Membuat Kacamata Menggunakan BPJS Kesehatan

Sebenarnya sih saya memang sudah berkacamata sejak 7 tahun lalu. Kacamata yang dibeliin si Yayah jaman pacaran di ABC, dikasiin sepulang nonton konser Dashboard Confessional (gratisan karena saya kerja di radio). Setelah sebelumnya ada drama saling cari-carian di Senayan karena si Yayah telat baru sampe pas konser udah bubar, padahal udah bela-belain nyusul naik travel dari Bandung. Lupa lagi kenapa ga bisa kontak-kontakan pokoknya ada hubungannya sama nomer hp esia yang kudu register kalo mau keluar kota. Saya sampe muterin GBK nebeng sama abang-abang tukang minuman & pinjem hpnya buat nelpon. Untung ketemu temen yang rumahnya deket situ & bisa ngontak si Yayah jadi kita bisa ketemu. Ditebengin lah kami sampe perempatan Slipi, kemudian diserahkanlah surprise kacamata itu di sebuah dipan pangkalan ojeg sambil nunggu bus ke Cawang tepat tengah malam. Saya langsung cobain & begitu ngeliat ke marka jalan langsung bergumam “waah cerahnya dunia ini”.

Oke maap jadi ngelantur, ngomongin kacamata bikin inget kenangan lucu tadi. Singkat cerita kacamata itu saya pake selama 3 tahun sampai salah satu lensanya lepas. Waktu itu minusnya cuma 0,5 kanan kiri jadi gak terlalu masalah kalau gak pake. Lama-lama kok saya merasa minusnya nambah. So, saya berniat untuk buat kacamata baru waktu masih kerja di agency di Jakarta 3 tahun lalu. Subsidi dari kantor untuk kacamata ada 80% dari total harga kacamata dengan plafond maksimal Rp 1,2 jt (penggantian maks Rp 960,000). Niat hanyalah niat, sampe saya resign belum sempet juga bikin kacamatanya.

kacamata

Kacamata yang Penuh Drama Itu

Setahun kemudian saya ngantor di Bandung ada juga fasilitas kacamata tapi cuma Rp 300,000 dari asuransi Sinarmas. Udah kumpulin niat juga untuk bikin, tapi gak jadi juga sampe resign lagi. Akhirnya di kantor yang sekarang bulatin tekad untuk bikin karena kerasa banget minusnya makin nambah, tiap meeting gak jelas lihat ke layar bahkan kesulitan baca bahan presentasi sendiri :))

Di kantor saya sekarang gak ada fasilitas asuransi swasta, adanya BPJS kesehatan. Sebelumnya saya & keluarga punya BPJS pribadi yang kelas I, tapi setelah ngantor di sini pindah BPJS Perusahaan jadi kelas 2.

Berikut nilai fasilitas kacamata peserta BPJS:

  • Kelas I senilai Rp 300,000
  • Kelas 2 senilai Rp 200,000
  • Kelas 3 senilai Rp 150,000

Artinya bukan berarti kita harus membeli kacamata senilai tersebut (gak ada juga sih kacamata harga segitu jaman sekarang :p), tapi berupa subsidi dari total harga kacamata. Fasilitas tersebut bisa diambil 2 tahun sekali dan hanya berlaku untuk pembelian kacamata dengan ukuran berikut:

  • Lensa spheris, minimal ukuran 0,5 dioptri
  • Lensa silindris, minimal 0,25 dioptri

Proses klaim fasilitas kacamata kurang lebih sama dengan cara berobat ke dokter specialist:

