Biaya Kursus di Wallstreet English, Kenapa Mahal?

Bukan, saya bukan salah satu murid Wallstreet kok. Kalau saya mampu kursus di sana gak akan saya sebut mahal. Saya cuma mau cerita pengalaman saya mengunjungi salah satu gerai Wallstreet English, untuk ikutan test gratis sekaligus menjawab rasa penasaran saya (dan mungkin banyak teman-teman lain juga), kenapa kok mahal banget biaya kursusnya?

Berawal browsing test online kemampuan bahasa inggris, sampailah saya di website Wallstreet yang juga menyediakan test online. Saya coba isi testnya dan untuk mendapat hasilnya saya diminta mengisi data diri (jebakan betmen standar lah) dan katanya hasil test akan dikirim via email. Karena penasaran dan gak mau rugi udah cape-cape ngisi, ya saya input data email & no telepon.

Sejam, dua jam, sehari, dua hari, email hasil test gak kunjung datang. Tiba-tiba saya dapat telpon dari nomor kantor Jakarta. Seorang mbak-mbak ramah menyampaikan undangan untuk coba test gratis dan boleh ajak satu orang teman.

Singkat cerita saya ajak Si Yayah untuk datang ke Walstreet English PVJ di gedung SOHO lantai 6 sepulang kerja. Begitu masuk, saya disambut sama 2 orang resepsionist yang menyapa dalam bahasa inggris. Saya jawab bahasa Indonesia aja karena kagok ngomong sama orang Indo tapi kudu english-an :)). Setelah menyampaikan maksud kedatangan, saya diminta mengisi data diri & data diri Si Yayah di form dalam tab, kemudian diminta menunggu di sofa ditemani 2 cangkir ice lemon tea & 2 lempeng cookies.

wallstreet

Lounge-nya lagi sepi, karena weekday katanya

Gak lama menunggu, datang seorang teteh-teteh ramah yang memperkenalkan diri sebagai Personal Consultant, membawa 2 buah map brosur. Si Teteh konsultan pengertian, ngajak ngobrolnya pake Bahasa :P. Obrolan dimulai dari pertanyaan “Tau WE dari mana, dan apa aja yang diketahui?” Langsung saya jawab “Tau dari teman, taunya mahal”. Si teteh langsung ketawa dengar jawaban saya. Diapun menyerahkan 2 brosur kepada saya dan Si Yayah, kemudian mengajak berkeliling untuk mengenal fasilitas yang ada, katanya supaya kami tau bahwa biaya kursus di sana bukan mahal tapi worth it.

So, apa yang membedakan Wallstreet English dengan tempat kursus lain? Mereka menawarkan konsep “Total English Environment”, di mana murid bisa datang kapan aja dan ngobrol dengan sesama murid atau guru di lounge yang disediakan. Kelasnya kecil, 1 guru hanya menangani 4 murid. Cara belajarnya dengan lebih banyak diskusi dibandingkan isi soal. Wallstreet menjamin muridnya ga cuma jago dalam test tapi juga berani ngomong, mereka menjanjikan money back guarantee juga lho.

sistem

Sebelum ngomongin harga, saya cobain placement test-nya dulu. Si teteh konsultan membawa kami ke ruangan test di lantai 5 melewati tangga, kemudian meminta salah satu temannya untuk membantu. Test dilakukan lewat komputer dengan waktu maksimal 30 menit.

Setelah dijelaskan cara pengisiannya, saya izin ke toilet dulu (ruangannya dingin banget, jadi beser). Si teteh mempersilahkan saya keluar dr pintu di lt5, naik lift ke toilet di lantai 7, kemudian nanti baliknya kudu ke lantai 6 dulu baru turun ke lantai 5 pake tangga. Ribet banget yak, mana tangganya muter bikin pusing. Katanya sih itu biar murid kalau mau ke bawah harus lewatin resepsionis, lounge, & ruang guru dulu jadi mau gak mau saling menyapa kemudian ngobrol. Dijelasinnya pake bahasa inggris (untung ngerti haha).

Gara-gara muter-muter, butuh waktu sampe hampir 15 menit buat sampe lagi ke depan komputer. Si Yayah udah mulai testnya duluan dan selesainya jadi duluan. Pas waktu saya cuma tinggal 10 menit lagi tapi liat di timelinya kok blm setengah jalan. Saya mulai panik & keburu-buru ngerjainnya. Daaan saat waktu habis kira-kira baru kejawab 70%, kok tadi si Yayah cepet banget ya waktu belum habis udah beres ngerjainnya.

Tibalah saatnya cek hasil test. Kami diajak ke ruangan konsultan dan lihat hasilnya di komputer. Gak disangka saya dapat nilai 50 sedangkan Yayah nilainya 36, aneh kan padahal tadi saya gak complete isi testnya. Ternyata kata si teteh sistemnya bisa ngebaca kalau diisi asal-asalan testnya bakal dicepetin, LOL. Angka 36 ada di level 8 (kategori upper waystage). Di level ini ini kita udah bisa berkomunikasi non formal dengan baik. Nah kalau 50 sudah di level 11 (kategori threshold) yang artinya sudah bisa menggunakan english untuk hal-hal yang lebih serius macam di dunia bisnis. Percaya gak percaya sama hasil testnya, si Yayah yang sering banget ke luar negeri nilainya cuma 36 hidupnya bae2 aja 😂😂 (tapi emang kacau pisan sih grammarnya kl chat) . Nah, species kaya saya ini lah yang mau dimusnahkan sama Wallstreet English, nilai test bagus tapi ngomong gak berani.

penilaian

Level dan kategori di WSE

nilai test we

Hasil Test

Nah sekarang tibalah saatnya ngomongin harga. Wallstreet English sekarang memberlakukan sistem member. Untuk naik 2 level (misal 11 ke 13) ditarget selama 4 bulan, toleransi 2 bulan jadi butuh membership selama 6 bulan. Harganya? Rp 20,8jt sajah. Pembayaran bisa dicicil perbulan. Untuk membership 18 bulan biayanya Rp 38jt. Meski udah tau kisarannya bakal segitu, tetep aja lemes liat angkanya 😄😄

20180119_195014

Harga yang berlaku saat saya datang

Sebelum pulang, kami diberi 2 lembar A4 yang menyatakan kami akan dapat potongan diskon Rp 1jt kalau mendaftar paling lambat besok.

Hmm, jadi kesimpulannya gimana, worth it apa engga?

Bagi saya sih engga. Uang 2jutaan sebulan bisa diada2in, tapi kalo buat emak-emak kaya saya mending buat beli keperluan anak, beli emas, atau jalan-jalan. Rp 38jt buat ke luar negeri aja karena dengan usia dan level kemampuan bahasa inggris seperti saya kayaknya yang dibutuhin lebih ke frekuensi makenya. Mending sering-sering dengerin BBC radio & cari partner ngobrol sesama learner di group fb.

Beda soal untuk murid SMA atau mahasiswa dengan keuangan keluarga berlebih, kursus di Wallstreet bisa bermanfaat banget untuk ngebentuk kepercayaan diri berbahasa inggris.

Jadi semua kembali ke niat, kebutuhan, & isi rekening masing-masing 😆😆