Selama 1 mingu pertama Ibu saya masih stay di Bandung menemani saya.

Cerita begadang di minggu-minggu pertama menjadi orangtua baru sudah biasa saya dengar, tapi perjuangan memberi ASI benar-benar belum saya siapkan sebelumnya. Menghadapi bayi yang sedikit-sedikit bangun minta nyusu, baru ditaro di kasur & ibunya tarik selimut eh bangun lagi sudah cukup melelahkan, tapi ini ditambah rasa sakit luar biasa karena nipple yang luka sampai becucuran darah saat bayi menyusu. Saya sampe migrain karena nahan teriak tiap menyusui, tapi saya ga menyerah demi cita-cita punya bayi lulus S3 ASI.

Sampe tidur dengan posisi duduk karena bayi ga mau lepas

Saya coba pakai nipple cream untuk mengobati lecet, tapi tiap lukanya sedikit mengering disusuin lagi jadi lecet lagi (Belakangan saya tahu dari dokter kalau obat terbaik mengolesinya dengan ASI, bukan dengan nipple cream atau semacamnya). Dicoba untuk gak disusuin dulu sebelah sampai lukanya sembuh, tapi saya malah mastitis alias radang. Rasanya luar biasa, panas dingin campur nyeri.

Saya makin down saat Kelana dibawa kontrol ke Bidan seminggu kemudian dan ternyata berat badannya gak naik, malah turun 2 ons. Penjelasan dari dokter dan bidan,  bayi baru lahir memang cenderung banyak kandungan airnya, jadi normal kalau di mingggu awal beratnya turun. Ok, saya merasa optimis kembali.

Minggu kedua kondisi ga semakin membaik. Luka nipple makin parah, bahkan kliatan terpotong sampe saya sebut mulut Pacman yang menganga (maaf kalau geleuh, tapi kenyataannya memang begitu :(). Kelana kelihatan makin kurus, padahal terus terusan menyusu. Dokter menyarankan untuk memerah & memberi ASI dengan pipet dengan jumlah & jadwal teratur. Di sinilah saya sadar kalau ternyata ASI saya sangat sedikit. Semenjak  mastitis berlanjut dengan diare, jumlah ASI saya berkurang drastis.

Saya makin khawatir karena Kelana gak p**p selama seminggu. Dia bisa p**p setelah dibawa ke dokter & dipancing dengan cairan yang disuntikan lewat anus. Dokter bilang kadang ada kondisi bayi gak poop sampai 2 minggu karena nutrisi ASI diserap sepenuhnya, yang penting tetap pipis teratur.

Segala usaha saya coba mulai pijat paraji, konsultasi ke beberapa dokter & konsultan laktasi, minum suplemen & booster,  gak berhenti makan sampe kembung. Makanan yang awalnya saya ga doyan pun saya makan, daun katuk rebus sampe saya gadoin. Saya tetap pegang cita-cita awal: Kelana lulus sarjana S3 ASI, no sufor. Karena takut bayi kuning saya sampe minta donor beberapa botol ASIP ke teman, dengan harapan cukup donor sekali sampai ASI saya banyak.

Hasil diagnosa dokter katanya saya strees. Saya gak memungkiri stress sudah saya rasakan semenjak hamil, karena perbedaan kondisi dari perempuan single pekerja di Jakarta jadi Ibu rumah tangga di kota lain. Saya merasa kehilangan rutinitas yang menyenangkan, ga punya teman, gak punya penghasilan. Saya gak bisa menerima kenyataan, termasuk kenyataan bahwa ASI saya ga mencukupi kebutuhan nutrisi Kelana.

Tinggal di rumah mertua yang saya belum terlalu dekat juga menjadi tekanan tersendiri. Saya jadi sensi, niat baik aja bisa bikin saya berfikiran negatif. Segala macam alasan muncul untuk ninggalin rumah sampe suara berisik kendaraan & tukang tahu bulat aja bikin saya pengen kabur rasanya.

Keluarga sudah menyarankan pemberian sufor untuk Kelana, tapi saya tetap menolak sampe berat Kelana benar-benar turun drastis di minggu ke4, sampai 3,1 kg. ¬†Saya makin tertekan saat ada komentar “kok beda, di foto pas baru lahir keliatan chubby”, bingung kalau mama minta dikirimin foto takut keliatan Kelana kurus. Tiap liat wajahnya yang tirus rasanya ¬†mau nangis sekencang-kencangnya.

Setelah itu saya berfikir kok saya egois banget ya, pengen jadi ibu yang baik tapi malah nyiksa anak. Saya mulai berdamai dengan keadaan & memutuskan  memberi Kelana sufor untuk menambah nutrisi. Saya lupakan semua jargon-jargon anti sufor, saya lupakan kekhawatiran pandangan teman-teman yang pro ASI kepada saya nanti. Alhamdulillah berat badan Kelana perlahan mulai naik. Pokoknya saya tanamkan di pikiran analoginya kalau sayuran & buah sedang langka ya ga ada salahnya deh makan junk food daripada kelaparan.