1. Minta Pengantar ke Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (Faskes 1)

Peserta harus datang dulu ke Faskes 1 untuk minta surat pengantar ke dokter specialist mata dengan membawa Kartu BPJS asli & copy KTP. Sabtu, 26 Mei 2018 saya datang ke Puskesmas Sekejati pukul 9:30. Setelah antri selama 1 jam lebih sampe anak saya pulang duluan karena poop, saya masuk ruang dokter. Dokter menanyakan keluhan & tujuan, kemudian saya ditensi. Hasil tensinya rendah, padahal biasanya selalu normal. Kata dokter bisa karena faktor begadang atau perut kosong. Kebetulan saya lagi gak puasa tapi paginya gak sarapan. Dokter menyarankan kalau periksa mata harus dalam kondisi fit karena kondisi badan kurang fit bisa mempengaruhi penglihatan.

pengantar

Surat Pengantar dari Puskesmas

2. Periksa ke Dokter Specialis Mata

Jadwal dokter mata di RS Rujukan, RS Al Islam Bandung pukul 10:00 sd 12:00 & pukul 14:00 sd 15:00. Keluar dari Puskesmas sudah hampir pukul 11:00, saya pulang ke rumah untuk makan dulu (kan kata dokter harus fit), baru lanjut ke RS Al Islam. Biasanya dokter specialist di RS Al Islam selalu penuh, bahkan ada yang ambil antriannya dari subuh. Tapi sesuai dugaan saya, dokter specialist mata pasti gak akan sepenuh yang lain jadi pukul 11:30 saya sampai RS masih bisa dilayani.

Saya mendaftar di counter khusus peserta BPJS dengan menyerahkan surat pengantar dari puskesmas. Harusnya menyertakan kartu BPJS asli tapi karena kartu BPJS ketinggalan di rumah setelah pulang dari puskesmas tadi, jadi saya diminta KTP asli aja sebagai gantinya. Gak lama nunggu saya langsung ditangani oleh dokter & asistennya yang memeriksa pakai alat yang biasa ada di optik & test membaca jarak jauh pakai kacamata yang diganti-ganti lensanya. Hasil testnya ternyata saya sudah minus 1 kanan kiri.

Setelah diperiksa saya mendapat resep kacamata lengkap dengan daftar optik yang bekerjasama dengan BPJS.

daftar optik

Oiya, menurut beberapa artikel yang saya baca, resep ini harus dilegalisir oleh pihak BPJS & di beberapa RS ada petugas BPJS yang standby untuk legalisir resep. Karena waktu di RS saya gak diinfo apa-apa & langsung diminta ambil KTP di counter Rawat Jalan, jadi saya abaikan aja masalah legalisir ini.

3. Kunjungi Optik yang Ditunjuk

Dari daftar optik yang bekerjasama, saya pilih yang jaraknya paling dekat yaitu di Optik Niko, Kiaracondong. Sepulang dari RS saya langsung menuju optik supaya beres hari itu juga. Kondisi optiknya sederhana banget sih, gak kaya optik di mall-mall, tapi pilihan frame & lensanya cukup banyak mulai harga Rp 200ribuan untuk frame & Rp 150ribuan untuk lensa.

niko optik

Niko Optik, Kiaracondong

Kita juga dibolehkan untuk bawa frame dari luar. Sebenernya malam sebelumnya saya mampir ke optik Melawai & naksir frame merk Bolon, saya berharap ada yang sama atau minimal modelnya sama meski beda merk tapi ternyata gak ada. Sempet mikir mau beli frame di Melawai itu aja, tapi kata mas petugasnya kalau frame dari luar harus dilihat dulu masih ada sedikit kemungkinan  lensanya ga bisa menyesuaikan jadi yaudah saya pilih dari yang ada aja daripada sia-sia usaha ke Puskesmas & Rumah Sakit. Singkat cerita saya pilih Frame merk Cyber & Lensa Crizal dengan total Rp 1,270,000 (beda jauh si yang Bolon 1,4jt framenya aja). Dipotong subsidi BPJS Rp 200,000 jadi yang harus saya bayar Rp 1,070,000 alias subsidinya hanya 15% saja.

