Suka-suka Nikah Sama Seniman

“That’s why i don’t date artist”

Begitulah konklusi yang diucapkan oleh seorang teman dalam sebuah obrolan kami di suatu sore 9 tahun silam. Si teman yang lebih senior bercerita tentang mantan pacarnya yang seorang personel band indie yang cukup hits pada jamannya tapi milih putus karena masa depan gak jelas. Waktu itu saya sudah pacaran sama Si Yayah selama kurang lebih 1,5 tahun, sedang galau karena sebentar lagi lulus sementara si yayah kuliahnya gak jelas kapan beresnya.

Teman-teman saya pernah bilang apa saya mau pacaran sama si Yayah karena dia anak band, kan selama ini saya sukanya sama anak band. Ya biasa lah anak ABG pengen punya pacar anak band atau anak basket, agak dewasa dikit pengennya sama anak tehnik, dokter, atau PNS, lebih dewasa lagi maunya pengusaha atau pejabat hehehe…

Trus kalau saya sama Yayah karena apa? ya karena kita mau sama mau aja, karena susah banget nemu yang klik. Saya bukan type yang kudu punya pacar & berprinsip “coba jalanin aja dulu”. Sama si Yayah temenan dulu 1,5 tahun baru jadian, dan selama itu hampir gak pernah kita bahas tentang bandnya. Di bayangan saya kalau kita lulus kuliah nanti ya jadi wartawan karena sama-sama kuliah jurusan jurnalistik.

Stigma anak band yang masa depannya gak jelas & kurang tanggung jawab juga terasa banget kalau lagi main ke rumah si Yayah. Saking jengahnya dinasehati terus si Yayah sampe ga mau tinggal di rumah. Setiap ke rumah selalu dinasehati orangtua tentang masa depan, sampe saya juga diminta ikut mengingatkan. Untungnya orangtua saya termasuk cuek, asalkan kelakuannya baik apapun pekerjaannya ga masalah yang penting halal.

Saya bingung kalau ditanya teman kantor & saudara pacarnya kerja apa. Mau jawab ngeband tapi bandnya bukan band kebanyakan, nanti tambah bingung saya jelasinnya. Sempet kerja jadi produser di radio, kerja di digital agency, dan terakhir ngajar di kampus meski cuma 1 mata kuliah saya bilang ke saudara-saudara kalau kerjanya dosen 😄😄 sampai saudara banyak yang bingung kerja dosen apa sih kok keluar kota & keluar negeri melulu.

yayah

Si Yayah di Panggung, foto nyomot dari https://www.instagram.com/fabianinsanee/

Setelah 6 tahun pacaran kami baru bener-bener siapin segala sesuatu untuk nikah. Saya sempet mikir juga ini niat gak sih, apa bener stigmanya kalau seniman itu susah berkomitmen & gak jelas masa depannya. Bisa aja nyerah, tapi kalau diingat lagi susahnya saya bisa klik soal pasangan, ya mending perjuangkan. Akhirnya dengan saya paksain nabung jadi juga punya surat nikah dengan 100% biaya hasil kerja berdua.

Sampai sekarang si Yayah belum pernah kerja tetap. Meski udah selesaiin S2 supaya bisa jadi dosen betulan, realisasinya entah kapan. Seniman, begitu jawaban saya kalau ada yang tanya pekerjaan suaminya apa. Begini kira-kira percakapannya:

Penanya : “Suaminya kerja di mana Bu?”

Saya : “Kalau suami saya seniman, gak ngantor”

Penanya : “Oh seni apa Bu, lukis, patung, musik?”

Saya : “Musik”

Penanya : “Wah pegang alat musik apa?”

Saya : “Musiknya elektronik gitu sih, kaya sound enginering gt blablablabla saya juga kurang paham”

Penanya :”Ooh…” terus gak nanya lagi karena saya jelasinnya ga jelas juga, entah dia ngerti apa bingung 😂

Ada juga sih yang tiba-tiba tau “Itu suaminya yang itu ya” paling saya jawab “Hehe iya kok tau” ya emang kadang seoalah saya gak mengakui pekerjaan suami, bilangnya dosen (di KTP juga dosen loh haha) & pengennya sih jadi pemilik pabrik tahu aja 😄. Kebetulan ada temen musisi juga, tapi di luar circle saya & si Yayah. Istrinya rajin banget promoin project suami sambil kasi semangat & support. Saya jarang share bukan berarti gak support, bukan berarti gak bangga karena gimanapun juga pekerjaan si Yayah inilah yang udah menghidupi kami sekeluarga.