Saya jadi Ibu pro sufor? engga kok. Saya masih setuju bahwa ASI adalah nutrisi terbaik untuk bayi. 2 tahun saya pernah jadi freelancer memegang brand susu bayi & anak, yang juga memproduksi sufor yang dikonsumsi Kelana saat ini, saya paham betul bahwa WHO bahkan sudah mengeluarkan WHO Code yang melarang segala bentuk promosi susu formula untuk anak di bawah 1 tahun. Hanya dokter yang boleh menyarankan pemberian sufor, itu pun harus memiliki alasan kuat seperti kondisi ASI ibu yang kurang.

Pun saya masih berusaha menyusui semaksimal mungkin sampai sekarang, tapi kejadian-demi kejadian tersebut membuat saya lebih toleran dan tenggang rasa dengan diri saya sendiri dan sesama Ibu lainnya. Saya yakin semua Ibu ingin memberi yang terbaik untuk anaknya. Tapi ukuran Ibu yang baik itu seperti apa sih?

Cerita perdebatan Ibu bekerja VS Ibu Rumah Tangga, ASI Eksklusif VS Sufor, lahiran normal VS Cesar masih belum basi sampai saat ini. Semua kembali ke pilihan masing-masing, tergantung kemampuan & kapasitas diri. Yang saya sayangkan, pilihan tersebut kemudian membuat seseorang jadi merasa lebih dari orang lain yang berbeda darinya.

Masih segar di ingatan saya saat 4 tahun lalu baru megang brand susu yang sebelumnya saya sebut. Saya sempat mempromosikan FB page produk susu yang saya maintain di group WA berisi teman-teman yang sebagian sudah menjadi Ibu. Jawaban yang saya dapat adalah “Lo gak salah Ry promoin *** di sini? Di sini kan isinya Pro ASI semua”. Kemudian saya jelaskan bahwa page yang saya pegang isinya bukan kampanye sufor dan brand sudah menjalankan WHO Code tentang larangan promosi Sufor.

Munculnya banyak komunitas dan group pro ASI sangat positif menurut saya, mereka bisa jadi wadah sharing, edukasi, & motivasi. Tapi lama kelamaan kok saya merasa banyak oknum yang jadi cenderung “Galak” dan menghakimi. Pernah saya lihat postingan teman laki-laki di facebook sedang memberi susu lewat dot ke bayinya, postingannya langsung banjir komen memojokkan “Gak dikasi ASI?” “Kok bayinya dikasih dot?”

Saling nyinyir antara Working mom & Stay at home mom juga ga ada habisnya. Saya sekarang kembali kerja ya karena butuh, butuh aktualiasasi diri di luar rumah & butuh income juga. Saya gak bisa menjanjikan kalau diam di rumah saya bisa jadi Ibu lebih baik dari saat ini, bisa jadi saya makin stress & sensi dan berakibat buruknya terhadap sikap saya kepada anak. Ini untuk saya pribadi lho ya, bagi Ibu lain yang merasa suami sudah cukup menafkahi keluarga & lebih merasa happy di rumah ya monggo, silahkan.

Dulu saya amaze dengan Ibu-ibu yang memamerkan stock ASIP yang penuh satu freezer, saya sering tanya ke teman yang mau atau baru lahiran “Normal atau Cesar?”, saya sangat terpengaruh dengan content per-Ibu-an di social media. Sekarang saya merasa semua ga terlalu penting. Mau ada yang pamer ASI satu container ya silakan, itu rejeki mereka. Saya ga perlu sedih karena meski ASI sedikit saya masih bisa memberi kasih sayang dalam bentuk lain. Mau lahiran normal atau cesar, Ibu tetaplah Ibu. Saya ga habis pikir ada orang yang bilang “Untuk jadi Ibu seutuhnya harus lahiran normal”, sembarangan wong saya dengar cerita teman-teman yang cesar sama juga kok merasa sakit, lagian kalau kondisi medis gak memungkinkan untuk lahir normal kita bisa apa?

Bahkan timeline IG Mbak penyanyi inisial A yang bikin heboh karena dianggap lebay & unrealistic juga cukup saya tanggapi “Bodo amat ah, ga ngaruh sama hidup gw”. Yang positif bisa kita jadikan motivasi & inspirasi, kalau ada yang nyinyir¬†anggap aja angin lalu. Misal working mom nyinyir sama Stay at home mom, anggap aja sirik karena waktunya sama anak ga sebanyak mereka, sebaliknya kalau stay at home mom nyinyir sama working mom, anggep aja sirik karena kurang aktualisasi diri di luar rumah jadi cari perhatian hehehee. Intinya mah yang nyinyir cuekin karena dipikirin juga ga ada bayarannya ūüėõ

Jadi Ibu bukan ajang kompetisi, tapi sesuatu yang harus kita jalani dengan sepenuh hati. Saling memberi saran & motivasi sangat saya anjurkan, tapi kita harus sadar perjuangan & cobaan tiap Ibu berbeda-beda, kita ga perlu mengejar standar tertentu atau menghakimi Ibu lain yang mempunyai standar beda sama kita.

Jadi, Ibu yang baik itu yang seperti apa? Menurut saya, Ibu yang baik adalah Ibu yang bahagia, yang bisa membahagiakan keluarga dan membesarkan anak jadi pribadi yang bisa membahagiakan orang lain.