Proses pembuatan kacamata bisa ditunggu, tapi karena butuh proses legalisir & saya juga gak bawa kartu BPJSnya, saya diminta untuk ambil hari Senin aja dengan bayar DP Rp 300,000. Jadi ternyata proses legalisir resepnyanya dibantu oleh pihak optik. Hari senin saya diminta datang membawa copy kartu BPJS dan uang pelunasan.

Semua proses yang harus dijalani gak sulit kok, yang penting kita ikuti prosedur. Untungnya bisa dilakukan di hari Sabtu, kalau harus cuti atau sampai potong gaji gara-gara bolos, ditambah kalau legalisir resep sendiri ke kantor BPJS ya tekor deh subsidi Rp 200,000-nya gak nutup ongkos & waktu yang dikorbankan. Eh sebenernya emang gak terlalu worth it sih, tapi lumayan jadi bisa nulis artikel ini kaan 😀

kacamata jadi

Udah keliatan smart belum? 😀

 

Perawatan Gigi menggunakan BPJS di RSKGM Riau, Bandung

Anak SD aja pasti tau, kalau kita dianjurkan periksa ke dokter gigi setiap 6 bulan sekali. Tapi prakteknya, ada aja alasan skip ke dokter gigi. Sibuk lah, malas antri, harus bolak balik, biayanya mahal pula. Saya sendiri sejak pindah ke Bandung selama 2 tahun ga pernah ke dokter gigi. Ga kepikiran, karena baru punya anak kali ya jadi ga fokus (alesaaan).

Tiba-tibaa salah satu gigi geraham atas saya patah dan menyisakan lubang , tapi karena gak sakit juga butuh sebulan lebih buat tergerak periksa ke dokter. Awalnya mau pake asuransi kantor, tapi kok kecil banget plafond-nya. Daripada nombok, saya memutuskan pake BPJS aja, kan sudah bayar iuran tiap bulan jadi harus dimanfaatkan doong.

Sesuai prosedur, peserta BPJS harus ke faskes tingkat 1 dulu yaitu puskesmas. Sabtu pagi sepulang olahraga (jalan kaki santai 30 menit terus jajan sepiring) saya mampir ke Puskesmas Sekejati. Meskipun gak ada dokter gigi di puskesmas ini, saya tetap diperiksa sama dokter umum, tensi darah, dan ditanya keluhannya apa.

Dokter Puskesmas memberikan pilihan mau dirujuk ke RS mana. Saya langsung minta ke RSKGM Bandung di Jl Riau karena di RS Humana yang paling dekat rumah dokter giginya gak bisa kasi tindakan, cuma periksa dan kasi resep aja. Pernah bawa suami ke Humana utuk scaling sia-sia deh udah antri, dokternya malah menyarankan ke RSKGM Riau. Pilihan lainnya RS Al Islam yang gak saya pilih juga karena agak chaos.

Beres diperiksa dokter & surat pengantar sudah di tangan, saya langsung browsing untuk cek jam layanan dan lokasi tepatnya RSKGM Riau. Dapet info melalui website resmi http://rskgm.bandung.go.id/ RSKGM Riau buka antrian pendaftaran pukul 08:00 – 10:00 dan pelayanan sd pukul 14:00. Lirik jam masih jam 8:30. saya langsung cuss pulang, mandi, & pesan ojol menuju RSKGM.

Sebenernya saya belum tau tepatnya posisi RSKGM Riau di mana, ternyata di sebelah Secret Factory Outlet, sering lewatin tapi gak pernah ngeh. Sampai di RS jam 09:30 dan langsung ke tempat ambil antrian. TERNYATAA… nomor antrian sudah habis karena katanya banyak pasien antri dari jam 5 pagi. Jadi informasi buka antrian jam 8 sd 10:00 ga bisa jadi acuan yaa.