Kadang saya suka kepo juga kalau si Yayah abis manggung pendapat orang seperti apa, media ngomong apa dan senang kalau ada yang mengapresiasi dengan positif. Saya jarang banget nonton si Yayah manggung, jaman pacaran kadang ikut karena memang ga ada waktu bareng lagi selain waktu manggung, kan kita LDR Bandung-Jakarta. Jujur, dengerin lagunya aja hampir gak pernah, yang penting mah proyek lancar, pasokan susu anak & diapers lancar :p

backstage

Di backstage sebuah acara tahun 2011

Pernah ada teman yang menceritakan orang yang kita kenal “Dia itu jago banget main musiknya, main musik beneran bukan yang elektronik gitu kaya yang lagi rame sekarang”. Entah mungkin teman saya itu gak ngeh kalau si Yayah yang waktu itu masih statusnya pacar saya kerjanya musisi elektronik. Reaksi saya cuma nyengir aja karena toh teman saya itu bukan target audience band elektronik. Meski dalam hati bilang semua seni mau analog atau digital butuh kreativitas, cuma alatnya aja yang beda misal pelukis sama designer grafis. Beda designer grafis meski sama-sama pake aplikasi & komputer canggih kan belum tentu bisa bikin desain yang sama kualitasnya.

Sebelum lanjut kita samakan persepsi dulu ya apa itu seniman. Kalau menurut saya seniman adalah orang-orang yang kerja di bidang seni bisa seni musik, film, lukis, patung, dll. Teman-teman saya yang kerja jadi designer grafis di agency juga seniman, artis sinetron juga seniman. Tapi kita persempit lagi yang dibahas di sini adalah seniman yang bukan bekerja di perusahaan & bukan selebritis.

Nah buat temen-temen yang ragu buat melanjutkan hubungan serius sama seniman, nih saya sebutin suka-sukanya (gamau bilang duka ah nanti jadi mengingkari nikmat Allah doong):

1. Jam Kerja Gak Menentu

Kadang bisa seharian di rumah, kadang seminggu gak pulang-pulang. Bete sih kalau pengen jalan-jalan pas kita libur di weekend eh suami malah kerja, tapi jam kerja kaya gini ga selamanya jelek kok. Syukuri aja kalau suami lagi di rumah bisa anterin ke kantor, nemenin anak, atau ngurus segala macem yang harus diurus di jam kerja. Dulu sih si Yayah masih suka begadang kalau ngerjain apa-apa malem baru tidur pagi, tapi setelah nikah jadi dibiasain kalau bisa apapun dikerjain siang hari & gak begadang.

2. Penghasilan Gak Menentu

Namanya seniman, penghasilannya dari karya yang dibuat & nilainya gak ada patokan tertentu. Kalau seniman musik kaya si Yayah ada manggung juga proyekan sama brand, kayanya lebih repot yang seni rupa karena sekali bikin pameran persiapannya lama. Beberapa teman si Yayah yang seniman rupa lebih sering pamerannya di luar negeri karena karyanya lebih dihargai di sana. Bisa dibilang dapet uangnya jarang tapi sekali dapet besar (itu juga kadang dipake buat bikin karya lagi). Intinya harus dijaga konsistensinya untuk berkarya & pinter-pinter ngatur pengeluaran. Oiya untuk seniman full time yang bukan karyawan juga harus ngeh untuk punya asuransi pribadi dan nabung buat Hari Raya. Si Yayah saya minta daftar asuransi jiwa dari tahun 2012 lalu & karena bulan Ramadhan biasanya sepi job (padahal yang lain mah dapet THR), uang lebaran harus sudah disiapkan minimal 2 bulan sebelumnya.

3. Stereotype : Seniman itu Ignorant, Egois, & Susah diatur

Faktanya sifat orang itu gak melulu berhubungan sama profesinya. Kalau kata teman saya suaminya yang seniman egonya tinggi banget. Kalau si Yayah si gak pernah keliatan egois, di rumah atau sama teman-temannya malah ngalah melulu :)). Ignorant-nya Si yayah lebih ke easy going dalam menghadapi masalah hidup. Ini cukup jadi penyeimbang untuk saya yang sering serba khawatir, meski kadang kesel sih saya marah-marah tapi si Yayah cuek aja. Kalau saya udah diem baru deh panik karena tau saya udah marah beneran. Kalau susah diatur emang ada benernya, saya suruh potong rambut aja susahnya minta ampun, tapi itu masalah kecil lah nanti kalau udah geleuh banget saya potong aja rambutnya pas dia tidur :))

Intinya pilih pasangan yang terpenting bukan profesinya, tapi nyambung & nyaman atau engga. Jangan terjebak sama stereotype terutama tentang sifat & rejeki orang. Kalau gaya hidup mau gak mau pasti pengaruh dari profesi tapi sifat, kesetiaan, tanggung jawab, dan rejeki semua tergantung pribadi & ikhtiar masing-masing.