WhatsApp Image 2017-10-13 at 1.45.22 PM

Karena gak mau sia-sia keluar rumah, saya pesan ojol lagi ke RSGM Unpad, tempat langganan selama kuliah dulu. Setidaknya RSGM Unpad setahu saya tarifnya terjangkau meski gak pake asuransi. Saya pikir sekali datang bisa langsung ditambal, ternyata gak bisa karena lubangnya cukup besar. Dokter di RSGM cuma melakukan tindakan scaling & ngasi rujukan ke dokter specialist konservasi gigi. Katanya sih kemungkinan harus bolak balik sampai lebih dari 5x dan biayanya bisa lebih dari Rp 5juta. Untung bisa dicover sama BPJS.

Seminggu kemudian saya datang lagi ke RSKGM Riau pukul 6:30 dan dapat antrian no 20 untuk pasisen baru, no 35 untuk klinik Konservasi (Btw saya baru tau dokter gigi banyak specialisasinya juga, kirain cuma ortodhonti :D). Setiap pasien baru wajib isi form riwayat kesehatan, periksa tekanan darah & berat badan. Untuk pasien BPJS jangan lupa pilih jenis pasien BPJS di form. Setelah pendaftaran pasien baru selesai dan dapat kartu berobat, kita ke loket pendaftaran klinik. siapkan kartu berobat, foto copy surat pengantar dari puskesmas, copy KTP, & copy kartu BPJS. Kalau gak bawa copy bisa foto copy di counter dengan biaya Rp 1,000/lembar. Kemudian petugas akan memberi nomor antrian klinik yang baru (terus nomor yang awal buat apa ya??). saya dapat no 32 dan diminta ke lantai 3.

Setelah 30 menit menunggu (total 2,5 jam dari pagi) akhirnya nama saya dipanggil. dokter tiap klinik di RSKGM ada lebih dari 1 jadi ga lama banget sih antrinya kalau sudah dapat antrian klinik. Saya dapat dokter senior cewe yang galak-galak sunda gitu, beda banget sama dokter di RSGM Unpad yang bikin saya berasa jadi anak TK karena saking lemah lembutnya. Gak sampe 10 menit dibersihin dan dikasi obat perawatan selesai dan diminta datang seminggu kemudian. Cuma diminta ttd, ga perlu bayar atau ke loket lagi langsung boleh pulang.

WhatsApp Image 2017-10-13 at 1.45.21 PM

Suasana jam 10 pagi, sebelumnya penuh sampe banyak yang berdiri

Untuk kunjungan ke-2 dan seterusnya saya langsung ambil antrian pasien lama & antri daftar klinik di loket. Karena surat rujukan dari puskesmas expired, saya minta tanda tangan dokter di surat rujukan yang menerangkan saya masih menjalani perawatan. Alhamdulillah, semua perawatan selesai setelah kunjungan ke-5. Biaya yang dikeluarkan cuma Rp 2,000 untuk foto copy & bayar ojol aja.

Di kunjungan ke-4 saya sempat ajak suami scaling. Kata dokter saya, scaling gak ditanggung BPJS dan kayaknya sih suami bakal milih bayar dibanding antri buat rujukan di puskesmas. Liat2 web BPJS ternyata scaling ditanggung juga kok. Berikut pelayanan kesehatan gigi yang ditanggung BPJS:

a. Administrasi pelayanan terdiri atas biaya pendaftaran pasien dan biaya administrasi lain yang terjadi selama proses perawatan atau pelayanan kesehatan pasien;

b. Pemeriksaan, pengobatan, dan konsultasi medis;

c. Premedikasi;

d. Kegawatdaruratan oro-dental;

e. Pencabutan gigi sulung (topikal, infiltrasi) ;

f. Pencabutan gigi permanen tanpa penyulit;

g. Obat pasca ekstraksi;

h. Tumpatan komposit/GIC; dan

i. Skeling gigi

 

Intinya berobat pake BPJS gampang, asal sabar dan telaten ikutin prosedur 🙂